1/13/18

5 Hal yang Bikin Kangen Setelah Menikah

Happy Weekend. Paling senang ya kalau sudah memasuki weekend. Padahal mah saya mau weekend atau weekdays sama saja, kerja terus dirumah. Hanya bedanya kalau weekend setidaknya ada suami yang bisa bantuin jagain anak-anak. Walaupun kenyataannya tetap saja rempong, anak-anak kalau rewel larinya ke saya semua hahaha emak mah kebagian anak nangis terus.


Sebelum menikah dan sesudah menikah rasanya berbeda sekali. Jika dulu sebelum menikah saya ngebet banget pengen cepet nikah, sampai ada yang nasehatin “Enggak usah buru-buru nikah, siapkan mental dulu sampai benar-benar siap 100%. Karena kehidupan setelah menikah itu enggak mudah”. Nasehatnya masuk kuping kiri keluar kuping kanan, saya merasa yakin sudah siap 100%. Dan setelah menikah taraaaa indah sekali dunia rumah tangga, rasanya nano-nano senang, sedih, kesel, cape campur aduk, penuh petualangan seperti roller coaster kadang diatas tiba-tiba dengan cepatnya turun ke bawah. 

 
Kangen 5 hal ini yang biasa dilakukan sebelum menikah

Terkadang saat saya sedang sendiri, saya merindukan hal-hal yang biasa saya lakukan saat sebelum menikah. Yang sekarang sudah hampir tidak pernah dilakukan sama sekali.

1. Membaca Novel. 
Dulu sebelum menikah saya suka sekali membaca novel, kadang sampai novel yang sudah saya baca kemudian dibaca ulang karena iseng enggak ada bahan bacaan lagi. Setelah menikah semua berubah, buku-buku jadi berdebu karena jarang sekali dibaca. Bahkan ada buku yang masih disegel selama 5 tahun ini enggak dibuka-buka.

2. Crembath disalon bareng teman. 
Dulu suka banget sama kegiatan satu ini, creambath sambil ngobrol bareng temen dan Mba-Mba salonnya. Kepala jadi enteng, rambut bersih dan hati pun gembira. Setelah menikah ini sama sekali belum pernah saya lakukan, selain enggak tega ninggalin anak lama-lama ya sayang aja ngeluarin duitnya #EmakPelit.

3. Kuliner bareng teman. 
Jalan-jalan nyobain makanan disana dan disitu tanpa mikirin berapa banyak uang yang dihabiskan untuk kulineran. Setelah menikah sih juga kadang suka kulineran bareng suami dan anak tapi rasanya berbeda. Kalau dulu kulineran bisa makan dengan santainya menikmati setiap makanan yang dimakan, nah kalau sekarang makan dengan porsi enggak full karena dibagi dengan anak dan makan pun harus cepat biar bisa cepat nyuapin anak atau jagain anak yang mulai lari sana sini.

4. Menulis blog kapanpun saya suka
Dulu saya bisa menulis blog di jam berapapun yang saya suka pagi, siang, sore, malem juga oke aja. Nah kalau sekarang jatah menulis blog saya ya hanya malam hari saat anak-anak sudah tidur. Karena saat itu saya bisa menikmati waktu menulis tanpa ada iklan tangisan anak atau enggak ada adegan laptop yang dipukul-pukul bayi.

5. Tidur 8 jam sehari. 
Sebelum menikah saya bisa tidur rutin 8 jam sehari atau bahkan lebih dari 8 jam, jadi kalau bangun pagi bisa fresh. Saat tidur malam pun bisa tidur lelap tanpa bangun 2-3 jam sekali. Sekarang bisa tidur beberapa jam saja sudah Alhamdulillah, tidur malam pun selalu dibangunin sama si bayi 2-3 jam sekali. Dan subuh sudah harus bangun menyiapkan sarapan dan bekal.

Namun Menikah Tidaklah Menyedihkan

Saya memang merindukan sekali 5 hal tersebut, walau sudah hampir tidak mungkin saya lakukan saat ini entah kalau beberapa tahun kedepan. Menyesalkah telah menikah? Enggak donk walaupun mengurangi tingkat kewarasan saya, tapi saya sangat menikmati setiap proses ini. Rasa kesal dan capek yang sekarang saya rasakan, selalu terobati dengan kelucuan anak-anak dan makanan bikinan suami. 

Pada dasarnya bahagia itu sederhana, hal-hal sederhana dalam rumah tangga bisa dijadikan rasa bahagia untuk kita. Seperti melihat anak berceloteh lucu, suami memberikan sesuatu seperti ngasih cireng juga sudah bikin saya bahagia hahaha. Pokoknya sederhana saja deh, enggak usah berpikir ketinggian seperti pengen banget masa-masa indah sebelum menikah yang sulit tercapai sekarang. Mending terus berpikir hal-hal yang dilakukan setelah menikah lebih menyenangkan, rasanya lebih menyenangkan daripada mainan boneka semasa kecil karena ini nyataaaa.


CatatanRia.com

10 comments:

  1. Memang benar itu mba, siap mental 100% baik yang suami dan perempuan. Jaman nos ga usah buru buru menikah, memang nya besarin anak itu murah hehehe.. siap mental dulu biar kesananya nyaman. Punya uang banyak tapi mental nya ciut ya zoongg

    ReplyDelete
  2. sebelum nikah dipuas2in dulu seneng2
    katanya sih gitu mbak heehe

    ReplyDelete
  3. Yang paling berasa adalah baca buku sih..

    Hal lain yang paling dikangenin adalah pacaran ma suami 😂😂. Udah punya anak susah ngeluangin waktunya karena suami ga tegaan. Aku malah lebih santai (ibu macam apa ini?) 😂🤣.

    Salam kenal ya Mba

    ReplyDelete
  4. Wah sama banget nih mba sama aku... Hihihi

    ReplyDelete
  5. Anaknya masih bayi ya mbak? Entar kalo gedean uda bisa koq balik kaya jaman sebelum nikah (banyak waktu buat me time), saya udah ngerasain.
    Malah katanya entar kalo anaknya uda sekolah, uda remaja kita bakal kangen masa2 anak ngintilin kita.

    ReplyDelete
  6. Kalau saya kangen bisa jalan-jalan ke Mall lagi. Kangen bisa nonton bioskop lagi. Soalnya suaminya tipe yang ga suka ngemall atau nonton k bioskop wkwkqk

    ReplyDelete
  7. Maap mbak, anak dua maksudnya. Revisi.tadi sekilas liat foto kirain mah bapaknya itu anaknya juga hahaha

    Salim kenal

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah aku bisa menikmati 5 hal itu, mba. Kalau soal tidur, sekarang anak jam 9 malam sudah pasti harus tidur malam dan nggak boleh begadang. Biasanya me time aku ya saat anak sekolah :). Tapi setelah menikah banyak hal ajaib dan menyenangkan yang kita miliki ya mba

    ReplyDelete
  9. aku juga kangen euy bisa nongkrong dulu sepulang kerja. setelah punya anak udah jarang banget bisa makan siomay di tempat langganan soalnya harus segera jemput anaknya di penitipan

    ReplyDelete
  10. kalau saya kangen solo travelling :)

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V