Featured Post

Cara Mudah Mendapatkan Cuan dari Internet, Cukup di Rumah Aja

Halo kawan semua, gimana kabarnya hari ini? Masih di rumah saja kan? Semoga selalu sehat dan kalau bisa diam di rumah saja ya sementara wak...

10/18/11

Festival Kuliner Serpong

Hari sabtu siang kemarin tanggal 15 Oktober 2011, saya dan teman-teman saya datang ke Festival Kuliner yang diadakan di Summarecon Mall Serpong (SMS). Saya mengetahui festival ini dari siaran berita di salah satu stasiun TV, saat itu tidak dijelaskan dalam berita dimana lokasinya hanya diterangkan kalau festival kuliner diadakan di salah satu mall di Serpong. Saya bingung juga mall di Serpong itu kan ada banyak masa saya harus datangin satu persatu. Untunglah jaman sekarang udah canggih, saya cari informasi festival kuliner serpong di mbah google. Dari mbah google saya mendapatkan lokasinya di SMS karena dekat dengan rumah saya langsung ajak teman-teman saya (Eswe dan Githa) untuk datang kesana, eh ternyata mereka sudah tahu kalau di SMS lagi ada festival hmm kalau tau begitu saya gak perlu cari-cari ke google.

Tadinya kami mau kesana hari Jum'at malam, namun karena satu dan lain hal akhirnya batallah jum'at dan di rescheduled menjadi hari sabtu siang. Kenapa gak malam, karena warnet si Eswe kalau malam ramai jadi sayang kalau harus tutup. Sesampainya di SMS kami sempat antri panjang untuk masuk parkiran motor, eh sudah ngantri panjang parkirannya penuh. Kami disuruh ketempat parkiran yang ada dibelakang, tumben parkiran SMS penuh usut punya usut ternyata karena adanya festival kuliner makanya parkiran jadi penuh. Ternyata warga Tangerang sangat antusias dengan event ini.
Pintu masuk Festival Kuliner Serpong
Beberapa stand di Festival Kuliner Serpong

Jajanan tradisional Kue Cubit, siapa mau dicubit abangnya? *ehh

Festival kuliner serpong ini memakai dekorasi Bali, mulai dari pintu masuk, stand-stand makanan, dan lain-lainnya kental sekali dengan nuansa Bali, saya jadi berasa sedang ke Bali. Tetapi untuk makanan yang dijual di festival ini tidak hanya makanan-makanan khas Bali saja yang dijual, ada makanan dari berbagai daerah di Indonesia ada disini, mulai dari makanan ringan sampai yang berat ada disini.

Loket penukaran uang dan Githa
yang lagi pegang uang monopoli
Uang yang digunakan untuk membeli makanan disini bukan uang yang seperti biasa kita pakai. Jadi sebelum kami membeli makanan kami harus menukarkan uang dulu di loket kasir yang sudah disediakan dan kami mendapat uang kertas seperti voucher. Saat itu kami hanya menukar Rp. 100000,- untuk makan bertiga, oh iya kami menyebut uang ini dengan sebutan uang monopoli.

Es Podeng di siang hari hmm enak
Karena udara siang hari yang sangat panas sekali, pertama kali yang kami beli adalah Es Podeng. Porsinya lumayan besar dan rasanya lumayan untuk menyegarkan tenggorokan yang kering.

Nasi Bali
Lanjut pemburuan makanan, saya dan Githa mencari makanan khas Bali, kami menemukan stand "Nasi Bali Ardhya". Kami sempat dilemma antara membeli nasi bali atau nasi ayam betutu, tadinya kami mau pesan Nasi Bali dan ditambah ayam betutu dan sate lilit tapi gak bisa jadi harus beli satu paket. Akhirnya kami memilih nasi bali karena isinya lebih banyak dan dapat 1 buah sate lilit. Isi dari nasi balinya ada ayam cabe di suwir, ada ikan suwir juga (gak tau ikan apa), ada ongseng kacang panjang (kacang panjangnya enak segar), ada sambal, dan sate lilit.
Nasi Kucing Sambal Gledek dan sate-satean
Kalau Eswe berbeda dia mencari membeli makanan khas jawa, dia beli Nasi kucing sambal gledek. Menurut Eswe rasa dari sambalnya benar-benar seperti gledek, saya sendiri gak berani mencoba sambalnya. Isi dari nasi kucing mie goreng dan ongseng tempe, namanya juga nasi kucing jadi ya hanya sedikit isinya tapi Eswe beli tambahan satenya juga untuk tambahan lauk ada sate ayam, sate ati ampela, sate rollade, dan sate telur puyuh. Soal rasa boleh deh saya acungkan jempol, saya suka dengan nasinya yang pulen jadi bikin nafsu makan.

Bola-bola ubi yang manis
Masih berlanjut kami mencari makanan yang unik, tadinya kami mau membeli soto udang karena kelihatannya enak tapi gak jadi mahal seporsinya 35rb hehe sayang duitnya. Akhirnya kami ke stand yang ada di sebelahnya yang menjual bola-bola ubi. Satu porsi bola-bola ubi isinya lima. Saya suka sekali dengan bola-bola ubinya, unik jadi bentuknya bulat tapi ditengahnya kosong atau kopong dan rasa ubinya manis bikin mau nambah terus makannya. Karena enak saya beli lagi seporsi bola-bola ubi untuk oleh-oleh orang rumah.

