11/19/18

Talking Mama : Kakak vs Adik

Memiliki dua anak laki-laki dengan jarak usia yang tidak terlalu jauh, senang kah? SENANG donk masa dikasih rezeki dua anak yang sehat enggak senang. Waktu dulu saya mengetahui kalau calon bayi saya adalah cowok lagi. Seneng berharap bisa menjadi temannya Babang Iyas dirumah biar enggak uring-uringan terus. Setelah adeknya lahir, dan lagi-lagi harapan tidaklah sesuai kenyataan hiks.



Nah kali ini saya akan membahas tentang Kakak vs Adik yang kebetulan menjadi tema #TalkingMama bersama Mama Diah bulan ini. Yeayyy bulan ini kita tepat waktu yaaa menyelasaikan collab hehehe. Jangan lupa baca juga Kakak vs Adik duo FZ versi Diah.

Sounding Kakak sebelum Adik Lahir FAILED

Saat saya mengetahui sedang hamil lagi, langsung saya searching "bagaimana cara mempersiapkan mental kakak menyambut adik?" dibaca, dipahami dan dipraktekan. Memang pada awalnya semua berjalan mulus Babang senang banget mau punya adek sampe nanyain terus "perut umi ada dede ya (dielus-elus)" dan "kapan dede keluar?" setelah adeknya lahir dia pun senang seperti punya mainan baru. Senang donk saya saat itu mungkin cara saya sounding si Babang bener nih.


Seiring berjalannya waktu Babang mulai ada rasa cemburu, mungkin karena saya jadi lebih sering gendong si dede dan menghabiskan waktu menyusui dede. Padahal saya sudah akalin waktu itu, saya menyusui sambil bermain atau menyuapin Babang tapi tetep saja tidak bisa meredam rasa cemburunya. Sampai pernah loh entah kesal atau tidak mengerti wajah adeknya yang tidak berdaya ditutup dengan kain selimut huhuhu untung saya melihat, setelah dikasih pengertiang Alhamdulillah sudah tidak pernah terulang tapi membuat Babang jadi mudah sekali rewel. 

Seiring berjalannya waktu....

Saya sudah tidak lagi mencari tahu cara menghadapi sibling rivalry. Dan Adek Iyan pun semakin besar dan Babang juga semakin besar, saya masih berharap seiring berjalan usia Babang sudah bisa berkurang rewelnya dan mau menerima adeknya. Namun lagi-lagi itu hanyalah harapan. Karena kenyataannya semakin besar si Adik malah membuat si Kakak cemburu, koq bisa? Iya karena Adek Iyan sudah mulai tertarik apa yang dipegang, dimakan atau apapun yang ada di Babangnya dia juga mau. 

Kalau suasana hati Babang lagi bagus sih enggak masalah, dia akan dengan sukarela memberikan yang dia punya untuk Adeknya. Tapi kalau dia lagi rungsing ya sudah deh saya harus siap menonton dua anak laki-laki sedang bertarung tangisan mana yang paling kencang. Dan akhirnya emakpun ikut nangis dalam hati.

Kakak yang Mengalah atau Adik yang Mengalah?

Dulu saya suka mendengar beberapa orang tua bilang ke anaknya "Kakak ngalah ya kan adek masih kecil belum mengerti". Atau adiknya dibohongin agar mengalah karena pikir mereka masih kecil ini belum mengerti. Nah, ini enggak berlaku untuk parenting ala saya hehehe saya ini termasuk emak yang tegas tapi enggak sadis, jadi saat mereka rebutan barang atau makanan maka saya harus seadil-adilnya memutuskan. 


Siapa yang pegang mainan lebih dulu maka dia yang dapat mainan namun dengan perjanjian harus mau bergantian, yang enggak mau gantian ya sudah mainan disita emak galak. Untuk makanan pun harus adil, kalau cuma ada satu makanannya maka harus mau berbagi dannn bagi yang adil versi saya sesuai usia. Sesuai usia bagaimana caranya? Babang kan sudah besar dan Adek masih kecil, porsi makan mereka masih berbeda jadi dibagi sesuai porsi makan mereka. Tapi beberapa tahun ke depan tentu enggak akan berlaku karena Adek Iyan akan semakin besar dan porsi makan mereka akan sama jadi makanan harus dibagi sama rata. Jadi buat saya enggak ada kakak ataupun adik yang mengalah.

