7/5/18

Suka dan Duka Menggendong Anak

Sudah hampir seminggu saja bulan Juli dan saya masih semangat menulis, jika bulan lalu kurang produktif karena fokus menikmati liburan. Bulan Juli ini harus lebih semangat lagi dan lebih semangat menggendong Adek lagi. Loh koq jadi gendong anak? Jadi tulisan kali ini saya mau menulis curcol tentang menggendong anak. Tulisan ini tulisan tema kolaborasi sama Diah, bulan kemarin skip karena liburan dan bulan ini kami mengangkat tema suka dukanya menggendong anak.



Dukanya menggendong

Diah sempet protes koq gendong anak ada dukanya, sebenarnya menggendong anak itu banyak sukanya tapi saya pun merasakan ada dukanya juga sedikit. Dukanya itu sendiri datang dari luar bukan karena lelah ataupun pegel gendong anak. Masalah lelah dan pegel gendong anak itu sih sudah resiko, jangankan gendong anak mengerjakan pekerjaan juga kan capek. Jadi Ibu kapan sih enggak merasakan capek hahaha tapi biar capek selalu dinikmatin. Lagipula jika gendongan yang kita pakai adalah gendongan ergonomis maka enggak akan bikin pegel-pegel amat.

Tidak ada istilah “Bayi Bau Tangan”

Lalu apa donk dukanya? Kalau dukanya buat saya itu omongan atau cibiran-cibiran dari kanan kiri yang bikin sedikit enggak enak dihati, ya gitu deh susah kalau sudah main hati. Jadi dari jamannya Babang Iyas sampai Adek Iyan ini ada saja yang nyeletuk ke saya, “bayinya udah bau tangan, digendong terus sih. Kalau anak saya mah jarang digendong, soalnya nanti repot kalau udah bau tangan.” . Hadeuh itu kan anak ibu bukan anak saya.

Well, enggak ada loh istilah “BAYI BAU TANGAN” ada juga bayi mah bau minyak telon dan bau susu. Saya tidak pernah merasa direpotkan koq menggendong anak saya kemanapun saya pergi dan menggendong sambil berkerja. Karena saya merasa anak-anak saya memang nyamannya digendong daripada digelatakin. Ada masanya koq enggak selalu anak mau digendong, anak-anak saya setelah bisa merangkak sendiri mereka mulai jarang minta gendong. Minta gendong hanya saat mereka lagi merasa enggak nyaman dengan kondisi atau karena mengantuk. Babang Iyas juga sejak usianya 2 tahun sudah lebih senang jalan daripada digendong.

Kebetulan anak-anak saya memang dari kecil hobinya nangis, udah disusuin sambil tiduran tetap saja nangis. Tapi pas disusuin sambil digendong mereka malah anteng, jadi masa iya hanya karena takut istilah “BAU TANGAN” saya membiarkan mereka menangis.

Gendong M-Shape bikin kaki anak jadi O

Ada lagi celetukan yang kurang nyaman sering saya dapatkan, yaitu “Neng, anaknya masih kecil koq gendongnya kakinya udah ngangkang sih, nanti jadi O loh kakinya”. Sepanjang sepengetahuan saya kaki O pada anak itu bukan karena dari posisi menggendong namun karena faktor genetik. Kasihan donk Bu, masa menggendong M-Shape dijadikan kambing hitam disalahkan saat anak memiiki kaki O. Lagipula bukannya bayi itu memang bentuk kakinya O ya dan seiring berjalannya waktu kakinya akan berbentuk normal dengan sendirinya. Babang Iyas pun dulu kalau jalan ngankang tapi sekarang Alhamdulillah jalannya biasa saja.

Sebenarnya celetukan-celetukan yang datang saat saya menggendong itu enggak masalah sih, hanya saja enggak cuma sekali tapi banyak yang celetuk seperti itu ke saya. Saya sampai bosan menjelaskan dan hanya “SENYUMIN AJA DEH” lah wong saya serba salah, dijelaskan dianggap sok tau, diem aja disalahkan. Senyum saja biar tetap postitif :)

Sukanya Menggendong


Dibalik duka tentu ada sukanya menggendong donk, malah lebih banyak sukanya. Apa saja sih sukanya menggendong?

