Featured Post

Cara Mudah Mendapatkan Cuan dari Internet, Cukup di Rumah Aja

Halo kawan semua, gimana kabarnya hari ini? Masih di rumah saja kan? Semoga selalu sehat dan kalau bisa diam di rumah saja ya sementara wak...

7/9/11

Angkot atau Angkutan Umum

Angkot atau mobil angkutan umum pasti pada tau ya. Dari dulu sampai sekarang ini menjadi alat transpotasi andalanku mulai dari pergi sekolah, kuliah, kerja, jalan-jalan sampai kondangan. Sebenarnya sih aku bisa naik motor tapi takut kalau ke jalan raya >,< jadi paling beraninya sekitaran komplek aja. Kalau naik angkot itu harus extra uang dan extra sabar.

Extra uang karena angkot ditempatku mahal-mahal, dekat aja bayarnya 2000. Paling enak sih naek bis di Jakarta jauh-dekat cuma 2000. Dulu waktu aku masih bekerja pulang pergi dari kantor aja aku bisa menghabiskan 16000 kalau ditambah sama naek ojeg jadi 22000. Belum lagi ongkos makan dikantor yang serba mahal wuaaa habis gajiku sebulan deh. Tapi aku sih sekarang gak mau ambil pusing, ya kalau lagi gak ada uang mending diem dirumah aja gak usah pergi-pergian nah gimana mudah kan ^___^ hehehe.


Extra sabar wah agak banyak nih contoh kasusnya kalau untuk extra sabarnya.

Pertama masalah ngetem. Ada beberapa angkot yang kalau ngetem nunggu penumpang itu lamaaa banget, bisa sampai keriput diangkot akunya. "Bang, jalan donk lama banget sih" teriakan penumpang seperti itu sudah menjadi hal biasa dikupingku dan aku sendiri? Oh tentu aku gak pernah teriak seperti itu, aku termasuk orang yang malas membuang energi negatif dijalanan cuma bisa merusak mood aja nantinya. Pernah waktu itu pulang dari kantor sengaja pengen pulang agak cepet soalnya cape banget, angkot pertama sih lancar nah pas di angkot yang kedua wuaa setengah jam dia ngetemnya, rasanya saat itu gigiku ampe kering nunggu ini angkot gak jalan-jalan. Akhirnya ada sang dewa penyelamat seorang bapak yang duduk disebelah sopir bilang gini "Bang, mau nunggu berapa penumpang lagi?Nunggu 3 orang?Jalan aja deh nanti saya bayar untuk 3orang sekaligus, saya buru-buru nih". Bisa ditebak setelah itu angkotnya melesat cepat tanpa ngetem lagi \^____^/

Kedua, naek angkot bisa bikin aku jadi merem melek, bukan karena cacingan tapi itu merem melek karena aku takut, kadang sopir angkot ada yang berjiwa pembalap ngebut banget bawa mobilnya. Kalau dapat angkot yang seperti itu, aku cuma bisa komat-kamit dalam hati berdoa semoga aku masih bisa turun dengan selamat. Pernah waktu itu aku dan temanku pulang makan siang di mall karawaci pas lagi mau naek angkot, angkotnya ngebut banget. Nah pas lagi lampu merah agak macet maju mobil perlahan, ini sopir angkot mungkin anak pembalap dia malah ngegas kenceng alhasil nabrak deh mobil didepan. Akhirnya aku dan temanku diturunin dijalan untung sih udah deket jalan kantor jadi kami tinggal jalan kaki aja. Nasib sopir itu kelanjutannya aku gak tau, semoga dia jadi kapok setelah kejadian itu.

Ketiga, beberapa angkot suka ngerem mendadak membahayakan kendaraan yang dibelakangnya. Nanti nih misal mobil angkot lagi ngebut, lalu si sopir gak sengaja melihat ada orang berdiri dipinggir jalan langsung deh dengan asal dia banting stir ke kanan terus ngerem, aku nengok kebelakan hiii serem banyak pengendara motor yang melotot ke mobil angkot yang aku naikin. Kesel kali ya mereka, si sopir ngerem mendadak yang bikin mereka ikut ngerem mendadak. Eh aku ada cerita untuk kasus yang ini tapi aku ceritakan kapan-kapan aja ya diposting selanjutnya.

