7/28/17

Sekolahin Anak Usia Dini, Yes or No?

Bulan ini musim anak sekolahan, di sosmed ramai deh yang update status tentang sekolah, foto bekel anak sekolah, foto anak pakai seragam sekolah, sampai viral parenting tentang sekolah anak usia dini. Nah jadi pro kontra nih untuk yang satu ini.


Zaman sekarang ya sejak ada parenting kekinian dan viral menjadi Ibu itu sulit deh, selalu aja ada pro kontra melahirkan normal atau secar, ibu rumah tangga atau ibu pekerja, MPASI instan atau MPASI Homemade, dan sekarang nyekolahin anak usia dini atau usia cukup. Dulu sih saya sempat mengikuti parenting yang kekinian dan lagi viral, eh setelah punya dua anak semua berubah saya jadi menganut parenting ala saya atau parenting suka-suka saya.

Kenapa suka-suka? Ya, karena saya baru menyadari setiap anak itu unik sekali. Saya enggak bisa memperlakukan hal yang sama pada anak-anak, masing-masing ada caranya tersendiri. Jadi saya parentingnya suka-suka aja deh, menyesuaikan dengan sifat dan kebiasaan anak-anak dan keterbatasan saya sendiri. Yang penting no kekerasan dan no pemaksaan, eh pemaksaan ada deh kalau Babang minta permen saya paksa untuk tidak makan permen. Enggak apa-apa donk kan untuk kebaikan dia. Dan saya juga termasuk orang tua yang suka bilang "Jangan" tapi selalu disertai alasan kenapa saya bilang jangan. Atuh kumaha aslinya susah euy untuk enggak bilang kata "Jangan", kepleset we terus.

Balik lagi deh ke masalah sekolah anak usia dini, saya sempat membaca postingan di FB yang dishare oleh teman-teman FB tentang bahaya memasukkan anak di usia dini. Oh iya saya jawab dulu pertanyaan dari judul "Sekolahin anak usia dini, yes or no?" jawabannya absolutely yes. Nah loh kesindir donk saya sama postingan itu. Hmmm, enggak sih saya enggak merasa sih hahaha *padahal baper dikit*.

Baca juga : Babang Iyas sudah jadi anak sekolah


Sekolah usia dini merebut masa bermain anak
Sekolah usia dini sama saja merebut masa bermain anak karena anak-anak ya cukup bermain saja. Babang Iyas masuk Kober yang kepanjangannya "Kelompok Bermain" nah ada kata bermain tuh jadi intinya ya si Babang mah main aja disekolah tapi bermain sambil belajar. Kalau dilihat kelas Babang Iyas juga ada lebih dari 2 box mainan, makanya Iyas seneng banget kalau sekolah bisa bermain bareng teman-temannya.

Sekolah usia dini tidak memaksakan anak untuk bisa belajar
Dikelas Babang Iyas juga saya perhatikan gurunya sama sekali tidak memaksa anak harus bisa, seperti Babang Iyas yang cenderung cuek tidak dipaksa sama Bu Gurunya untuk mendengarkan. Bu Gurunya membiarkan si anak bisa secara alami atau karena kemauannya sendiri. Kalau saya mah enggak sabaran, udah nyanyi dan ngajarin capek-capek eh dicuekin malah jadi pundung sayanya, Jadi inilah alasan saya menyekolahkan Babang Iyas diusianya yang 3 tahun, apalagi saya semakin sibuk nenenin adeknya jadi semakin minim ide untuk membuat permainan untuk Babang Iyas. Yah dah saya mah bukan mamak kekinian yang pintar membagi waktu bikin permainan untuk anak-anaknya, dah bukan cuma anak yang unik loh emaknya juga unik jadi jangan samakan saya dengan yang lain.

Sekolah merebut waktu bermain anak
Dibilang merebut waktu bermain anak, masa sih? Babang Iyas sekolah cuma 2 jam loh itupun istirahat bermain diluarnya juga setengah jam, jadi dikelas mah cuma 1,5 jam bahkan kurang karena Babang Iyas suka kabur main diluar. Dalam sehari ada 24 jam loh, 22 jam sisanya Babang Iyas bermain bersama saya, Abinya dan Adeknya.

Saya sekolah di usia dini
Saya sendiri termasuk anak yang sekolah sejak usia belum genap 4 tahun. Saya tidak merasa tertekan sama sekali sekolah diusia dini saat itu. Saya malah senang bisa bermain dengan teman-teman dan belajar hal-hal yang baru. Saya lebih senang disekolah daripada dirumah kalau pagi, karena rumah sepi kalau pagi. Kedua orang tua saya kerja dan kedua kakak saya pun sekolah, bosan dirumah hanya berduaan sama ART jadi sekolah bisa menjadi tempat saya melupakan kesepian saat itu. Dan itu masih terekam dalam ingatan saya sampai saat ini.


