11/17/16

Pengalaman Tak Terlupakan Saat Melahirkan Anak Kedua

Ini sebenarnya adalah cerita lama, sudah terjadi di tahun 2014 berarti sudah 2 tahun lebih. Kebetulan belum pernah saya tulis disini cerita perjuangan saya melahirkan anak kedua saya Iyas. Berbeda dengan anak pertama, kalau anak pertama saya harus dirangsang dulu karena keadaannya anak saya sudah meninggal dalam kandungan sehingga tidak bisa keluar normal dengan sendirinya. Dan itu sakit banget, saya waktu itu merasa antara hidup dan mati menahan sakitnya. Mungkin berbeda cerita jika anak saya dalam keadaaan hidup bisa mencari sendiri jalan lahirnya.

Iyas beberapa jam setelah lahir

Proses pembukaan saat akan melahirkan Iyas cukup lama. Awalnya saya keluar flek coklat cenderung hitam namun bukan darah, dalam frekuensi kecil dan mulai mules namun masih jarang frekuensi mulesnya. Keesokan harinya saya ke bidan ke puskesmas untuk cek, saya memilih ke puskesmas karena kebetulan saya memakai BPJS Kesehatan. Jadi saya memanfaatkan saja yang ada. Bidan puskesmas memberi rujukan untuk saya kontrol ke rumah sakit, karena sepertinya sudah tanda-tanda akan melahirkan.

Berlanjut saya langsung meluncur ke rumah sakit, namun sayangnya poli kandurngan sudah tutup. Akhirnya saya memutuskan ke rumah sakit pada hari seninnya karena hari minggu poli kandungan tutup. Saat di USG posisi bayi sudah kebawah dan diperiksa jalan lahir sudah ada pembukaan satu. Namun dokter hanya menyarankan untuk istirahat dirumah saja, jika sudah mulai mules teratur bisa balik lagi ke rumah sakit. Karena menurut dokter persalinan masih beberapa hari lagi.
Iyas 1st Birthday

Saya pun dirumah mulai aktif jalan kaki, mondar-mandir saja dirumah sambil dihitung berapa menit jalannya. Rajin ngepel lantai pakai tangan. Minum air putih yang banyak. Berdoa dan shalat tentunya, oh iya ngikutin kata Diah si blogger penyuka biru banyak-banyak membaca surat maryam agar persalinan lancar. Selang tiga hari setelah kontrol ke dokter, akhirnya saya mulai merasakan mules yang teratur. Tanda mules akan  melahirkan itu, mulesnya teratur hilang sebentar mules lagi begitu seterusnya, dan mulai keluar flek darah dari jalan lahir.
Iyas 2nd Birthday

Saya dan suami pun bergegas naik motor menuju kerumah sakit, kebetulan perlengkapan bayi dan melahirkan memang sudah disiapkan dari sebulan sebelumnya jadi tinggal bawa saja. Namun ada inseden kecil di perjalanan, saya memakai rok panjang dan rok saya tiba-tiba nyangkut di jari-jari roda. Untung suami dalam keadaan pelan naik motornya. Lalu kami menepi dan melepaskan ujung rok yang tersangkut. Kami memutuskan untuk kembali kerumah karena kondisi rok saya yang sobek bawahnya. Akhirnya saya memilh memakai celana karet biar aman.

Sesampainya dirumah sakit saya langsung ke UGD, dan lagi-lagi ada lagi masalah yang terjadi. Kata bidannya kamar sudah penuh dan saya ditolak donk, dirujuk ke rumah sakit lain yang juga menerima pasien BPJS. Padahal saya sudah pembukaan 3 saat itu, dan sakit mules sekali tapi masih harus pindah rumah sakit. Jarak kerumah sakit satunya tidak terlalu jauh sih, naik motor lagi enggak ada pilihan lain karena hanya naik motor lah yang paling cepat mengejar waktu, mobil enggak punya.

