4/8/18

Suka Duka menjadi Perantau, Merantau Itu Berat Tapi Enak

Hidup jauh dari orang tua dan mandiri adalah impian saya sejak sebelum menikah. Eits tapi bukan karena saya marahan sama orang tua loh tapi saya hanya mau membuktikan pada orang-orang yang selalu bilang saya hanyalah anak manja dan itu tidak terbukti. Dan Alhamdulillah impian saya terwujud, saya mendapatkan suami yang tinggal berbeda kota. Mau enggak mau saya pun hidup merantau di kota tempat suami tinggal, yang berarti saya harus meninggalkan zona nyaman saat itu.


Awalnya saya berpikir, saya pasti mudah beradaptasi dengan kota baru dan lingkungan baru. Oke pikiran saya terbukti, saya memang bisa cepat beradaptasi dengan lingkungan baru saya. Saya pun enggak butuh waktu lama untuk bisa mengerti bahasa sunda, sehingga enggak bengong kalau ada yang ngobrol pakai bahasa sunda. 


Tapi ku merindu…
Walaupun semua berjalan mulus dan saya bisa menerima lingkungan baru, tetap saja dalam hati ini terasa ada yang kurang. Apa yang kurang? Yang kurang adalah keluarga dan sahabat. Mereka orang-orang yang menyayangi saya apa adanya, mereka yang mengenal dalam saya, mereka tidak bisa tergantikan oleh orang-orang baru disekitar saya. Ternyata hidup sebatang kara jauh dari keluarga dan sahabat itu berat sekali, ya mungkin Dilan ada benarnya rindu itu berat euy.

Tak jarang saya suka ngobrol sama suami ingin balik lagi tinggal di Tangerang, namun sayang ini tidak mungkin bisa terealisasi. Jika saya pindah maka saya akan LDR dengan suami, enggak kuat ah jauh-jauh. Waktu pacaran udah LDR masa iya udah nikah masih harus LDR lagi. Enak di suami donk bisa tidur nyenyak tanpa ada yang ganggu, sedang saya harus mengurus dua anak sendirian oh tidakkkk. Loh jadi enggak kuatnya karena itu bukan karena enggak bisa jauh dari suami? Ya bisa jadi salah satunya hihihi.

Tak hanya rindu yang berat bagi perantau, ada yang lainnya. Apa itu?
Berat saat tau salah satu anggota keluarga yang sakit. Seperti kemarin saya mendapat WA dari kakak yang mengabarkan kalau Bapak masuk rumah sakit. Jlebb… Nyess.. duh rasanya langsung mau lari ke rumah sakit, eh tersadar saya jauh butuh waktu, tenaga dan ongkos untuk kesana. Akhirnya saya hanya memantau kondisi Bapak dari SMS Mama dan WA kakak. Pas terakhir mendapat kabar Bapak sudah pulang dari rumah sakit, plong rasanya lega bersyukur Allah masih melindungi orang tua saya.

Jujur saja hati saya selalu tidak tenang, karena selalu mengkwatirkan keadaan keluarga saya.

Rindu? Kwatir? Kenapa enggak sering-sering pulang saja?
Pengennya sih ya bisa mengunjungi orang tua sesering mungkin, ya minimal sebulan sekali. Apalah daya perjalanan ke rumah orang tua berat diongkos euy, padahal enggak jauh sih perjalanan 3 jam di bis saja tapi ongkosnya mahal bagi saya. Ini bagi saya loh yang lagi berjuang berhemat demi masa depan anak-anak dan demi sebuah rumah kecil. Jadi untuk bisa pulang kampung sering itu sudah dicoret dalam daftar, sebagai gantinya nelpon orang tua aja sesering mungkin lebih murah.

Namun merantau itu enggak selalu bikin baper juga sih, ada enaknya juga hidup merantau. Iya lah kalau merantau itu enggak ada enaknya, nanti enggak ada orang yang mau merantau makin sesak deh ibu kota.


Belajar mandiri


Orang-orang bilang dulu saya anak yang manja. Yup memang betul sekali, dulu sebelum menikah saya sangat bergantung sekali sama orang tua dan kakak. Kerja maunya dianter jemput Bapak atau Kakak, pokoknya apa-apa pasti minta ke mereka. Namun lama-lama saya sadar jika saya terus tinggal dekat sama keluarga maka saya akan terus bergantung dengan mereka. Akhirnya begitu dipinang sama Suami yang rumahnya beda kota, hayu lahh nikah hehehe.

Di kota yang baru jauh dari keluarga dan sahabat, membuat saya mau enggak mau yang harus serba sendiri. Jika dulu mau makan ya tinggal makan, makanan sudah tersedia dirumah. Sekarang mau makan harus cari uang dulu, belanja dulu, masak dulu atau beli makanan ke warung baru deh bisa makan. Proses yang dilalui panjang euy mau ngisi perut aja. 6 tahun lebih merantau saya berhasil menjadi anak yang mandiri, malah Kakak-Kakak saya kalah mandirinya daripada saya mungkin karena mereka tinggalnya dekatan sama orang tua. Well, sebagai anak bungsu yang selalu dibilang manja saya merasa menangggg.

