Featured Post

Cara Mudah Mendapatkan Cuan dari Internet, Cukup di Rumah Aja

Halo kawan semua, gimana kabarnya hari ini? Masih di rumah saja kan? Semoga selalu sehat dan kalau bisa diam di rumah saja ya sementara wak...

6/17/11

Sayang sayuran dibuang

Kemarin sore aku nemenin temanku belanja ke pasar. Hmmm karena aku gak ada kegiatan dan asik juga kayaknya ke Pasar, ya hitung-hitung belajar jadi IRT yang baik hehehe. Jujur aja aku memang suka masak, tapi aku gak pinter masalah belanja bahan kalau kata orang betawi mah ora idep. Biasa kalau aku mau belajar masak pasti mama terus yang beliin bahannya.


Sampai dipasar wuih rame euy padahal udah sore masih banyak aja yang belanja, udah gitu letak pasarnya juga pas dipinggiran jalan jadi macet banget susah juga cari tempat kosong buat parkir motornya. Akhirnya dapet tp tempatnya becek tak apalah daripada gak ada sama sekali, dannn saat temenku parkirin motornya eh gak sengaja roda motornya nginjek batu dan itu batu loncat kena ke kakiku. Heumm bagus kakiku didandanin ma tanah deh. Tak apalah aku juga belum mandi koq hehehe.

Muter sana dan sini, beli ini dan itu. Aku dibelakang temenku cuma ikutin aja, kayak anak kecil ngintilin emaknya belanja hihihi. Nah terakhir kami singgah ketempat sayur. Aku sih diem aja dipinggir tempat jual sayur, temenku sibuk milih-milih sayuran.

Selesai memilih kamipun pulang. Dan pas dimotor temenku langsung ngadu ma aku, katanya tadi dia diomelin sama yang jual sayur. Ehhh aku kaget, temenku bilang dia dimarahin gara-gara kan dia masih ada kembalian Rp. 500, -, nah dia lihat ada sawi hijau yang udah agak layu, dia tanya ke ibu sayurnya yang 500nya boleh gak buat sawi layu itu, karena saat itu temanku pikir sawi layunya masih bisa buat makanan hamster dia. Eh ditolak mentah-mentah sama si ibu sayur, kena marah deh dia.

Temenku sampai berkali-kali loh bilang "huhuhu gw dimarahin tadi ma ibu sayur" hehehe sepertinya dia shock. Ckckckck koq bisa ya ada orang jualan gak ramah seperti itu, kalau memang gak bisa kan bisa dibilang baik-baik gak perlu dengan nada ketus. Nanti kalau pembelinya lari gimana. Lagipula aku belanja itu udah jam 5, siapa lagi yang mau beli sayuran layu, dijual buat besok juga gak bisa. Pasti kan kebuang, sayang dibuang sayuran mending dibeli 500 bisa buat makanan hamster. Jumlah sawinya juga gak banyak koq yang diminta temanku.

Aku juga seorang pedagang tak jarang juga sering dipermainkan sama pembeli yang hit and run, bahkan ada yang suka nawar gila-gilaan. Tapi aku selalu tanggapin mereka dengan sabar tanpa ada esmosi seperti itu. Memang benar sepertinya tingkat stress orang indonesia semakin meningkat, sekali senggol bacok hehehe. Mungkin karena tekanan ekonomi juga mereka seperti tu. Tapi aku gak koq hehehe biar gak punya duit always Happy gak pernah sampe bacok-bacok orang hihihi.

*Note : kalian tahu sesampainya dirumah karna temenku teledor taruh sayur diubin, alhasil beberapa daun terkoyak dan rontok ditarikin anak-anak kucingnya hihihi. Hati-hati untuk kalian yang punya kucing dirumah, jangan tarus belanjaan diubin kalau mau selamat :P




Best Regards,
Corat - Coret [Ria Nugroho]

31 comments:

  1. hm, bagi ibu-ibu, uang 500 ternyata sangat berarti ya

    ReplyDelete
  2. uhuuyy yg belanja ke pasar, ayooo Mbak yang rajin lagi belanjanya biar makin rajin lagi belajar masaknya :D

    iihh penjualnya koq galak gitu siih?? jualannya gk berkah tuh *ikutan sewot*

    ReplyDelete
  3. hmm, saya pernah jg tuh dimarahin sama tukang obat. malah diusir lagi :-O
    waktu nungguin bapak itu nyari obat n saya suruh dia cepetan karena saya ngejer kereta, eh saya malah diomelin n disuruh pulang :-O

    ReplyDelete
  4. @Joe : pasti dunk mas kan duit 500 bisa buat beli bawang hehe

    @.:diah:. : hehehe iyah nih masih gak idep aku masalah belanja di pasar

    @Meutia Halida Khairani : wew lebih galak lagi itu yg jualannya :D

    ReplyDelete
  5. Pedagang zaman sekarang banyakan yg sensitif... kayakx era udah kebalik Penjual adalah Raja hahahhaha *ingat bukux Ferdiriva Hamzah :D

    ReplyDelete
  6. kadang aku jg ngeri kepasar krn yah gtu deh ada yg glak hehehe

    ReplyDelete
  7. kadang aku jg ngeri kepasar krn yah gtu deh ada yg glak hehehe

    ReplyDelete
  8. namanya pasar kan wajar tawar menawar, ngapain pedagang pake marah2 ya ckckc...
    klo mau sukur klo ga mau ya gpp juga gitu kan...

