1/11/16

Main Petak Umpet

Sewaktu kecil jika saya sedang bermain petak umpet entah bersama teman atau dengan kakak - kakak pasti deh mama selalu berpesan "Kalau magrib jangan main petak umpet ya, nanti diumpetin kolong wewe". Hiiii serem waktu kecil tentu saya percaya dan takut, jadi selalu menuruti pesan si mama. Namun setelah besar saya malah jadi ketawa sendiri mengingatnya, disaat telah sadar kalau itu hanya tipuan orang tua agar tidak bermain malam saya sudah tidak lagi bermain petak umpet. Ya iya lah secara badan saya sudah besar, mau ngumpet dimana? Sudah enggak muat ngumpet dikolong meja hihihi.

Saya senang sekali memainkan permainan petak umpet bersama teman atau kakak saya. Kalau mainnya sama kedua kakak saya, mainnya hanya didalam rumah saja. Dan saya selalu beruntung jarang tertangkap, karena badan saya paling kecil jadi bisa mengumpat diselipan - selipan terkecil. Sedangkan kedua kakak saya besar hihihi jadi mudah menemukannya.
pic from google

Biasanya kalau bermain petak umpet bersama teman, terkadang ada peraturannya. Misalnya bermain diluar ruangan maka dilarang mengumpat didalam rumah, dan kalau sedang bermain didalam ruangan dilarang mengumpat diluar rumah. Alasannya sih simple saja agar tidak sulit mencarinya. Namun jika saya sudah jenuh dengan permain ini dan ingin pulang, pas yang lain pada ngumpet saya pulang kerumah. Paling besoknya saya dapet jitakan dari yang jaga hihihi.
pic from google

Permainan petak umpet biasa dimainkan minimal 2 orang tapi semakin ramai maka akan semakin seru. Kalau kebagian jaga paling bete deh harus nyari temen satu satu. Dan enggak ada yang namanya tempat favorit ngumpet karena kalau ngumpet ditempat yang sama setiap main ya nanti akan mudah ditemukan. Jadi harus kreatif setiap harinya mencari tempat ngumpet yang aman dan nyaman. Ditempat saya kalau misalnya ketauan nanti yang jaga pasti bilang "Iyas Kena". Nah kalau ditempat suami berbeda kalau kena bilangnya "25". Teryata setiap daerah beda - beda ya, istilahnya walau berbeda - beda permainannya tetap satu jua.

Permainan petak umpet ini masih ada loh dijaman sekarang. Anak - anak disini terkadang masih suka maininnya. Tapi ya gitu mainnya enggak bertahan lama cuma baru beberapa menit main sudah bubar. Yang jelas saya sudah jarang sekali melihat permainan masa kecil saya dimainkan anak - anak sekarang. 

Iyas suka main petak umpet juga loh sama saya dan suami. Saya ajak iyas bermain petak umpet sejak umur 10 bulan, iyas belum bisa berjalan tapi karena dia sudah mulai mengerti jadi bisa saya ajarkan. Awalnya sih bukan saya yang ngumpet tapi saya ngumpetin barang yang dia kenal seperti gendongan, bantal atau selimut dia tidur. Lalu saya tanya ke iyas, "Mana gendongan dede iyas" langsung deh dia merangkan nyari ketempat biasa saya naruh. Saya sengaja ngumpetin ditempat yang biasa jadi dia enggak kesulitan mencari tapi iyas ketawa kalau berhasil menemukannya. Beranjak besar iyas sudah bisa jalan, baru deh main petak umpet beneran sama saya. Pertama saya dan suami yang selalu ngumpet dan iyas yang mencari. Seiring berjalan waktu iyas mulai mengenal permainan petak umpet eh dia juga bisa ngumpet, biasa dia ngumpet ditempat dimana saya biasa ngumpet misal dibalik pintu. Permainan petak umpet ini juga jadi favorit iyas, enggak pernah mau udahan kalau main ini jadi saya harus nunggu dia sampe bosen baru deh udahan mainnya kalau enggak ngambek iyasnya. Sampai kalau mau nenen dia masuk kamar terus nutupin badannya pake selimut *ceritanya ngumpet* dan saya pura - pura mencari dan menemukan dia langsung ketawa girang dianya, saya juga ketawa girang enggak nahan liat kelakuan lucunya ini.

Ini permainan kesukaan masa kecilku, sekarang kita main petak umpet bareng yuks. Biar deh saya yang jaga. Saya hitung yaa sampai 10 kalian ngumpet
1.. 2.. 3.. 4.. 5.. 6.. 7.. 8.. 9.. 10..
Udah belum?
Saya cari yaa.. *nah loh saya bingung sendiri harus mencari kalian kemana*
Kemana.. Kemana.. *nyanyi lagu ayu tingting*

"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa"




CatatanRia.com

15 comments:

  1. Baru aja kemaren liat nih mainan sama anak-anak tetangga, ikut seneng haha.. Eh.. saya ikutan juga dink, ngumpetin shaun the sheep hahaha

    ReplyDelete
  2. jadi inget waktu masa kecil main petak umpet ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya semua merasakan mainan ini hihihi

      Delete
  3. pesannya sama ya, jaman aku kecil juga gitu. Magrib-magrib jangan main nanti ada kolong wewe :) Makasih udah ikutan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi sama aja ya mba :D
      sama2 mba ^___^

      Delete
  4. Hai Ria,
    Kalau main ini sama anak-anak aku kebanyakan merekanya yang ngumpet eh aku yang suruh nyari mulu dan endingnya malah main kejar-kejaran biar nggak ketangkep.

    Emang seru ya permainan ini.
    Good luck buat GAnya.

    ReplyDelete
  5. Sama mba, waktu kecil saya juga suka main petak umpet bareng teman-teman sekolah :)

    ReplyDelete
  6. Macam mana itu kolong wewe yaaa heheee.. Aku juga suka mba main inian duluu. Wah iyas juga suka yaaa, simple ngga pake alat apa2 mainan ini yaa

    ReplyDelete
  7. Heheheh, ternyata semua juga dibilangin gini yah ama ortunya :D

    Saya udh ngedraft ini juga padahal Mbak, hmmm sehati yah kita, hehheh..

    ReplyDelete
  8. Sampai sekarang anak saya juga masih suka banget kalau diajak main petak umpet he he.

    ReplyDelete
  9. waktu kecil saya juga dilarang main petak umpet maghrib, katanya takut diumpetin kalong wewe, padahal sih maghrib kan waktunya kita sholat dan istirahat ya...

    ReplyDelete
  10. hahahha..bener kata orang tua dulu ya,kalo main petak umpet jangan magrib2, ntar diumpetin kalong wewe.
    Sama kaya komen santi dewi...

    ReplyDelete
  11. Hahahahaha aku juga dulu gitu, kalo kecapekan main pulang aja, tinggal besoknya jd 'marahan' sama temen yg jaga xD

    ReplyDelete
  12. Paling ga enak klo pas dapet jatah jaga dan semua pemainnya pada ngerjain dan pulang ke rumah masing2, hiks :( sampai kapan juga ga bakalan ketemu kan klo gini hehheee

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V