Menurut saya baik-baik saja kalau anak sekolah di usia dini, asalkan nah ada asalkannya nih. Jadi asalkan si anak menikmati hari sekolah-sekolahnya. Jika si anak merasa enggan masuk sekolah seperti enggak mau berangkat sekolah, enggak mau ditinggal saat dikelas nah bisa jadi si anak memang belum siap sekolah. Kalau kayak gitu menurut saya sebaiknya stop dulu pergi ke sekolahnya, sampai si anak yang meminta ke sekolah dengan sendirinya.

Nah kalau Babang Iyas ini sangat bersemangat dan senang sekali sekolah. Setiap hari yang biasanya susah mandi pagi, sekarang gampang banget asal dibilang mau sekolah. Disaat anak-anak lain susah disuruh sekolah, lah kalau Babang Iyas susah disuruh pulang kerumah. Saya sendiri menyekolahkan Babang Iyas bukan karena ingin dia menjadi anak pintar dan bisa segalanya, tapi saya hanya ingin dia menyalurkan hobi bermainnya dengan bermain positif dan edukatif di sekolah.

Tulisan ini murni pendapat saya saja ya ibu-ibu, saya tidak tau apa ini benar atau tidak. Saya bukan ahli psikologi anak, karena saya tidak sekolah jurusan psikology. Saya hanyalah ibu-ibu biasa yang hanya ingin mengerti anak, membahagiakan anak dan memberi yang terbaik untuk anak. #EmakBaper



CatatanRia.com

8 comments:

  1. Parenting suka suka saya... Saya juga sukaaaaaa hahahahaa... Sama ih, mending iyas usia 3thn... Anak aku semua dua tahuuuun langsung sekolah... Yang pertama karena dia bicara telat eh di paudkan yang cuman 1jam sehari 3kali seminggu dan sering bolosnya (anak gak mau sekolah ya wes ibunya tinggal sms gurunya buat ijin) eh dalam 2 bulanan langsung ada peningkatan dalam bicaranya. Adiknya, bukan karena telat bicara sih... Tp maunya dia sendiri pingin ngikut kakaknya hahaha.

    So... Yang penting anak happy mah hayuuuuk ajah.

    ReplyDelete
  2. kalau aku yes krn ada beberapa alasan hehehe biarlah mamak yg kontra dan menganut parenting kekinian yg viral dg opininya 😁

    ReplyDelete
  3. Jiaaah ada yg baper nih ceritanya, heheh.
    Gpp kali ya Mbak, kan jg alasanny jelas Babang masuk sekolah, biar ada interasksi sosial dgn teman2nya juga kan yaaa.. Bosan jg doong di rumah terus, cuma lihat Uminya doang 😁

    ReplyDelete
  4. Sekarang banyak kelompok bermain yang anak-anaknya masih kecil, belum 2 th. Anak bungsuku dulu masuk kelompok bermain umur 2.9 th. Dari kelompok bermain sampai TK besar kebanyakan cuma bermain, nyanyi, prakarya. DIkit banget diajari berhitung dan menulis, cuma pengenalan aja sewaktu mau lulus TK besar. Masuk SD umur 5.9 th. Untunglah di SD dan SMP ini nggak ada masalah dengan pelajaran sekolahnya.

    ReplyDelete
  5. Saya sependapat dengan mba Ria. Bbrp hal mmg tdk bisa di generalisasi, tetap kmbali pada situasi kita masing2. Bayi saya kini masih 5 bulan jalan. Saya pun berencana mencarikan kober yg sesuai untuknya bgitu ia sdh cukup usianya.

    ReplyDelete
  6. Mbak, kalau aku dlm posisi dikau gt mbk, dan dg model sekolah bocah yg kayak gt, mungkin aku jg ngelakuin hal yg sama, nyekolahin bocah.
    Jd soal no or yes, kembali ke diri masing2 mamak lah ya mbk, ahay, :)

    ReplyDelete
  7. Saya pikir semua tergantung kondisi. Anak-anak saya juga yang sekolah dini tapi bukan berarti segala hak mereka terutama masa bermain mereka terampas. Saya cari sekolah yang betul-betul child friendly. Jadi mereka ke sekolah seperti bermain

    ReplyDelete
  8. Aku juga produk sekolah dini mbaak. Belum umur 3 thn udah sekolah. Kalo menurutku sih asalkan anaknya enjoy dan sekolahnya tepat ya gpp. Aku bisa belajar lebih mandiri dan belajar buat berinteraksi dengan orang banyak

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V