Kenyamanan

Bagi saya menggendong itu kenyamanan untuk anak dan ibu juga. Bayi saat dalam kandungan selalu bersama Ibunya kemana-kemana, dan saat dilahirkan dia mulai ditinggal-tinggal sama Ibunya. Mungkin itu yang membuat ada bayi lebih nyaman digendong dalam dekapan Ibunya, dalam sebuah seminar online dengan komunitas menggendong Indonesian Babywear Club  saya tergelitik dengan tulisan dengan menggendong maka bayi akan bahagia karena dia merasa Ibunya menyadari akan kehadirannya ke dunia. Bayi juga punya perasaan loh mom, walau dia belum bisa mengucapkannya.

Selain bayi jadi nyaman, saya pun menjadi nyaman karena saat digendong anak menjadi anteng dan tidak menangis lagi. Saya pun tidak kwatir meninggalkan anak saya jika sedang mengerjakan pekerjaan rumah, karena mereka aman dalam gendongan saya.

Saling mendekap mesra

Saat-saat menggendong adalah saat our time dengan anak saya, bisa memeluknya erat, memandangnya, dan menciuminya. Karena saat-saat seperti ini akan sangant dirindukan ketika bayi sudah besar dan enggak mau digendong. Babang Iyas aja sekarang susah banget dipeluk kabur-kaburan terus, makanya saya menikmati sekali masa-masa menggendong ini bermesraan sama Adek Iyan sebelum Adek Iyan enggak mau digendong lagi dan memilih main sama Babangnya kelak.

Bonding Ibu dan Anak

Menggendong dengan posisi M-Shape posisi mendekap Ibu, juga bisa menjadi bonding antara Ibu dan Anak. Bisa membangun kedekatan antara Ibu dan anak, Alhamdulillah Babang juga nempel banget sama saya, walau saya kadang seperti emak bertanduk.  Bonding dengan anak itu sangatlah penting loh Mom, membangun kedekatan dengan anak akan membuat anak merasa aman dan nyaman dengan kita dan kelak besar dia akan menganggap kita adalah Ibu dan juga sahabat baginya.


Mom, jangan takut ya anak bau tangan yaa kalau sering digendong, kalau memang anaknya suka digendong ya sudah ikutin saja maunya. Mari kita menggendong dengan cinta dan ikhlas. Jangan lupa baca juga ya Warna Warni Menggendong dari Diahalsa.



CatatanRia.com

28 comments:

  1. Gak ada salahnya juga menggendong anak selma ibu dan anak sama sama sama nyaman

    ReplyDelete
  2. Aduh kalau dengerin omongan orang memang gak ada habisnya

    ReplyDelete
  3. Paling suka menggendong dengan posisi M-Shape posisi mendekap Ibu, merasa lebih dekat dengan anak hehe

    ReplyDelete
  4. Tanggepin omongan negatif dengan senyuman aja, hehe

    ReplyDelete
  5. Setuju banget, yang penting anak nyaman ibu pun senang hehe

    ReplyDelete
  6. Aku nggak bisa euy menyusui sambil pakai gendongan. Jadi kalau misalnya anaknya mau nyusu pas di jalan diminta sabar dulu deh atau setop dulu nyari tempat nyusu

    ReplyDelete
  7. huaaaaaaaa, Iyan, koq jadi naksir gendongannya yaah :D
    pinjam doong Iyan :D

    ReplyDelete
  8. Smaaa, akupun ga percaya ama mitos bau tangan itu. Kalo bayi nangis minta digendong, ya itu krn dia merasa nyaman dipelukan ibunya. 9 bulan di dlmnperut yg hangat, wajar aja dia lgs diem kalo dipeluk, digendong, dibisikin kata2 lembut, krn merasa aman dan nyaman seperti dlm perut dulu. Makanya aku ttp gendong anak2 ku kalo mereka minta digendong pas bayi. Skr toh mereka udh mulai gedean, dan jrg kok minta gendong lg. Kecuali kalo traveling dan mereka capek jalan kaki :)

    ReplyDelete
  9. Masa - masa bayi digendong ini gak akan lama kok Mom Ria. Jadi sayapun pernah menikmati masa - masa itu. Yang penting anak merasa nyaman bonding ke ibunya. Anak saya terkecil 6 tahun dan saya kangen kadang menggendong dia walau sekarang sih berat banget kalau dia minta gendong walau gak lama gendongnya

    ReplyDelete
  10. aku jadi inget ketika masa-masa anak ku usia segini mba, usia menggendong ..dan aku setuju, kaki O tidak ada hubungannya dengan cara menggendong

    ReplyDelete
  11. Apapun yang kita lakukan untuk kebaikan anak sesungguhnya Ibadah. Disitulah value Surga dibawah telapak kaki Ibu. Sehat selalu ya Ibu dan Anak. Thanks for sharing.