Selesaikah masalah saat tiba dirumah sakit rujukan, enggak masih saja bermasalah saya masih belum bisa ditanganin. Ternyata rumah sakit yang menjadi rujukan tidak menerima pasien BPJS yang melahirkan normal, hanya menerima pasien yang melahirkan secara cesar. Lemes deh saya mau kemana lagi, sudah mules banget saat itu. Sama suster rumah sakit disarankan ke puskesmas di daerah kiara condong, karena disana menerima persalinan dengan BPJS. Saya sudah enggak kuat jalan lagi saat itu posisi saya sudah pembukaan 4 dan darah sudah semakin banyak. Sama suami saya didorong kekursi roda menuju parkiran.

Kembali naik motor menuju puskesmas, saat itu saya kwatir sekali takut puskesmas pun sudah penuh tidak bisa menerima persalinan saya. Terus saya melahirkan dimana? Hiks saya sudah mau nangis saat itu, ya sakit ya  takut. Alhamdulillah sesampainya disana masih ada ruangan kosong dan saya akhirnya bisa menemukan tempat bersalin. Biarlah dipuskesmas bukan dirumah sakit, saat itu saya hanya berpikir bisa melahirkan dengan aman dan selamat saja.

Sama bidannya saya tidak langsung disuruh tiduran, tetapi disuruh jalan-jalan dulu untuk mempercepat pembukaan, saya pun jalan semampu saya sampai akhirnya menyerah dan masuk keruangan bersalin untuk istirahat. Rasa sakitnya memang tidak sesakit saat melahirkan anak pertama, saya lebih relaks saat akan melahirkan Iyas. Mungkin karena pengalaman yang pertama, jadi saya sudah bisa mengatur posisi dan pernapasan agar rasa sakitnya tidak terlalu terasa. Posisi yang baik tidur miring ke kiri, setiap mules dateng atur pernapasan tarik nafas yang panjang dan usahakan relaks.

Selepas magrib kembali Bidan memeriksa jalan lahir dan ternyata pembukaan sudah hampir full, langsung deh riweuh suasana ruang bersalin. Alhamdulillh tepat pukul 18:20 Iyas lahir dengan selamat dan sehat. Walau gagal IMD tapi Iyas tetap mendapat kolestrum dari saya, yang saya berikan dengan sendok. Puskesmas tempat saya lahir sangat pro ASI, hanya ASI yang boleh diberikan pada bayi dan saya dilarang memberikan ASI menggunakan dot. Jadi saya dipinjamkan sendok, saat itu Iyas masih belum bisa menyusu langsung pada saya.

Saya hanya sehari saja disana, saya minta pulang karena merasa sudah enak. Dulu setelah melahirkan anak pertama sakit, maunya tiduran terus. Lah pas lahiran Iyas langsung bisa jalan mondar-mandir, bahkan sudah langsung bisa jongkok. Karena memang tidak terasa sakit jahitannya. Suami mengurusi administrasi, untung saya pakai BPJS jadi tidak bayar eh tapi ada obat yang harus saya bayar karena tidak masuk dalam BPJS. Suami pun ke ATM untuk mengambil uang, kebetulan suami tidak bawa banyak uang dan sudah habis untuk jajan beli ini itu. Untung ada ATM ya bisa mengambil uang dimanapun, selain itu ATM juga bisa untuk transfer, bayar BPJS, bayar cicilan, sampai Bayar Tagihan Listrik juga bisa. Mau tau saya membayar berapa untuk persalinan menggunakan BPJS Kesehatan? Hanya 75rb saja untuk obat yang tidak  masuk ke dalam BPJS. 
Iyas 2thn7bln, Obat dari perjuangan melahirkan 2 tahun yang lalu

Perjuangan sekali untuk bisa mendapatkan tempat melahirkan anak kedua saya, entah karena saya pasien BPJS atau karena memang sudah rencana Allah. Enggak apalah yang penting anak saya lahir dengan selamat dan sehat, sekarang sudah tumbuh menjadi batita yang lucu dan menggemaskan. Eits masih ada perjuangan menanti 5 bulan lagi, perjuangan melahirkan anak ketiga *rajin amat melahirkan anak*. Mudah-mudah yang ketiga ini diberi kelancaran, Aamiin.