Merantau belajar hal-hal baru 

Seperti diawal saya tulis dimana saya belajar beradaptasi, disini saya banyak mempelajari hal-hal baru. Mulai dari bahasa, kebanyakan orang disini memakai bahasa sunda. Awalnya roaming tapi saya sering bertanya sama suami, enggak butuh waktu lama saya pun bisa mengerti bahasa sunda. Ho oh atuh kalau enggak bisa bahasa sunda, enggak dikasih KTP Bandung nanti *halah lebay*. Apalagi ya yang saya pelajari? Banyak sih makanan juga lidah orang sunda tentunya berbeda dengan saya yang berdarah jawa tengah dan gede di betawi, saya jadi belajar bikin makanan yang sesuai dengan lidah Suami. Ya walaupun tetap saja keseringan masak selera saya hehehe. Soalnya memasak makanan sesuai selera saya, menjadi obat rindu dengan kampung halaman.

Hufff…

Untunglah lebaran sudah sebentar lagi, rindu dan kwatir yang berat ini akan segera terobati. Iya donk sudah sepakat sama Suami, kalau saya akan mudik mulai dari sebelum puasa dan bisa berlebaran sama keluarga saya. Alhamdulillah ya punya Suami yang selalu member kebebasan untuk saya, ho oh atuh kalau enggak dikasih izin saya mah pundung.

Ada yang mau menjadi perantau juga? Atau kalian yang merantau merasakan yang saya rasakan juga kah?



CatatanRia.com

13 comments:

  1. Hal berat bagi perantauan emang rindu rumah, ya, Mbak. Ini juga aku rasakan. Aku mulai pisah dengan orangtua sejak lulus SMP karena melanjutkan sekolah di Malang. Pulang setahun cuma 2x. Tapi berkat merantau pula jadi banyak belajar dan bisa hidup lebih mandiri.

    ReplyDelete
  2. Sama banget mbak, pas! Ini juga yang pernah saya rasakan ketika "merindu pulang kampung" waktu SMP. Waktu itu, tempat rantau cukup "dekat" ke Sumatera Barat, bisa dengan mobil.

    Saya juga rindu banget sama makanan-makanan di sana. Kayak nggak tergantikan gitu. Sekarang masih tetap merantau. Dan merantau itu rasanya campur-campur :D

    ReplyDelete
  3. Aku merantau sejak smu. Tp beda ama kamu, aku milih sekolah jauh dari ortu, krn memang srg ribut hahahaha.. Jd udh seneng bgt pas hrs pindah sekolah. Apalagi aku dan ortu itu tipe yang kalo deket berantem, kalo jauh malah rukun. Makanya mlih, mending jauhlah, biar ga ribut2 lg :p.

    Jd krn udh terbiasa jauhan, aku jg lbh mandiri dan belajar lbh giat. Soalnya papa smpt bilang jg, kalo sampe nilai sekolah jelek, balik lg ke medan hahaha. Takut dong diancem gt.

    ReplyDelete
  4. Setuju mbaaaakkk.... Merantau itu asik dan seru.

    ReplyDelete
  5. Betul, aku juga pernah merasakan pengalaman beradptasi di lingkungan baru seperti yang kak Ria rasakan.

    Bertahun-tahun aku merantau di Jakarta, setelah lulus SMA.

    Semuanya jadi pengalaman mendewasakan banyak hal.

    ReplyDelete
  6. Kayaknya emang berat deh jad perantau yaa. Saya kepikiran juga merantau untuk cari pengalaman, tapi masih takut wkwk. :D

    ReplyDelete
  7. Saya sudah lebih dari 20 tahun jadi perantau mbak, Sejak SMA sudah jadi anak kost, merantau ke kota lain. Ke ortu beda propinsi masih satu pulau, ke mertua beda propinsi beda pulau

    ReplyDelete
  8. aq juga baru 4 tahun ini merantau mba....dan baru bisa mudik 2x :(
    http://www.cakapcakap.com

    ReplyDelete
  9. Setuju banget mbak . Terutama bab rindu, kayaknya udah pasti 😕

    www.diahestika.com

    ReplyDelete
  10. Merantau memang sll bnyak suka dukanya. saya merantau selepas SMA, karena kuliah di lain kota, pernah tinggal di bbrp kota, Purwokerto, Jakarta, Bekasi, Bandung. Alhamdulillah, banyak pelajaran hidup yg bisa dipetik, terutama sih kemandirian yaa...

    ReplyDelete
  11. Yang jelas banyak pengalamannya ya mbak ^_^ baik pengalaman suka maupun duka nya, tapi bagusnya kita bisa lebih mandiri dan belajar mengatasi masalah sendiri :)

    ReplyDelete
  12. Salam kenal Mbak Ria..

    Memang berat jadi perantau ya..selain yang disebutkan di atas, terberat juga ongkosnya..hahaha, apalagi kalau jauuuh banget dari kampung merantaunya.
    Sama, saya perantau juga, sudah 24 tahun jauh dari orang tua dan sanak saudara..ke tempat-tempat yang berbeda pula.
    Yuk, semangat kita:)

    ReplyDelete
  13. Merantau itu seperti keluar dari zona nyaman. Mencari pengalaman baru, lingkungan baru, dan bertemu orang-orang baru memang menyenangkan. Tapi ya itu, pasti ada rindu sama orang tua.

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V