Apalagi yaa?itu aja dulu deh hehehe. Tapi gak semua sopir angkot seperti itu yaaa, itu hanya beberapa saja. Karena kadang aku naek angkot sopirnya enak kalau bawa mobil gak ngebut tapi gak pelan juga, gak pernah ngerem mendadak, dan malah kadang saking enaknya tuh aku sampai ngantuk didalam angkot hihihi. Habis aku cerita ini jangan jadi males naek angkot ya, kasihan nanti sopir angkotnya gak ada penumpang terus nanti tarif angkotnya terpaksa dinaikkan karena sepi penumpang, wauaaa tidakkk jangannn.

Naek angkot juga hati-hati ya, jaman sekarang bukan dibis aja yang banyak copet tapi diangkot juga ada walaupun gak sebanyak dibis. Aku juga ada cerita waktu aku hampir kecopetan didalam angkot, tapi ini juga kapan-kapan aja ya ceritanya hehehe. Happy Weekend ya, nanti malem malem minggu nih hayu yang mau ketemu kabogoh siap-siap dari sekarang, kalau aku sih bobogohannya nanti diHP jadi gak perlu siap-siap hihihi.

Happy Blogging.

*Note : Maaf kalau balas commentnya agak lama ya, gak tau perutku lagi sakit banget jadi gak bisa lama-lama duduk didepan tam2 (lapieku).



Best Regards,
Corat - Coret [Ria Nugroho]

29 comments:

  1. jarang naek angkot
    lebih suka naek motor atau nebeng temen
    hehe

    ReplyDelete
  2. emaaang ... naek angkot itu musti ekstra sabar, ekstra uang, ekstra hati-hati :D
    saya nih termasuk yang males naek angkutan umum, soalnya ya seperti alasan mbak itu :(
    padahal kalau mekanisme angkutan umum diperbaiki bisa mengurangi kemacetan akibat terlalu banyaknya kendaraan pribadi ya.

    ReplyDelete
  3. dimanapun kita berada sekarang musti lebih berhati-hati... terliti... Ketelitian mengantisipasi kesalahan.. jadi lebih sedikit aman dari copet.. hehehe.. met bogoh2an ya di hape :p (*ko' di hape?!?!?!?)

    ReplyDelete
  4. Hehe..untung tempat ione masih kampung jadi angkotnya masih enak banget buat ditumpangi ^_^

    ReplyDelete
  5. memang pengguna jalan yang paling banyak ugal2an itu ya pengemudi angkot itu mbak,. taksi juga kadang gak mau kalah,,
    udah kapok naek angkot mbak, lebih baik naek motor ato nyetir, kalo keluar kota yang jauh, mending naik kereta aja sekalian..

    ReplyDelete
  6. Yaa..emang suka kesel kalo gitu, kak.. happy angkoting, deh. Tapi kalo di sini kok dari XXXXXXX ke XXXXXX cuma 1000 ya hehehe..terus dari XXXXX ke XXXXXXX (xnya ngasal loh) 1500..hehehe itu pengalaman dari sekolah ke rumah kak.

    ReplyDelete
  7. assalamu'alaikum,
    udah lama nih ndak naik angkot, maklum sekarang tinggal di pinggiran. Kalo dulu hampir tiap hari naik angkot sampe kenal sama sopir-sopirnya.
    Karena kenal, jadi ketika dia berbuat aneh-aneh ngebut dan sembrono, kita tinggal ngomong aja sambil gurau. tapi kalo ndak kenal hmmmmm amit-amit susahnya

    ReplyDelete
  8. hihihi, idem banget ama saya yang kemana2 naik angkot dan ngalamin kejadian seperti yang Ria tulis.
    Saya pernah marah2 sama supir angkot, gara2 udah penuh, tapi keukeuh mau ditambahin penumpang.

    ReplyDelete
  9. Paling sebel kalo udah ngetem lama banget

    ReplyDelete
  10. hedeh supir angkot sekarang apalagi yg muda2 bawa angkotnya kyk kesurupan
    gak peduli keselamatan diri dn penumpang
    sering pusing
    habis suka seenaknya, nyetirnya gak enak
    mending jalan kaki

    ReplyDelete
  11. Permisi.. ijin naruk link n follow ya.. makasi..

