2/5/17

BPJS Lama Tidak di Bayar, Inilah Cara Mengaktifkan Kembali BPJS

Sudah lama saya memiliki kartu BPJS, sejak tahun 2014 saat akan melahirkan Iyas saya membuat kartu BPJS untuk jaga-jaga. Kenapa saat itu saya memilih asuransi BPJS? Karena terjangkau dengan keuangan saya saat itu. Setelah Iyas lahirpun, saya dan suami segera membuatkan BPJS juga untuk Iyas, karena waktu itu Iyas sampai usia 2 bulan masih saja kuning dan rencananya saya akan membawa ke dokter. Untuk jaga-jaga kantong biar enggak jebol maka saya pun membuatkan kartu BPJS.


Alhamdulillah memang benar-benar menguntungkan sekali saat itu memiliki kartu BPJS. Namun seiring berjalannya waktu, saya mulai tidak tertib membayar tagihan per bulan dari BPJS *tak pantas ditiru*. Dan sekarang saat saya kembali hamil lagi, baru deh berasa rugi tidak membayar tagihan BPJS hingga kartunya tidak aktif dan tidak bisa dipakai. Apalagi sudah hamil besar begini koq ya enggak tenang enggak punya kartu asuransi.

Cara mengaktifkan kembali BPJS yang sudah lama tidak bayar,  cukup mudah. Yaitu :

Datang ke kantor BPJS
Ini hanya jika kartu BPJS sudah di non aktif, bisa langsung datang ke kantor BPJS untuk konsultasikannya. Kartu yang sudah non aktif biasanya saat akan mengecek tagihan dan tagihan tidak keluar.

Bayar tagihan yang belum dibayar
Jika kartu masih aktif bisa langsung bayar tagihan, kartu yang masih aktif itu saat dicek tagihan maka tagihan akan keluar. Untuk membayarnya kalian bisa lakukan di Bank seperti Bank Mandiri atau di indomaret, kantor pos. Di tokopedia juga bisa. Setelah pembayaran lunas maka otomoatis kartu bisa digunakan kembali.


Namun untuk kasus saya berbeda, ada kendala dan mengharuskan saya dan suami datang ke kantor BPJS Bandung terlebih dahulu. Kebetulan suami saya memiliki kartu indonesia sehat dari RT dan kartu BPJS non bayar dari RT juga, padahal suami sudah memiliki kartu BPJS mandiri, waktu itu buatnya bareng dengan saya. Nah niatnya suami akan non aktifkan kartu BPJS mandirinya sehingga suami cukup membayar tagihan BPJS milik saya dan Iyas saja, kan lumayan bisa mengurangi tagihan. Bisa kah? Alhamdulillah menurut CS bisa, dan kami disuruh datang ke kantor BPJS untuk mengurusinya.

Hari jum'at yang lalu suami libur, kami pun segera memanfaatkan waktu liburnya untuk ke kantor BPJS karena kantor BPJS hanya buka dari senin-jum'at saja. Dokumen yang saya bawa kartu BPJS dan fotocopy KK, KTP, namun yang pasti dibutuhkan hanya kartu BPJSnya saja. Saat sampai di kantor BPJS kami langsung memarkirkan motor diparkiran, tidak terlalu ramai parkiran motornya. Dan ternyata memang tidak terlalu ramai sekali didalam yang mengantri, ya cukup ramai saja. Suami langsung meminta karcis ke loket PBI ke satpam yang sedang berjaga, menurut CS yang sebelumnya kami telpon untuk mengurusi kartu BPJS suami kami disarankan ke loket PBI terlebih dahulu.

Setelah mendapat nomor antrian kami pun mencari tempat duduk yang kosong. Enggak lama kami duduk eh sudah dipanggil. Urusan kartu BPJS suami pun selesai, jadi saya bisa membayar tagihan BPJS punya saya dan Iyas saja. Lumayan mengurangi total tagihan sebelumnya. Jadi menurut orang BPJS, untuk sementara saya bayar terpisah jadi bayar satu-satu, kan kalau peraturan BPJS saat ini kalau bayar tagihan langsung jadi satu keluarga di KK. Tapi nanti setelah 2 atau 3 kali bayar maka akan normal kembali, saya diharuskan membayar jadi satu KK tidak terpisah lagi.


