Featured Post

Cara Mudah Mendapatkan Cuan dari Internet, Cukup di Rumah Aja

Halo kawan semua, gimana kabarnya hari ini? Masih di rumah saja kan? Semoga selalu sehat dan kalau bisa diam di rumah saja ya sementara wak...

11/5/15

Gojek vs Ojek Pangkalan


pic from google
Gojek vs ojek pangkalan lagi rame nih di Bandung. Pernah nonton di TV para ojek pangkalan demo menolak adanya gojek, alasan mereka sih omset mereka menurun sejak adanya gojek. Pernah juga saat perjalanan pulang kerumah saya melihat ada spanduk besar terang-terangan menolak gojek masuk daerah mereka. Saya pernah bertanya ke suami, "kenapa selama saya jalan-jalan keluar rumah tidak pernah liat gojek?" padahal waktu saya liburan di tangerang banyak sekali gojek lalu lalang bahkan pernah juga liat mereka pulang dengan konvoi asa seru lihatnya. Kata suami karena banyak ojek pangkalan yang menolak gojek, eh ternyata benar juga jawaban suami.

Disini saya menulis tidak memihak gojek ataupun ojek pangkalan, saya hanya mengeluarkan opini saja. Saya sendiri pengguna ojek pangkalan bukan pengguna gojek. Tapi saya agak kurang setuju dengan tuntutan para ojek pangkalan yang menolak hadirnya gojek. Kalau misalnya omset mereka menurun, apa menurun drastis kah penghasilan mereka? Menurut saya tidak begitu drastis. Karena bukan kah tidak semua orang yang mempunyai handphone android menggunakan aplikasi gojek, seperti saya ada handphone android tapi saya sama sekali tidak pernah memakai aplikasi gojek karena saya enggak mengerti dan enggak mau mengerti. Tidak semua orang bandung juga memiliki handphone android. 

Saya pribadi lebih nyaman memakai jasa ojek pangkalan, tinggal berdiri depan rumah terus stopin tukang ojek yang lewat tawar menawar harga jalan deh sampai tujuan. Rasanya lebih simple dibanding harus booking dulu atau apalah saya tidak mengerti tata cara memakai jasa gojek. Bukan saya saja sih yang lebih memilih ojek pangkalan, orang satu RT dengan saya juga lebih pakai jasa ojek pangkalan alasan mereka sih "enggak ngerti ah gojek2an". Jadi saya berpikir rasanya masa sih omset mereka turun drastis.

Eits tapi saya bukan membela gojek ya, bisi aya nu salah paham hehehe. Saya rasa kita sesama manusia, sama-sama mencari rezeki untuk menghidupi diri sendiri dan keluarga jadi sah-sah saja mau bekerja apa saja asal halal. Seperti saya membuka warung dirumah padahal depan kanan kiri ada warung juga, tapi Alhamdulillah setiap harinya selalu ada rezeki yang datang pada saya dan ada juga rezeki yang datang pada warung disekitar saya. Suami saya pernah bilang selama kita bekerja usaha pasti ada upahnya dari Allah, entah itu besar ataupun kecil yang penting harus tetap disyukurin. Jadi selama kita usaha dan berdoa, tidak perlu takut tidak akan mendapat rezeki.

Saya berharap sih masalah ojek pangkalan dan gojek di Bandung bisa selesai dengan damai. Lalu apa saya akan memakai jasa gojek? "Enggak ah hihihi". Masih tertanam dalam pikiran saya satu kata "RIBET", saya masih setia saja sama ojek pangkalan.




 Corat - Coret [Ria]

3 comments:

  1. di Kendari juga belum ada GoJeg Mbak, hehehehh.. ojek pangkalan kan jg bisa jadi GoJek klo kita udah bener2 kenal, tinggal save nomer si pak Ojek, besok2 bisa call dy kan, xixiix.

    rejeki gak tertukar ya Mbak, yg penting berusaha :)

    ReplyDelete
  2. Iya, mba. Nggak semua orang punya smartphone. Btw, adekku pun ga jadi pake gojek karena hp dia ga support aplikasinya. Hp dia jadul soalnya. Jadi akhirnya aku sama adek naik angkot. :D Padahal mang gojek sliwar-sliwer di depan kita. Tapi karena nggak mungkin motornya dipake buat bonceng ebrtiga jaid mending pake angkutan umum deh.

    ReplyDelete
  3. aku malah ketagihan dg ojek online mba, lebih nyaman tanpa ribet nawar. aku suka gak bisa nawar soalnya. terus aq sering dpt pengalaman krg menyenangkan klo pake ojek pangkalan. hehee...

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V