    ReplyDelete
  9. Wah, Mba Ria percuma dong ikut ke pasar klo cma ngeliatin doang. Klo belanja, kan yang susah itu tawar menawarnya sama milih belanjaan yang bagus, hehe...

    ReplyDelete
  10. asik lho belanja di pasar tradisional, meski harus tawar menawar atau bahkan sampe diomelin gitu, heheh ...

    ReplyDelete
  11. jualan harus ramah..pembeli adalah raja...............*maaf komenku nggak bmutu*

    ReplyDelete
  12. semalam aku beli kangkung tiga iket 2000, tapi udah pada layu. gak papa, yang penting dapet banyak.

    ReplyDelete
  13. kasian tmnnya dimarahin penjualnya itu...
    Sewot amat sih... Cm mau beli sawi yg udh layu itu udah naek darah...
    Ckckck...

    *kykx penjualnya itu lagi M kali... Hehehe...

    ReplyDelete
  14. aku pernah loh mba' di marahin pedagang di pasar. Yaudahh, sekali itu aja deeh aku beli disono. Yang marahin orang madura pula, hiiii *takut kena bacok*

    ReplyDelete
  15. namanya juga tukang sayur. kadang, maaf - pendidikan seseorang juga memengaruhi cara dia menghadapi pembeli.

    ReplyDelete
  16. mbak baca postingan saya tentang daun ga? saya jadi inget tulisan itu. hihi

    eh ada iklan baru. dari rexona! waaah. makin maju aja nih mbak. :D

    ReplyDelete
  17. Ria belanjanya di pasar mana???hehehehe

    ReplyDelete
  18. wah pembeli yang hit and run mah itu mah kejam, apalagi kalau pedagangnya udah baik.
    mungkin si ibu marah itu karena udah sore sayurnya belum laku, jadi deh marah hhehhe

    ReplyDelete
  19. aku juga jarang ke pasar.., aku seringnya belanja sayur ama tukang sayur keliling.

    ReplyDelete
  20. waah, kalo sawi seiket 500 mungkin terlalu murah.. makanya tuh ibu marah-marah. coba tambahin seribu lagi deh, dapet tuh buat makanan hamster,

    hahah.. emang yah, sayur membawa bencana.. eh, sayurnya yang kena bencana maksudnya. ditarikin anak kucing

    ReplyDelete
  21. Salam

    Setuju dengan note'nya kawan..

    Mungkin si Ibu penjual sayur belum dapet pelanggan banyak makanya emosi kalo ada yg nawar terlalu rendah. Bisa jadi..

    Salam kawan

    ReplyDelete
  22. Hayaaaah, itu temen Ria dimarahin ibu sayur aja shock... :D :D
    Kalo dimarahin pak sayur, baru shock. Hehe..

    ReplyDelete
  23. jadi intinya yg belanja bkn kakak?
    trus kakak ngapain?
    baru tau aku pasar bisa buat tempat mejeng :p

    ReplyDelete
  24. banyak orang yg menyepelekan hal kecil
    contoh sperti hal di atas tadi....

    ReplyDelete
  25. hmm.. btw, kucingnya vegetarian ya? kok suka sama sayur? hehe

    nais pos & salam kenal :)

    ReplyDelete
  26. Jiaah kasian banget temen mu kena omel si tukang sayur >.<

    Oiya, dapet tugas nih :D
    http://zonaiam.com/2011/06/normal-10-hal-tentang-gue.html

    ReplyDelete
  27. Ahh... Pengamen juga gitu. Dikasih gopek malah uangnya dilempar ke kita :D

    ReplyDelete
  28. mungkin si ibunya mikir gini, "loe beli sawi itu cuman buat ngasi makan hamster loe doang, tapi klw buat keluarga gue, itu bisa buat makan malam". (sok nebak.hehe)

    kucing saya cinta ikan,gk demen sayur.alhamdulillah, hoho

    ReplyDelete
  29. kucing memang hewan yg mengerikan :D

    ReplyDelete
  30. Salam kenal dari Resep Rumah Makan Indonesia. Ditunggu kunjungan baliknya! :)

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V