1/24/17

Kampung Halaman adalah Tempat yang Paling di Rindukan

Kampung halaman tapi kayaknya pemakaian kata kampungnya diganti kota jadi kota halaman, enggak pantes ya. Karena tempat kelahiran saya sekarang sudah menjadi kota yang lumayan besar, padat penduduknya, padat perumahan, padat mall dan padat ruko. Dimana sih kota kelahiran saya? Sejak lahir saya tinggal dan dibesarkan di kota Tangerang. Tapi kakek dan nenek saya semua orang jawa tengah, saya  sekeluarga jarang pulang ke jawa tengah. Jadi saya lebih senang menyebut kota Tangerang sebagai kampung halaman saya.


Di kota Tangerang lah saya dibesarkan penuh cinta oleh keluarga saya. Terlalu banyak kisah bahagia dan sedih dikota itu, dan sekarang saya tinggal jauh merantau di Bandung. Bertahun-tahun sudah di Bandung, namun tetap saja hatiku tertinggal di kampung halaman tercinta. Setiap hari raya tiba rasanya senang sekali, saya bisa mudik ke kampung halaman mengajak keluarga kecil saya. Walau kota ini panas dan banyak nyamuk, tapi selalu dirindukan.

Apa saja sih kenangan yang tertinggal di kampung halaman tercinta ini?
  • Kenangan masa kecil yang menyenangkan, bermain bebas tanpa beban.
  • Kenangan bersekolah dari TK sampai perguruan tinggi, merasakan saat dimana malas sekolah, stress dengan PR yang susah, ulangan yang selalu bikin deg deg serrr dan ngantri jajan dikantin sekolah.
  • Kenangan merasakan cinta monyet atau cinta pertama *ciee ciee, kalau inget ini mah sekarang malah bikin saya mau ketawa terus. Entahlah lucu saja jika diingat, eh tapi orangnya sudah enggak diingat lagi.
  • Kenangan pacaran pertama kali, malu-malu kucing gitu *uhuk uhuk. Enggak punya pengalaman pacaran yang banyak sih tapi cukuplah untuk dikenang.
  • Kenangan bermain dan jalan-jalan bareng sahabat sejati, ahhh ini benar-benar saya rindukan. Ternyata setelah pindah kota saya baru merasakan sulitnya mencari sahabat yang benar-benar tulus seperti dia.
  • Kenangan merasakan banjir 5 tahun sekali, saat bersihin rumah sehabis banjir itu yang seru bisa kumpul bersih-bersih bareng keluarga.
  • Kenangan jajanan di kota Tangerang, entahlah Bandung yang memiliki kuliner banyak sekali tapi enggak cocok dengan lidah saya. Saya masih saja merindukan nasi uduk betawi, ketoprak, laksa, mie ayam (mie ayam dibandung beda rasanya), burger blenger dan bubur ayam langganan (rasa dan harganya tiada duanya).
Masih banyak lagi kenangan yang tersimpan di kampung halaman tercinta, kalau ditulis disini bisa panjang.  Terakhir kali mudik ke Tangerang sekarang sudah ramai dan padat sekali. Yang dulunya tanah kosong sekarang sudah berganti menjadi perumahan, ruko dan mall. Bahkan jalan tol sekarang dekat dengan rumah, gosipnya malah deket rumah saya akan dibangun jalan tol, beberapa tetangga saya sudah digusur rumahnya. 
 
Lalu keseruannya apa sih dengan kampung halaman saya satu ini? Koq bisa bikin saya bawaannya pengen pulang ke Tangerang, padahal orang sana kalau liburan pada datang ke Bandung.
Kalau satu ini mah jawabannya masalah hati mak *halahhh*.