Adik Biasanya Lebih Anteng daripada Kakaknya, mitos atau fakta

Kalau untuk saya ini mitosss hahaha, dulu juga saya berharap Adek Iyan ini bisa lebih anteng daripada Babang. Udah senang aja dulu lihat oroknya si Adek yang anteng banget, seiring berjalannya ternyata berubah donk Adek hampir enggak ada bedanya sama Babang Iyas. Bedanya si Adek kalau nangis ngambek lamanya luar biasa. Kalau Babang didiemin aja nanti berhenti sendiri nangisnya dan lalu lupa dengan apa yang dia tangisin. Nah kalau Adeknya ini nangis satu jam juga dia kuat, untungnya ada cara yang ampuh bikin dia diam yaitu GENDONG. Kalau lagi sehat dan lagi melek sih enggak masalah untuk saya gendong si adek, yang berat itu saat malam hari nyawa belum terkumpul udah gendong-gendong Adek sampai saya langganan kejedot tembok dan nabrak motor yang parkir dalam rumah.

Keberhasilan Menjadikan Kakak yang Sayang Adek


Babang memang sering cemburu sama Adeknya, suka enggak mau dideketin sama Adeknya. Tapi bukan berarti dia enggak sayang dengan Adek, malah dia sayang banget. Terbukti dengan dia selalu mau bantuin saya seperti mengambilkan baju adeknya, maunya mandi barengan sama adeknya, dan enggak pernah balas mukul Adeknya yang galak. Adek Iyan galak? Yups, entah gimana si Adek ini galak sama Babangnya, bukan galak sih mungkin karena Adek Iyan belum mengerti. Seperti saat main dia pukul Babangnya pakai mainan dengan kencang, dan dia malah seneng kalau Babangnya semakin sakit, Pernah juga Babangnya lagi sakit hidungnya eh diinjek sama dia sampai mimisan. Haduh emak pusing, dimarahin belum mengerti dikasih pengertian Adek malah cengar-cengir. Tapi mudah-mudahan yang saya sampaikan bisa dipahamin si Adek dan bisa mengubah Adek biar enggak galak lagi ke Babangnya. Terkadang saya pikir "mungkinkah Adek juga sudah bisa merasa cemburu ke Babang?".

Keuntungan Memiliki Dua Anak yang Luar Biasa menguji kewarasan

Memiliki dua anak yang sering berselisih dan saling cemburu itu ada keuntungannya juga buat saya loh, dan ini berlaku untuk saya yaaa. Saya kurang tau apakah moms juga merasa seperti yang rasakan hehehe kan setiap ibu berbedaaa bukan hanya setiap anak yang berbeda loh.

1. Saya jadi belajar lagi kata SABAR, bagaimana saya menahan amarah di depan anak-anak ya walau itu sulit masih sering juga kelepasan amarahnya. Saya manusia biasa yang masih belajar untuk sabar.

2. Saya pun jadi belajar untuk menjadi ibu yang adil, ibu yang tidak pilih kasih. Jujur saya takut sekali jika kelak anak-anak saya akan protes ke saya dan bilang "Umi pilih kasih" nyesss jangan sampai deh.

3. Saya pun jadi mengenal dan belajar memahami karakter dari anak-anak saya, jadi saya bisa mengeahui bagaimana cara mendekati mereka saat mereka sedang berselisih. Walau kadang saya menyerah dan teriak "Abi ini anak-anaknya nih" oke serah terima kerjaan ke suami itu yang terbaik.

4. Terakhir saya tidak perlu diet lagi donk untuk mendapatkan tubuh yang langsing, makan sebanyak apapun enggak bikin saya gemuk. Karena saya lebih kenyang dengan kerusuhan dari anak-anak dan rumah yang berantakan daripada kenyang perut.

Bagaimana dengan kalian Moms? Apakah kalian juga mengalami sibling rivalry? Ceritakan ya cara menangani sibling rivalry?