    ReplyDelete
  12. hihihih, aku juga sering naik angkot. dan paling serem emang kalau sopirnya berjiwa pembalap.

    untungnya sekarang di Jogja ada Trans. ga ada jaman ngetem dan ga ada ngebut sembarangan..

    ReplyDelete
  13. hehe iya mbak, dulu sewaktu pulang smp aku seriiinggg banget jatuh dari kursi angkot gara2 jalannya kenceng trus ngerem mendadak gitu.

    kabogoh itu apaam mba? pacaran? hehe

    ReplyDelete
  14. jadi inget masa-masa sekolah, akrab banget ama angkot

    ReplyDelete
  15. @All : makasih ya udah mampir ^^ ternyata banyak yg punya pengalaman sama kayak aku ya hehe.. Maaf baget aku blum bisa mampir balik sampai besok juga :( sakit perutnya ilang tapi sekarang lagi sibuk bantuin temen yang kakaknya mau lamaran.

    @Merliza : di HP kan pacaran jarak jauh jadi telpon2an hehe

    @Riska mbem : kabogoh itu artinya pacar kalau bobogohan itu artinya pacaran ris :D

    ReplyDelete
  16. waktu SMA,saku celana jeans belakang aku ada yg merogoh didalam angkot loh padahal kan sempit ya.uangnya cuma seratus rupiah yg merah ,uang kertas itu loh hihihi ketepu copetnya

    ReplyDelete
  17. ria, eh kmu tinggalnya dimana ya? hehe. menurut pengalamanku dan cerita temen2 sih, angkot2 di daerah jaksel jauuhh lebih manusiawi dibanding angkot2 daerah jakut.. heheheh
    ini transport setia dari jaman dulu juga sih :)

    ReplyDelete
  18. ngetem bikin kesal, ngebut bikin takut, itulah angkot kita

    ReplyDelete
  19. dulu sering naik angkot, namun semenjak mengenal sepeda motor, sudah sangat jarang sekali naik angkot...
    kalo di daerah asalku, kami menyebut angkot ini taksi..
    jadi pas nyampe jakarta orang2 takjub waktu aku cerita tiap hari ke sekolah naik taksi, padahal maksudku adalah naik angkot... :P

    ReplyDelete
  20. paling sebel yah kaloo ngetemnya itu... >.< apalagi kalo dikejar waktu...

    ReplyDelete
  21. banyak banget ya cerita di angkotnya,, hihihi
    kalau ditempat dini yang begitu nda begitu banyak,,,mangkalnya cuma dipasar aja,, dini jarang naik angkot,, karena pake motor sendiri,, hehe

    ditunggu cerita selanjutnya mbak

    ReplyDelete
  22. belum lagi kalau ada copetnya, hm...

    ReplyDelete
  23. iyah klo naek angkot malesnya itu ngetem. klo ngebutnya enak masi gpp :))
    klo ndut2an bikin pala pusing mba..

    ReplyDelete
  24. saya udah jarang naik angkot. naik kereta lebih asyik bisa sambil jalan-jalan

    ReplyDelete
  25. Jika ada kesempatan, dimanapun copet bisa beraksi. Bahkan di angkutan kota yang kecil dan sempit. Memang harus extra hati2.
    Btw, semoga sakit perutnya cepat sembuh, ya.

    ReplyDelete
  26. angkot memang kadang bikin deg-degan.. dari ngebutnya meliuk-liuk sampai ngetemnya yg kelamaan juga sampai klo ada orang iseng di angkot.. tapi tetep jd pilihan murah sih :D

    ReplyDelete
  27. sepertinya pemerintah harus membuat pedestrian street yg indah, aman dan nyaman....

    ReplyDelete
  28. hohoh, ngetem emang paling nyebelin yaa :D

    klo di Jakarta keknya saya lebih milih busway deh daripada angkot, waktu itu pulang dari rumah Bunda di daerah Kelapa Gading, ehh pas deket MOI itu si angkot ngetem lebih setengah jam, mana abis itu jalan kek keong pula, cape deh :D

    ReplyDelete
  29. wah berkunjung sambil ngopi sore,,,

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V