12/4/16

Tips Mengatasi Jarak Kehamilan yang Terlalu dekat dengan si Kakak

Mengetahui saya sedang mengandung (lagi) agak kaget juga, karena memang sedang tidak program kehamilan. Sebenarnya saya memang sudah memiliki rencana ingin memiliki anak lagi namun saya masih belum memulai program hamil karena merasa waktunya belum tepat. Eh ternyata dikasih lebih cepat dari rencana, ya sudah Alhamdulillah saya syukuri saja mungkin ini sudah menjadi rezeki saya dan suami.

Memang selama ini saya tidak ikut program KB, karena masih menganut paham selama memberi ASI itu KB alami. Hahaha pemahaman yang tidak patut ditiru sebetulnya, tapi kebetulan memang benar itu menjadi KB alami. Saya bisa menyusui Iyas sampai usia 2 tahun, dan begitu tidak menyusui berapa bulan eh isi lagi. 

Beberapa orang bilang, jarak dengan Iyas terlalu dekat. Ada juga yang bilang sudah cukup untuk Iyas memiliki adek lagi. Yang jelas sampai saat ini Iyas masih sangatlah manja dan super rempong. Saya agak kewalahan dimasa awal kehamilan, dikala harus merasakan pusing dan mual eh Iyas rewel. Baru juga rebahan mau tiduran, udah diteriakin Iyas lah, ya diinjek-injek diajak main Iyas. Nasib ya nasib. Saya bersyukur bisa melewati masa awal kehamilan yang penuh kerempongan, untunglah ditrimester 2 sudah hilang rasa pusing dan mual dan saya bisa beraktifitas normal kembali.

Ada enak dan enggak enaknya juga sih hamil saat anak masih kecil, enggak enaknya kadang kehabisan tenaga yang alhasil suka emosian tapi enaknya kehamilan jadi enggak berasa berat. Jujur saya terkadang lupa kalau sedang hamil, karena kesibukan ngurusin Iyas dan rumah *huhuhu maafkan ibumu ini nak elus-elus perut*.

Saya akan berbagi tips untuk yang mengalami seperti saya, hamil saat anak masih kecil.

Perbanyak Istirahat.
Manfaatin waktu tidur anak untuk istirahat juga, karena ini bisa memulihkan tenaga dan membuat kita semakin relax. Dengan cukup istirahat setidaknya badan dan pikiran kita bisa lebih relax, sehingga kita bisa lebih bersabar dalam menjaga si kakak.

Makan yang banyak dan bergizi.
Ini juga penting agar stamina kita tetap terjaga. Setiap harinya kita pasti akan disibukkan dengan si batita, mulai dari mandiin, masakin, nyuapin, ngawasin kakak bermain, sampai ikut bermain dengan si kakak. Itu kan butuh tenaga extra, kondisi kita yang sedang hamil tidak bisa disamakan dengan sewaktu belum hamil. Jadi makan itu perlu, jangan ditunda-tunda dan dikurangin porsinya.

Ajak ngobrol si kakak.
Seringlah berkomunikasi dengan si kakak, beri pengertian ke dia kalau saat ini perut ibu sedang ada adeknya. Ajarkan dia untuk menyanyangi adeknya sejak adeknya didalam perut. Iyas cukup mengerti kalau diperut uminya ada dedek bayi, dia sudah jarang injek-injek saya atau main kuda-kudaan sama saya. Ya walaupun dia masih suka lupa, masih aja saya diinjek-injek, tapi pas saya bilang "aduh , Bang kasihan ini adenya nanti kejepit." Dan diapun mundur perlahan tanpa protes.

Kerja sama dengan suami.
Suami juga harus bisa donk diajak kerja sama. Misalnya jika suami sedang tidak sibuk, suami ikut membantu menjaga si Kakak dan mengerjakan pekerjaan rumah. Tapi jangan dipaksa loh suami, kasihan pasti dia sudah lelah kerja diluar. Untungnya suami saya sih mau saja membantu, tapi kalau dia lagi sibuk ya sudah pasti ditolak permintaan tolong saya hihihi ya wajar lah ya.

Jangan pernah merasa takut karena jarak kehamilan yang terlalu dekat, percaya deh Allah memberikan kita rezeki seorang anak karena kita itu sudah dianggap mampu merawatnya. Jadi jangan ragu kalau tidak bisa merawat dua anak bayi sekaligus, dengan kepercayaan diri kita pasti bisa. Yuk ah para bumil yang lagi galau karena ragu bisa merawat dua atau lebih bayi, percayalah kalian pasti bisa.



CatatanRia.com

26 comments:

  1. Sama dengan Mba Ria, saya pun percaya bahwa Allah ga akan pernah ngasih beban ke kita yang kita ga sanggup memikulnya. Selamat ya mba atas kehamilannya. Kakak lyas nanti juga bisa cepet mandiri dan ada temen main. Rumah jadi makin ramee..

    ReplyDelete
  2. yang namanya hamil itu harus disyukuri, banyak anak banyak rezeki ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. setujuu ;) tp klo beneran banyak bgt hmmm... :D

      Delete
  3. Sehat terus yaa mba ria.. aku pas hamil ngga gitu rempong nah pas 7 bln kmaren baru deh riweh bgt. Tapi semangat yaaa, semua ada waktunya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangattt hehehe iya chi akan ada masa kelak mereka dewasa kita merindukan kerempongan yg sekarang :D

      Delete
  4. moga sehat yah kandungannya jeng ria

    ReplyDelete
  5. Jendulers juga nih mbaknya.. Ada tuh komunitasny hehehe

    Semoga sehat terus mbak kandungannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew baru tau kalau ada komunitasnya hihihi makasih ya :)

      Delete
  6. Curhatan di awal bikin saya ingat nyokap. Gw dan abang beda setaun doank, mba. hehehee

    Jadi kasihan, pasti lelah hayati banget nyokap, dan abang itu rempongin parah katanya dulu :))

    Semangat mba XD
    Oia, Salam kenal yah mba :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi yg beda setahun kebayang rempongnya hiihihi
      salam kenal jg mba ;)

      Delete
  7. Semoga lancar persalinannya mbak....hehehe saya juga wakty awal2 hamil suka diinjek-injek dan dinaikin, gak tahu kalau emaknya lagi teler, sekarang udah 8 bulan udah pada gak berani, dah gendut perut maknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. senasib ya Mba, mudah2an nanti klo udah gede perutnya si iyas gak injek2 lagi :P

      Delete
  8. Ayooo Mbak semangat terus yah. Moga semua lancar. Abanh Iyas jg udh pinter 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makasih ya say, hayu diah juga nyusul biar barengan lagi kita taun depan hehehe

      Delete
  9. Semangat mbak! Aku pun baru lahiran anak kedua jarak 3,5 thn. Semarang mencoba ASI ekslusif. Harus jadi gurita (tangannya banyan urusin ini itu) yaa mbak.. 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul itu mba harus bisa jadi gurita kayaknya nanti saya kalau udah lahiran hihihi

      Delete
  10. Mauk ah elus perut juga, biar cepat ketularan hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sini sini ku injek sekalian biar ketularan hihihi

      Delete
  11. Karena dari pengalaman sendiri yg jarak anak pertama dan kedua deketan buat aku lebih banyak memudahkan dalam hal memberikan berbagai pemahaman. Walau masalah rempong dan cepet capek itu pasti laaaaah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pun pasti merasakan dirimu yang rasakan sebentar lagi nge :D

      Delete
  12. Sama kayak sepupuku nih, sehat terus ya mbaknyaaa.

    Salam,
    Syanu.

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V