Jajanan dan suvernir khas Bali
Karena sudah kenyang dan duit monoplinya juga tinggal sedikit, kami memutuskan untuk pulang. Diperjalanan pulang kami sempatkan mampir lihat-lihat ke "Krisna Oleh-Oleh khas Bali". Ada banyak makanan khas bali dan juga pernak-pernik bali yang dijual disini, hmm gak perlu jauh-jauh ke Bali semua ada disini.

Kue Pancong dan Lackers
Sebelum pulang kami beli jajanan untuk ngemil saat jaga warnet, kami membeli Lackers dan kue pancong. Saat mau beli kue pancong duit monopoli kami kurang seribu, akhirnya Eswe ke loket lagi untuk menukarkan uang seribu, jadi kebeli deh pancongnya.

Berikut rincian harga dari makanan yang kami beli :
Es Podeng : 10rb
Nasi Bali : 18rb
Nasi Kucing Sambal Gledek : 8rb
Sate ati, ayam, rollade, telur puyuh : 12 rb (@3rb)
2 porsi Bola-bola ubi : 20rb (seporsi 10rb)
Kue Lackers : 10rb
Kue Pancong : 10rb
Air mineral : 3rb
2 botol teh : 10rb (@5rb)
Total semuanya Rp. 101000,-

Untuk minuman yang dijual di fetival kuliner hanya ada air mineral Prima dan Teh botol, mungkin sudah sponsor kali ya.

Lumayan juga dengan uang 100rb bisa makan dan minum puas dan kenyang. Pastinya kami tidak menyesal datang ke Festival Kuliner Serpong, semoga akan ada lagi event-event seperti ini.



Best Regards,
Corat - Coret [Ria Nugroho]



25 comments:

  1. wah, senangnyaaaa ... bisa nyobain aneka makanan... yummy... ngak heran sampai ngantri panjang di sana :)

    ReplyDelete
  2. menggugah selera semuanya jadi lapar,love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  3. wew..seruu kulineran ke berbagai daerah tapi di satu tempat :D

    Ngebayangin bola2 ubi nya..enyaakk kynya tuh

    ReplyDelete
  4. Disini jg ada bazar kaya gt dink tp hari tertentu doank hehe.

    ReplyDelete
  5. mirip di bali tempatnya..

    saya mah juga pengen kuliner gini kalo ada acara2 serupa. sayang kadang duit ga kuat

    ReplyDelete
  6. wadyuuhh.. belum pernah ngerasain yg namanya soto udang seperti apa?!? :(

    ReplyDelete
  7. asiknya :D
    eh bedewei apa karena di festival gitu ya, Lakernya mahal banget kecil gitu pula :P

    ReplyDelete
  8. makanan selalu menggoda selera, ufh .. jadi laper ..

    ReplyDelete
  9. Enak donk... Jalan2 wisata kuliner...
    Jadi laper nih tengah malem...
    Hehhee...

    Idiihhh... Kapan ya, bisa makaaannn sama teman2 lagi??? :'(
    SMA. SMA. Kau terlalu manis untuk dikenang.
    *eh, curcol. Sorry ya, Mbak Ria. Hehehe...

    ReplyDelete
  10. makanannya lebih mahal ya Ria?? tapi kalo lebih enak gpp deh,

    hehehhe saya belum pernah makan nasi bali, saya juga belum pernah makan nasi kucing, si Eswe karena ngefans sama kucing, jadi makan nasi kucing deh..

    saya biasa beli leker, rp 500 di sekolah Ara. hehehehhehe

    ReplyDelete
  11. wah sate lilitnya bikin mupeng! trus itu bola2 ubi kayaknya enak deh, nyam.

    ada Krisna! Setiap ke Bali, aku pasti mampir kesana deh. Murah, adem & barangnya jg banyak.

    ReplyDelete
  12. wah enaknya ya....jadi kepengen soto bangkongnya....

    ReplyDelete
  13. ssss...ssaaambel gledeeek !!! mauh mauh mauh..

    www.urkhanblog.com

    ReplyDelete
  14. hmmmm kapan ya ditempatku ada acara seperti begini??
    huaaaa... laper

    ReplyDelete
  15. wuihh perutnya muat ya nampung segitu banayk makanan hehehe. mupeng gak dikasih :)

    ReplyDelete
  16. Huaaah itu es podeng, kayaknya enak banget tuh :D
    Tapi harganya -__-
    *ngecek dompet*

    ReplyDelete
  17. Bolehkan saya mampir sini?
    maaf gak baca artikelnya..
    waktunya mepet. hehe

    ReplyDelete
  18. ajiiiiiiiiiiiiibbbbb...
    bikin ngiler deh mbak ria... :p

    seharian full disitu kayanya gak bakal bosen deh klo ak..
    makanan semuaa gtuuu..
    hihiiii...

    ReplyDelete
  19. assalamualaikum teh, baru nongol lagi nih.^^v

    itu belinya pake uang uangan ya teh, makanannya bikin ngiler
    hehe

    ReplyDelete
  20. deket sama rumah tapi aku blm sempet kesitu mba, cuma liat iklannya aj , huks huks.
    wah enyak2 yah mknnannya..lumayan tuh 100rb bs beli apa aj :)) kenyang dong

    ReplyDelete
  21. pengin kesana tapi jauhnya yg bikin males

    huhuhu ngiler deh ngeliat foto foto makanan gituan

    ReplyDelete
  22. Kue Pancong, kalau di tempatku namanya Kue Rangin..
    Kok di kotaku gak ada festival makanan ya..? Kan asyik tuh banyak makanan hehehe

    ReplyDelete
  23. apapun makanannya, minumnya tetap teh botol :D

    ReplyDelete
  24. Nasi Bali-nya nampak yummy!! Jadi kangen masakan Indonesia..

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V