Lanjut kami pun diminta untuk membayar tagihan BPJS milik saya dan Iyas di kantor pos terdekat dari kantor BPJS, untuk bisa mengaktifkan kembali kartu BPJSnya. Untuk tagihan perorangnya saya kena sekitar 300rb/orang karena berdua Iyas jadi 600rban. Pembayaran di kantor pos selesai, kami pun kembali ke kantor BPJS  untuk kembali mengurusinya. Oh iya sebelum jalan ke kantor pos suami minta karcis antrian ke loket yang mengurusi mutasi kartu terlebih dahulu ke satpam, dan begitu kembali dari kantor pos nomor antrian kami belum dipanggil. Antrian ke loket mutasi ini ternyata lebih lama dari loket ke PBI sebelumnya. 

Tidak menunggu lama, nomor antrian kami pun dipanggil, Alhamdulillah tanpa proses yang berbelit-belit urusan pun selesai. Dan saya pun bisa menggunakan kartu BPJS saya kembali. Pelajaran penting untuk saya, harus tertib bayarnya jangan ditunda-tunda yang nantinya jadi malas dan lupa deh. Memiliki kartu asuransi memang sangat penting sekali, karena kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi kedepannya. Oh iya di kantor BPJS Bandung ada loket khusus untuk lansia dan ibu hamil, saat akan mengambil karcis antrian cukup tunjukkan KTP saja ke petugas yang sedang berjaga.



CatatanRia.com

25 comments:

  1. Syukurnya bisa selesai dalam satu kunjungan ya Mbak..

    Btw, salam kenal Mbak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah gak ribet. salam kenal jg mba :)

      Delete
  2. Save dulu. :D Hehehehehe, alhamdulillah aku bayarnya rutin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seharusnya emang rutin, saya yg bandel dikit hehehe

      Delete
  3. Waah makasih mbaa infonya. kebetulan BPJS mandiriku juga sama nih nasibnya :))) gara-gara kertasnya hilang ilang, jadi lupa terus.

    itu yg tertunggak brp bulan mba? ada dendanya nggak sih? :D
    Bisa kah kita mengurus di kantor BPJS terdekat? soalnya udah pindah domisili hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sampai setahun lebih mba, enggak tau sih udah sama denda atau belum tapi cuma 300rban/orangnya.
      bisa mba pindah domisili tinggal dimutasi kayaknya kartunya, datang aja ke kantor bpjs domisili skrg, tapi sebaiknya sebelum datang telpon dulu CS kantor BPJS domisili skrg, biar nanti pas datang ke kantor BPJS sudah tau dokumen apa saja yang dibawa.

      Delete
  4. asyik ya Mbak klo ada loket khusus utk Lansia dan Bumil, jadi gak capek ngantrinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya diah, tp kmaren yg antri suami jg gak terlalu lama sih

      Delete
  5. Alhamdulillah nggak ribet ya mbaaa, aku paling males ngurus hal yg berbau seperti iniiiih 😆
    Makasih infonya mba, orang2 perlu nih yg mau aktifin lagiii bpjsnyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kirain jg bakalan lama dan ribet ci, ternyata cepet bgt :D

      Delete
  6. Setuju banget mbak, sepertinya memang punya asuransi itu penting. Dan sudah tenang kan sekarang, semua anggota keluarga punya BPJS hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, namanya sakit gak tau kapan bisa menyerang :D

      Delete
  7. Alhamdulillah kalo nggak perlu ngurus bolak-balik ya mbak, sekali kunjungan selesai :D Jadi inget aku belom punya BPJS nih. Uhuhuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mba bikin jg, gak ribet seperti yang dibayangkan koq

      Delete
  8. alhamdulilah yaa mbak, saya sih di urusin kantor jadi ga tau mekanisme nya kaya apa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak klo yg ngurusin kantor tinggal nerima kartu hihihi

      Delete
  9. Huaaa ini kok ya pas bgt ma yang kualami, gegara biz resign mpe sekarang lupa lom ngaktifin lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. sok atuh neng diaktifin lg lumayan siapa tau kepakai nanti

      Delete
  10. Seneng nih bacanya kalau gak ribet-ribet urusan administrasi. Ada loket khusus pula. Semoga pelayanan yang sudah baik tetap terjaga ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya di bpjs bandung sih enak pelayanannya cepat kemarin, asal dokumen yang dibawanya lengkap

      Delete
  11. Ternyata nggak seribet yang diomongin orang ya kalau tau prosedurnya :)
    Aku pas anak pertama dulu melahirkan juga pakai BPJS, udah didaftarkan mulai dari dlm perut. Hehe
    Anyway salam kenal ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mudah koq mba klo aktifin tinggal bayar saja udah langsung aktif. saya belum bikin bpjs calon bayi baru rencana minggu ini, dokumennya baru dilengkapin

      Delete
  12. Harusnya sistem sekarang sudah jauh lebih baik yaaa

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V