CatatanRia.com

45 comments:

  1. Hahaha.. anakku juga gitu Mbak, sedikit-dikit bertengkar, sedikit-sedikit ketawa cekikikan bareng. Ramee pisan.

    ReplyDelete
  2. Ini dia salah satu faktor pemicu saya stresss mom hiikksss... Dibikin puyeng tiap hari sm tingkah kakak beradik di rumah. Kakaknya laki over banget, godain adik mulu. Si adik kan cewek, jadinya dikit2 nangis

    ReplyDelete
  3. Sejauh ini belum. Soalnya Fahmi belum punya adik, hehehe
    Adik atau kakak pasti punya rasa, justru saat kecil perasaan mereka tidak bisa dibohongi atau pura2. Saat itu peran emak pasti bener2 diuji. Meski pengalaman beberapa tetangga dan saudara seiring waktu yang berjalan, mereka akan damai dan mengerti dengan sendirinya...

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah saya pun masih belajar untuk sabar, adil dan memahami karakter ketiga anak saya.
    Masig menikmati momen anak2 yang saling jahil2an, teriak2an, marah2an dan akhirnya tertawa bersama.
    Dan samaan kita mba, saking menikmatinya momen2 itu, saya malah gak jadi diet...hahahaaa

    ReplyDelete
  5. Kalau anak-anak saya lagi bertengkar biasanya saya jarang ikut campur. Kalau ikut campur malah suka ada yang merasa saya itu pilih kasih. Tapi, kalau saya biarkan, gak lama juga mereka akur lagi :D

    ReplyDelete
  6. Saya juga belum menemukan dimana letak kekurangannya saat dulu hamil anak kedua kakaknya sudah disounding untuk hal-hal yang intinya sayang pada adik, tapi yaa tetep aja pertengkaran2 antara kakak adik masih terjadi, padahal beda jauh juga usianya hahaha...adiknya suka godain adik, sementara si adik kan belum ngeh kalo itu cuma nggodain

    ReplyDelete
  7. Wkwkwkwk... gak kebayang yak punya anak dengan jarak deket, cowok keduanya pula.

    Anak saya juga cowok, beda 7 tahunan, tapiiii...
    Masha Allaaahhhhh...

    Yang kakak godain yang adik laahh, yang adik gangguin yang kakak lah, dikit2 adik nangis, dikit2 kakak teriak.

    Mamak cuman bisa diam di pojokan, di tengah rumah yang berantakan, diamnya sambil makan cokelat aja deh hahaha

    ReplyDelete
  8. Anak-anak yang cerdas ini :D

    ALhamdulillah, emak belajar banyak. Anak2 juga akan belajar dari emak yang tegas :)

    ReplyDelete
  9. Hihihiii...seru ya kalo kakak-adik saling betengkar lucu bukan betengkar pukulj-pukulan lho. Sebentar galak, marah, bentar lagi juga langsung sun-sun-an. Sensasinya pnya anak yang masih balita memang bikin gemes, tapi gemesnya gemes seneng gitu lho.

    ReplyDelete
  10. Hahahaha, aku paham banget masalah ini secara anakku ada tiga biji. Dan semua yang ditulis oleh mom ria itu bener banget.

    Kalau kata ustadz bendri, yang oenting kita tidak ngomong "kakak harus ngalah" gitu...

    ReplyDelete
  11. Anak saya pun dua dengan jarak terpaut 2,5 tahun. Walaupun mereka berbeda jenis kelamin, ya ampuun berantem tiada akhir, hehehe...dan saya pun sudah berhenti membaca teori sibling rivalry, kayaknya teori yang pernah dibaca dan coba dipraktkkan gagal, yowess ikuti aliran aja, dan saya sekarang coba mengajarkan kepada si adik supaya hormat kepada kakaknya walaupun usia mereka dekat

    ReplyDelete
  12. Aku jadi ingat mamaku tuh juga harus ekstra sabar saat menangani aku dan adikku. Hehhe. Tapi kami alhamdulillah nggak terllau merasa rival sih mba. bagaimanapun, peran orangtua penting ya mba

    ReplyDelete
  13. Ademnya kalau melihat kakak sama. Adek itu akuran. Dulu pas masih kecil, sering banget bertengkar sama adik gak ad yang mau mengalah

    ReplyDelete
  14. Aku bayangin kalau anakku banyak, hahaha. Belajar ngasih tau mereka dan kita kudu siapin mental dan sabarrr