Seru bisa ke cuci mata ke  mall, hanya butuh waktu 10 menit saja paling lama. Kebetulan rumah saya di Tangerang akses kemana-kemana itu mudah, enggak seperti rumah saya di Bandung mau makan bread talk atau sekedar nonton di XXI aja butuh perjalanan paling sebentar 40 menit tanpa macet *terpencilnya rumah saya

Seru bisa jalan-jalan kulineran sama sahabat sejati saya, kebetulan kami ini emang punya hobi yang sama nyobain kuliner yang enak-enak. Terakhir saya pulang juga, dia sempat mengajak saya ke tempat langganan makan kami burger blenger dan nyobain tempat makan baru yang belum saya coba disana. Ah enggak bisa nemuin sahabat seperti dia disini.

Dan keseruan yang tiada duanya saat berada dikampung halaman adalah bisa berkumpul bersama keluarga tercinta, kumpul dengan orang tua dan kakak-kakak, dan main bareng keponakan-keponakan. Iyas suka sekali kalau menginap di Tangerang, disana dia enggak kesepian karena abang-abang sepupunya suka ikut menginap dirumah eyang kung.

Ah menulis tentang kampung halaman bikin saya pengen pulang *hiks, tapi rasanya tahun ini saya tidak akan mudik karena pertimbangan sebentar lagi HPL dan pas hari raya si utun juga masih terlalu kecil, saya enggak tega mengajak pergi jauh-jauh. Siap-siap menahan rindu setengah mati deh tahun ini enggak pulang.

Tulisan ini untuk #1minggu1cerita



CatatanRia.com

16 comments:

  1. Hahaha si mamas mantan masih diinget aja :D Kampung halaman walau kadang ada yang serba jauh, tapi tetap menyenangkan ya kalau pulang.

    ReplyDelete
  2. Huhu kangen ya sama Tangerang mbaa...Pulangnya ke sini dong ^^ lahiran di Bandung yaaa.
    Klo mba Ria yg duluan ke Tangerang kabarin yaaa :)
    Tangerang udah makin huhuy mbaaaa. Nah kan makin kangen :p
    Aku Blum nulis iniiih
    Mauu ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci lahirannya dibandung :D iya terkahir ke tangerang udah makin maju aja skrg mah, yuk ah ci nt kita kopdar klo aku balik ke tangerang lg. hayuuu setor ci sebelum hr minggu :D

      Delete
  3. jadi pengen main ke rumah Tangerang nya Mbak Ria lagi, waktu itu blm diajak halan2 deehh iih :D

    yaampuun Mbak 5thn sekali banjir? Astagfirullah. sekarang gimana? semoga udah gak lagi ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih tapi udah mulai jarang sekarang diah :D

      Delete
  4. terutama maknannya mbakkk
    bikin kangen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul nin, makanan dikampung halaman mah enggak ada duanya :D mungkin karena dari kecil terbiasa dgn makanan disana

      Delete
  5. Aku klo ke kampung halaman itu pasti trus nostalgia juga mbak, inget2 dulu ini bekas bangunan apa..dulu bentuknya gimana...dulu ada pohon apa gitu..
    Pokoknya nyenengin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mba :D aku jg gtu suka nginget2 :D

      Delete
  6. Mb ria sekarang aku stay di kampung halsmanmu tangerang hihihi, msntap djiwo karena strategis banyak mol, pasar, kulineran buka mpe mlm hari..tapi iya sih banyak nyamuk, trus di beberapa spot masih suka yg kebanjiran gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. tangerang dimananya? siapa tau tetanggaan hehehe

      Delete
  7. Aku kangen kampung halaman nih mbak Ria...kangen wisata kulinernya ..semuanya kecuali banyak maling sekarang dan juga maceet

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba maling disini maki ekstrem, sama kayak macetnya ekstrem pisan di jakarta. klo dibandung paling klo weekend dan jam pulang kerja aja macetnya :D

      Delete
    2. Dimana-mana ya sekarang maling ..dilaporin bukannya berkurang...

      Delete
  8. Mungkin karena sekarang di rumah tempat orang tua udah nggak punya kamar sendiri dan sekarang kedua orang tua sudah nggak ada, jadi kadang pengennya kalo ke Malang malah wisata kuliner doank, jadi kaya pendatang gitu hihi

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V