    ReplyDelete
  12. Bener banget bun,ga ada istilahnya bau tangan malah bagus kalau sering menggendong bayi / anak karena bisa membangun bonding orangtua juga. Paling kalau udah agak gede kita nggak sering gendong juga gapapa agar anak tidak trrhambat perkembangan motoriknya

    ReplyDelete
  13. Ak dulu krn ga suka jalan2 (ga ad kesempatan sbnrnya.. Haha) akhirnya gendong anak gaya biasa aja. N g smpt kenalan sm M-Shape maupun jenis gendongan lain. Tp emg bnr sih org suka nyinyir ktnya bs bentuk 0 lh kakinya. Pdhl asal gendongannya udh betul y gpp lh ya..

    ReplyDelete
  14. Anak titipan terindah mbak tentu ada suka dukanya tapi bagi mereka yang ada hanya sukanya, sama halnya saat kita kecil dulu kali ya 😂

    ReplyDelete
  15. Anakku juga tiga2nya digendong kemana2. Alhamdulillah besarnya pada mandiri aja. Kan emang ada waktunya anak kebanyakan kita gendong *menurut saya

    ReplyDelete
  16. Waktu ponakanku masih bayi, daku suka gendong dia. Kata tetangga sih yah gitu, "yah fenni, keponakannya jadi bau tangan deh. Digendong terus sih,"

    ReplyDelete
  17. saya terbiasa menggendong adik adik saya dengan jarik
    maklum di kampung dulu ya
    pas saat punya anak dan beli gendongan instant jadi kagok hehehe
    padahal memang praktis

    ReplyDelete
  18. Iya aku setuju bahwa menggendong membuat baby dan Ibu makin erat hubungan batinnya. Kalau nanti punya anak, aku juga akan senang gendong. Bener ah ga ada bayi bau tangan, adanya bau telon yang enak banget diciumnya

    ReplyDelete
  19. Aku juga suka menggendong. Bikin jatuh hati! So far aku #pecintaSSCGariskeras XD

    ReplyDelete
  20. Dan bennr banget ttg dukanya huhu suka dicibir kalo gendong pake jarik krn beda sendiri ketodrnta pdhl itu yg nyaman dan tepat yah. Yg posisi ikatan di pundak justru bikin pegal.

    ReplyDelete
  21. Anak2ku saat kecil lbh suka digendong ketimbang naik stroller. Anak2 jd lebih nyaman dan dekat sama ibunya ya. Namun kalau capek aku kasiin bapaknya haha :D
    Skrng ilmu pergendongan udah banyak ya infonya, jd ibu2 bisa mengendong dengan nyaman krn tau cara gendong yg bener TFS

    ReplyDelete
  22. Duh kalau dengerin omongan orang lain kadang suka bikin panas kuping dan pegal hati ya mbak, padahal mereka kan nggak liat semua yang kita lakuin di rumah bagaimana. Meraka hanya melihat dari luar saja, semangat menggendong dedeknya mbak :)

    ReplyDelete
  23. Kalau saya dukanya adalah paling gak bisa menggendong pakai alat bantu. Anak-anak saya selalu aja rewel kalau saya gendong pakai alat bantu. Maunya cuma pakai tangan aja gitu. Padahal pegel, ya hahaha. Tapi, kalau suami yang pakai, anak-anak kelihatan nyaman :D

    ReplyDelete
  24. Mitos selama ini banyak yang salah dalam mengendong. Kaki o bukannya karena cacat dari lahir . jadi ibu memang harus banyak belajat

    ReplyDelete
  25. Ini bener banget kak, kadang yang paling gerah itu omongan dari luar. Padahal bayi yang sering di gendong menurut penelitian menjadi bayi yang bahagia dan empati sama orang sekitar. Karena bawaan dari bayi sudah diperkenalkan cinta oleh sang ibu.

    ReplyDelete
  26. Anakku suka banget digendong and i'm okey with that. Justru dengan menggendong itu bondingnya terjalin banget, kalo masak kadang tak gendong belakang.
    Sejak jadi ibu kita memang harus belajar menulikan diri kayake yaa

    ReplyDelete
  27. Paling sering dibilang bakal bau tangan hiks. Tapi alhamdulillah hanya mitos. DSAku juga bilang begitu hihi. Makasih info=infonya mbak :)

    ReplyDelete
  28. aku pernah ikut workshop soal menggendong, ternyata masih banyak mitos menggendong yang keliru di masyarakat ya mba

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V