    ReplyDelete
  15. Kalo anakku, dua duanya ceriwiisa banget mba. Heehe

    ReplyDelete
  16. Anak2ku pun meski jarak umurnya jauh tetep ada sibling rivalry. Padahal ya cewek dan cowok lho. Pas waktu si adek masih balita, kakaknya sih baek2 saja, nggak ada kecenderungan cemburu. Begitu udah mulai umur 6 tahun dan 11 tahun, waaahh... udah deh. Tiap hariii ribut melulu. Yang kakaknya galak, yang adiknya jahil, hedeeeww... Seru tapinya. Sekarang kangen kerusuhan itu karena si kakak sekolah di asrama.

    ReplyDelete
  17. Jadi ingat anak-anak saya waktu masih kecil. Jaraknya usianya tidak terlalu jauh. Tapi asyik kok mbak, jadi saat kasi makan, cukup pakai satu mangkok untuk mereka saya suapin bergantian hahaha

    ReplyDelete
  18. Ini yang saya rasakan kadang mereka cemburu dan berebutan saya huhu bener-bener diuji kesabaran banget deh. Tapi yang pasti hadirnya mereka itu berkah yang luar biasa buat saya.

    ReplyDelete
  19. Haduuh, kok bisa liat rumah berantakan malah jadi kenyang? Hahaha. Di sini juga jarak dekat, cuma yang perempuan dan yang kedua laki-laki. Bisa dibilang sekarang udah masuk masa enaknya, udah 7 sama 4 tahun. Jarang berantem, asik main bareng jadi mamak bisa santai melipir kerja atau gegoleran. Ehehe.

    ReplyDelete
  20. Senangnya lihat foto kakak dan adik akur begitu,semoga terus saling sayang-menyayangi hingga besar nanti ya..

    ReplyDelete
  21. Semua tentang kesabaran ya, Mbak. Hidup itu penuh ujian kesabaran kuncinya. Sama juga dengan menangani kakak dan adik, hal itupun yang sedang menjadi ladang saya belajar sabar dan belajar apapun tentang polah kakak dan adik di rumah. Meski beda jarak cukup jauh dan beda jenis kelamin, semua drama setiap menit setiap saat dan di manapun berada, dinikmati dan disabari, hehee.

    ReplyDelete
  22. Dua cowok jaraknya 5 tahun ankku , Mbak
    Kalau salah satu lagi pergi karena kegitan sekolah, ditanyain melulu, kapan pulangnya ya Buk..
    Tapi kalau di depan mata , ada aja penyebab berantemnya hahaha
    memang begitu kali..
    Yang penting setelah itu akur dan kangen lagi

    ReplyDelete
  23. Duuhh Mbak, salut dehh bisa sabar ngadapin dua bocah yg berantem, dan punya keinginan masing2 hihih.
    Ehyaaa, Adek Fawwaz jg galak lhoo ama Kakak, sekarang malah sering main gigit, Kakak jadi geemeessss dan mau nyerang balik, huhuhuhh.. Tapi selalu sih berakhir nangis dooang sambil menggerutu si Kakak.

    ReplyDelete
  24. jadi inget anakku ini, bedanya cuma 1,5th... :D
    sejauh ini belum ada iri-iri sih Alhamdulillah, mudah2an jangaaaaaan lah hihihi

    ReplyDelete
  25. Anak akupun bedanya gk jauh mba cuma 16bln awal2 abangnya cemburu tp justru sekarang mrk kompak banget stlh besar

    ReplyDelete
  26. Pantesan aja aku gemuk-gemuk selama menjadi baby sitter keponakanku. Mengurus anak itu emang susah. Apalagi kalau mengurus keponakan. Kayaknya kalau mengurus anak kandung sendiri itu asik banget ya. Jadi keinget keponakan yang sebentar lagi punya adik setelah baca postingan ini. Hehehe.

    ReplyDelete
  27. Betul kakak adik itu harus kompak, saling mengisi satu sama lain. Terutama berbagi mainan harus ada yang mengalah.