CatatanRia.com

29 comments:

  1. Mbaaa, aku lupa iyas anak kedua ya.. Tadi kupikir apa aku ngga ngeh mba Ria lagi hamil adeknya iyas..eh jadi ada ya adeknya Iyas.. Semangat ya um ^^ sehat sehat semuanya

    ReplyDelete
  2. Rasanya nikmat banget waktu merawat si kecil. Dengar celotehan, tangisnya, mengawasi pertumbuhannya. Waktu besar, pasti rasanya kangen buat gendung dia

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti banget manfaatin mumpung masih kecil sekarang diuyel2 :D

      Delete
  3. Wah, perjuangan yang lumayan menguras tenaga dan air mata, ya? Semoga anaknya selalu sehat, ya? :D

    ReplyDelete
  4. Cakep ya si Iya? Semoga selalu sehat dan adi anak yang soleh. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. cakep kayak emaknya hehe Aamiin makasih

      Delete
  5. Ya Alloh mba, ikut mules pas baca RS rujukan ngga nerima BPJS, kl aku dah nangis kali saat itu. Alhamdulillah dimudahkan ya, dan sehat, selamat Iyas bisa lahiran. Semoga yg ke 3 dimudahkan segala sesuatunya ya mba :) amiin

    ReplyDelete
  6. Amin..
    sehat-sehat terus yah Iyas dan dedek bayi :*

    ReplyDelete
  7. selamat yaa,, mga jadi anak yng soleh..

    ReplyDelete
  8. Tinggal dimana, Mba? Saya juga pengen pake BPJS kalau melahirkan tapi aga was was takut ga diterima di rumah sakit :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di bandung mba. Diterima koq mba, kebetulan RS Pertama penuh dan yg kedua gak menerima pasien lahiran normal. Sebaiknya sebelum lahiran survey RS penerima pasien BPJS dulu Mba, menerima pasien bpjs lahiran normal dan cesar atau gak. Kalau bisa dilist jd klo nanti penuh bisa langsung ke rs lainnya yg sudah dilist

      Delete
  9. Bpjs itu mengcover sampe anak ke 3 atau anak ke 4 dan seterusnya bisa tho mb?

    Yang pasti, sekarang makin mudah saja byr preminya ya mb..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau gak salah 2 anak Mba tapi enggak tau kalau kebijakan yang baru sekarang, aku itu yg 2 tahun lalu :D lumayan kalau menurutku BPJS ;)

      Delete
  10. Hiyaaa iyas udah mau jadi Aa? Semoga lancar sampai melahirkan, jangan sampai kejadian pindah2 rumah sakit lagi ya. Amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Makasih Mba tarry :* iya deh jgn sampe deh muter2 cari rs lagi :D

      Delete
  11. Hihihih, namaku ditulis disini, padahal waktu itu yg ngasih tahu blm ada pengalaman melahirkan ya Mbak, cuma krna baca aja heheheh.

    Walaah Mbak, perjuangan banget ya cari tempat utk lahirin si Abang Iyas ini. Alhamdulillah selamat ya Mbak. Moga adik Iyas nanti lancar proses lahirannya, selamat Bayi dan Uminya, Aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. blum pengalaman tapi banyak ilmunya diah hihihi Aamiin makasih ya say :*

      Delete
  12. lucu banget mbak iyas nya.... boleh cubit pipinya gk mbak hehe sekali aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kurus tp skrg pipinya udah mulai menipis hehehe

      Delete
  13. Aku ikut ngilu bayanginnya mbak hrs k rs lain krn yg 1 penuh.. Kebayang bgt sakitnya :(. Tapi syukurlah bisa selamat ya si baby kedua... Moga2 lahiran anak ketiga lebih lancar lagi nanti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Mba :D Aamiin makasih ya mba :*

      Delete
  14. lucunyaa iyaz waktu bayi mbakkk, terus dia udah gede aja
    waktu cepet banget ya berlalunya hmm

    ReplyDelete
  15. Yaampun aku nggak sanggup bayangin udah mules tapi masih bisa bonceng motor, Nggak enak banget pasti rasanya ya maaak.. Huhuhuu. Perjuangan seorang ibu memang luar biasa sekali ya.. Semoga lancar persalinan anak ketiganya ya Maaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. skrg pun saya ngebayanginnya masih serem terulang lagi Mba :D Aamiin makasih ya mak

      Delete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V