9/30/17

Habiskan Nasinya Nanti Dewi Sri Nangis Loh

Happy Weekend semuanya, weekend yang berair yaa hehehe. Sekarang sudah mulai musim hujan disini, hampir setiap sore hujan turun. Alhamdulillah sih soalnya air sudah mulai susah disini, malah beberapa tetangga sudah benar-benar kering sumurnya. Mudah-mudahan musim hujan ini membawa berkah untuk kami yang sumurnya mulai mengering.

 

Kali ini saya bukan akan membahas si hujan sih, saya akan membahas tentas si putih mungil yups si nasi. Siapa sih yang gak suka makan nasi? Ada teman sekolah saya dulu ada yang sama sekali enggak mau makan nasi sama sekali. Sampai sekarang masih menjadi misteri kenapa dia enggak suka bahkan takut sama yang namanya nasi. Padahal nasi tidak menakutkan putih, bersih, mungil, enak lagi.

Sebagai anak Indonesia tentunya tidak asing lagi dengan namanya nasi. Dari sejak bayi kita sudah dikenalkan dengan nasi namun masih berbentuk bubur. Nasi sudah menjadi makanan wajib yang selalu ada.


Antara Nasi dan Dewi Sri
Hayu siapa nih yang suka dapat wejangan dewi sri dari ortu waktu kecil? Saya ngacung ah. Waktu kecil setiap tidak menghabiskan makanan, ortu selalu bilang begini "habisin nasinya, kasihan dewi srinya nanti nangis loh". Saking seringnya dibilangin gitu, saya sampai penasaran terus mendatangi sawah yang kebetulan dekat rumah, disana saya nyariin dewi sri dan enggak  menemukannya. Dengan polosnya sampai rumah saya bertanya ke ortu "Mah, koq tadi ia ke sawah dewi srinya enggak ada sih, dimana sih dewi sri?" hahaha sampai akhirnya beranjak dewasa saya baru menyadari itu hanya cerita dongeng saja.

Makan Nasi Bikin Gemuk
Biasa para wanita nih yang sensitif dengan nasi karena banyak yang bilang nasi bikin gemuk, sampai harus diet enggak makan nasi. Faktanya memang benar sih makan nasi yang berlebih dan salah pola bisa bikin gemuk. Seperti makan jengkol goreng plus sambal terasi dan nasihnya sebakul, terus makan nasi lauknya mie karbo ketemu karbo. Nah yang seperti itu memang rentan bikin tubuh mungil kita jadi gendut. Kalau makan nasi secukupnya saja dan teman nasinya yang harus gizi seimbang ada sayurannya, ada prothew dan protnab, ditambah buah untuk vitamin tambahan, kalau gitu kan enggak bikin gemuk. Eh tapi saya makan nasi banyak juga koq ya enggak naik-naik berat badan, berat badan hanya naik saat saya hamil saja begitu melahirkan malah turun terus.

Belum Makan Nasi, Belum Makan Rasanya
Nah orang Indonesia banget nih hihihihi suami saya ini kalau belum makan nasi ya belum makan buat dia mah. Pernah waktu pacaran makan pizza, eh pulangnya tetep donk beli nasi hahaha. Katanya pizza tadi mah bukan makan cuma cemilan, wuaa saya aja kekenyangan udah malas makan lagi. Saya sendiri sih, enggak pernah masalah sehari enggak makan nasi mah asal makan makanan lainnya. Ya memang sih beda orang, beda kepala, beda rasa, beda selera.


Anak-anak saya sepertinya nurun suami semua deh suka nasi. Waktu itu si Babang saya bekelin kentang goreng dan teman-temannya dan habis semua, eh sampai rumah masih minta makan nasi. Pernah juga saya bekelin lauknya saja tanpa nasi, eh enggak dimakan sama dia. Lalu saya tanya kenapa enggak dimakan, dan dia jawab "Pake nasi, Mi" *gubrak* akhirnya dirumah saya sendokin nasi habis deh semuanya.

 

Si Adek Iyan juga nurun sepertinya, awal MPASI saya kasi sayur-sayuran potong eh enggak terlalu tertarik. Tapi saat dikasih nasi, langsung lahap banget makannya. Enggak apa deh berarti mereka memang anak Indonesia banget.

Kalian gimana, termasuk yang diet nasi atau penggemar nasi juga?



CatatanRia.com

6 comments:

  1. Nasihat yang sama seperti yang selallu disanpaikan oleh nenek saya mbak. Ga boleh buang-buang nasi meski sebulirpun yang tersisa. Suka sedih kalau datang ke kondangan terus ngelihat banyak yang ngambil banyak tapi tidak dihabiskan. Sering mikir, kenapa ga ngambil sedikit aja kalau tau bakalan mubazir gitu. Sayang, soalnya saya jg perut Indonesia, sama kayakk suami mbak: belum makan namanya kalau belum ketemu nasi. hehehehe

    ReplyDelete
  2. Nasihat yang sama seperti yang selallu disanpaikan oleh nenek saya mbak. Ga boleh buang-buang nasi meski sebulirpun yang tersisa. Suka sedih kalau datang ke kondangan terus ngelihat banyak yang ngambil banyak tapi tidak dihabiskan. Sering mikir, kenapa ga ngambil sedikit aja kalau tau bakalan mubazir gitu. Sayang, soalnya saya jg perut Indonesia, sama kayakk suami mbak: belum makan namanya kalau belum ketemu nasi. hehehehe

    ReplyDelete
  3. Hihi saya sekarang pake nasi merah Teh biar sehat dan langsing hehe

    ReplyDelete
  4. saya kalau belu ketemu nasi ya bilangnya belum makan

    ReplyDelete
  5. Belum makan nasi, rasanya belum makan. Masih semacam mind set mayoritas keluarga saya.

    Sama ini, kalau makannya gak dihabisin nanti Dewi Sri nangis/marah, tagline ini juga sering disampaikan saat saya masih kecil dulu.

    ReplyDelete
  6. Iya, waktu kecil juga pernah didongengin seperti itu. Lebih parahnya lagi, dongeng itu diwujudkan dalam komedi satir di ospek jurusan saya haha. Saya sih seimbang mbak, tapi memang kerasa laper dan lemas kalo belum makan nasi.

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V