    ReplyDelete
  28. Anakku jarak usianya rada jauh, 6 tahun. Jadi dibilang repot ya biasa aja, dibilang biasa ya nggak juga. Tetap repot

    ReplyDelete
  29. seneng banget rasanya kalau punya sosok seorang kakak yang mau ngalah. kakakku juga selalu ngalah sama aku :)

    ReplyDelete
  30. Huahahahaha aku ngikik. Persis anak2ku nih. Sebentar akur sebentar rame. Kata suamiku ga papa anak2 bertengkar, konflik itu mendewasakan. Buahahahaha

    ReplyDelete
  31. Wah... Pelajaran luar biasa. Belajar banyak dari kak Ria nih :)

    ReplyDelete
  32. Meskipun anak-anak saya berbeda 5 tahun, tetapi tetap aja ada dramanya, bahkan sudah besar pun masih berlanjut, loh hehehe

    ReplyDelete
  33. Jd kepikiran jg buat nulis sibling rivalry, apalagi anakku jaraknya deket banget usianya. Tapi untungnya dua2nya karakternya beda shg yg disukai tu gk sama. Ntr aku tulis versiku ya mbak heh he

    ReplyDelete
  34. Hahaha iya nih perlu sounding sebelum benar-benar mantap ketika adeknya lahir. Agar sibling rivalry bisa diminimalisir sejak dini.
    Anak saya sekarang malah minta adeknya kapan keluar.

    ReplyDelete
  35. Sibling Rivalry pasti ada di antara kedua bersaudara, yang penting orangtua harus adil ya. Jangan sampai anak-anak bermusuhan selamanya

    ReplyDelete
  36. kaka adik memang idealnya akuur ya mba..aku pun berusaha begitu dengan adik-adikku hehehe. Tapi alhamdulillah Bo et Obi akur sejak kecil

    ReplyDelete
  37. anak pertamaku 7 tahun dan saat ini saya sedang hamil anak kedua. belum tahun nnih nanti gimana sikap kakak pada adiknya nanti tapi insyaallah akan sayang karena dia udah lama minta adik, hehehe

    ReplyDelete
  38. Duh itu yang aku alami tiap hari. Sebentar bertengkat, sebentar ketawa bersama.
    Tapi suka menguji kesabaran dan bikin ketawa juga 😁

    ReplyDelete
  39. anakku si sulung sudah bilang bunda sayangnya Rayi doang padahal ga mencolok apa yang aku lakuin ke si bungsu akhirnya mamak ngalah wkwkwk berusaha untuk selalu adil

    ReplyDelete
  40. Aduuh aku udah sounding juga nih tapi justru malah sekarang yang masih bayi 17 bulan kalau lagi ngajarin kakaknya juga dia marah-marah 🤣


    Heran akutu...

    ReplyDelete
  41. Dari dulu aku pengen banget punya adik tapi kenyataannya aku nggak punya adik. Padahal seru banget kalau semisal aku punya adik. Jadi anak terakhir itu menyenangkan tapi susah dijalanin.

    ReplyDelete
  42. Bahagia banget kalau kakak adik akur. Ini kadang anakku kadang kalau lg "bener" saling ngalah, kalau lg gk akur yawda cakar2an, tapi abis emaknya tereak2 eh baikan lg hahah. Cepet baikannya hahaha

    ReplyDelete
  43. Anakku msh 1, masih bayi tapi ini jadi pembelajarnn buat aku mba hehe. Dulu pas kecil soalnya saudara kandungku seumuran sama aku juga tapinjustru disitu sibling rivalry nya kerasa, wkwk.

    Kudu siap siap stok sabar yg banyaj yaa mom. Kalo kata temenku punya dua anak toodler itu artinya siap siap jadi wasit, jd ngebayangin di masa depan hehe.

    ReplyDelete
  44. Sukaaa deh mbak, semuanya dibawa positif aja meskipun harus super sabar ya hehehe. Aku aja anak 1 kadang kadang kesabarannya diuji, gimana anak dua hahaha.

    ReplyDelete
  45. gak tau kenapa Nadaa sama Zaki sekarang ini jadi gengsi untuk ungkapin sayang mereka.. sok sok gak butuh tapi kalau berjauhan tanyain mulu.. tapi kalau udah ngumpul bertiga nih sama Nadine, ya berantem sih tetep mereka.. gak kebayang beberapa bulan lagi jadi bee empat ramenya kayak apa hehehe

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V