3/4/17

Pakai Perlengkapan Bayi Second, Why Not?

Sekarang sudah masuk bulan maret, yang artinya sebentar lagi dedek utun akan lahir. Alhamdulillah semua persiapan mulai dari asuransi, perlengkapan bayi dan materi sudah siap jadi saya bisa bernafas lega. Tinggal banyak berdoa, jalan kaki dan gerak biar persalinan nanti bisa lancar. Pengalaman dulu waktu melahirkan Abang Iyas termasuk cepat juga, karena saya rajin jalan kaki bolak-balik dalam rumah pas masuk 37 weeks langsung mules dan lahirlah si Abang Iyas.



Ngomongin perlengkapan bayi, seperti yang saya tulis di beberapa blogpost sebelumnya saya sama sekali tidak membeli perlengkapan bayi. Saya hanya membeli seperti sabun, shampoo, tissue, minyak telon, diaper, sama jemuran gantung untuk pakaian bayi. Sudah sih itu saja, lah terus dedek utun enggak dibeliin baju dan lain-lain kah? Jawabannya enggak dedek utun dapat banyak perlengkapan bayi bekas dari saudaranya.


What bekas?
Koq enggak malu pakai yang bekas?
Emang enggak mampu beli kah?
Yah terserah lah mau dibilang ibu macam apa saya ini menyediakan perlengkapan bayi bekas untuk anaknya :)

Mungkin bagi beberapa orang malu pakai perlengkapan bayi bekas orang. Tapi tidak untuk saya, menurut saya sudah menjadi rezeki dedek utun mungkin ya, mendapat pakaian bayi turunan dari Abangnya dan dikasih pinjam banyak pakaian bayi dari Abang saya. Lalu kayak stoller dan bouncher saya juga dipinjamkan dari kakak perempuan saya. Dan ada lagi rezeki yang tidak terduga, ada tetangga saya pas lagi belanja ke warung saya dia menawarkan baby bather (dudukan bayi untuk mandi) bekas anaknya. Saya pun mengiyakan tadinya saya pikir hanya dipinjamkan eh ternyata baby bathernya dikasih untuk saya. Duh senangnya punya tetangga baik seperti beliau.

Enggak gengsi gitu pakai perlengkapan bayi bekas orang? Kenapa enggak beli sendiri lebih fresh? Mungkin ada yang bertanya seperti itu kepada saya. Untuk saya itu mah sudah rezeki si dedek utun jadi disyukurin saja, lagipula semua yang dikasih masih dalam kondisi bagus dan layak pakai. Buat apa gengsi kalau jadi bisa berhemat kan. Dah saya mah orangnya enggak gengsian pakai barang atau baju bekas orang. Saat menulis ini pun saya memakai kaos bekas Mama Mertua hihihi masih bagus koq sayang kalau cuma disimpan dalam gudang. Saya dan suami juga penggemar baju second, suka belanja di cimol. Kalau orang bandung pasti tau cimol donk hihihi.

Uang yang saya kumpulkan yang tadinya untuk membeli perlengkapan bayi, akhirnya saya bisa simpan untuk keperluan bersalin dan setelah bersalin. Kalau saya mengedepankan gengsi bisa boros deh belanja ini itu, lagipula kalau dedek utun sudah lahir biasanya suka ada kado yang isinya baju bayi dan perlengkapan lainnya *ngarep*. Pakai perlengkapan bayi second, why not? Iya kan maks :D




CatatanRia.com

16 comments:

  1. iya mbak biar lebih berguna aja daripada belibeli lagi mending manfaatin yang ada :D

    ReplyDelete
  2. Iya mbak setuju, akupun lahiran adek juga banyak pakai baju kakaknya secara sama-sama cowok. Lagian aku mikirnya juga terpakai hanya sebentar doang karena mereka akan cepet numbuhnya. Selama nyaman dan enak dipakai gitu. Why not xixi, rejeki si utun..wellcome sebentar lagi sayang

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ini jg kebetulan cowok lg mba jadi manfaatin punya abangnya

      Delete
  3. Iya nggak apa-apa ah. Apalagi kalau dari kakak2 sepupu atau tetangga. Kalau memang masih bagus, jadi bisa berhemat juga kan.

    ReplyDelete
  4. Aku jg sih mba, kan sama2 cewek ..Klo yg Masih layak pakai knapa nggak.. hihi skrg baju bayinya udah dilungsurin lagi ke orang lain. .

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya emang udah tradisi ya baju bayi diwariskan kemana-mana hehe

      Delete
  5. Kalo masih baju turunan saudara mah gapapa kok, lebih hemat malah ya maaak. Hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mak hemat pangkal kaya *eh hihihi

      Delete
  6. Malah lucu kalo masih ada orang komentarin masalah begitu... krn perasaan dr kapan tau baju bayi lungsuran dr kakak atau sodara itu dah lumraaaah banget hehe. Semanagt Ria, moga lancar lahirannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena mereka terbiasa pake yg baru nge :D Aamiin makasih ya say

      Delete
  7. Setujuuu Mbak. Saya jg kayaknya nanti gak beli2, pakaiannya Faraz masih bagus koq, warnanya jg netral jadi klopun Dedeknya nanti cewek masih bs dipake jg ama Dedek, Aamiin.
    Dulu jg Faraz pinjam car seat punya tetangga, jd klo jalan2 pake mobil Neneknya mah bs bobo disitu biar nyaman heheheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah2an adeknya faraz cewek Aamiin :D iya kadang beli sayang juga kepake sebentar ya diah

      Delete
  8. aku dulu juga pake lungkuran kakak kakak kok
    jarang yang beli baru
    kecuali baju ya, karena kakak kakaku cowok semua
    hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iyah masa dija make baju robot :D

      Delete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V