12/25/16

Tidak Memberi Jajan Pada Anak, Bukan Berarti Pelit

Sebenarnya jajan itu baik atau tidak sih? Menurut saya sih enggak baik, karena bisa menghabiskan uang. Eits tapi tergantung juga, kalau memang lagi ada kelebihan uang mah enggak masalah jajan berapa banyak pun. Nah yang salah itu, lagi enggak punya uang tapi maksa ingin jajan. Walaupun saya suka kulineran diluar, namun bukan berarti kegiatan kuliner saya itu rutin dilakukan. Apalagi setelah menikah, tidak sering juga saya jajan kuliner diluar, bahkan jajan diwarung pun atau jajan tukang makanan yang lewat depan rumah pun jarang. Sekarang lebih sukanya masak sendiri, selain lebih irit bisa menyalurkan hobi.


Iyas pernah makan jajanan berMSG?
Pernah. Setiap setelah memberikannya, and then i'm feeling guilty.

Apa yang menjadi kendala terbesar dalam mengajarkan anak untuk tidak jajan diluar?
Lingkungan. Berat banget kita sudah nahan-nahan, eh tapi.... ya begitu deh.

Saat Iyas sudah mulai MPASI saya juga bertekad akan selalu memberikan makanan homemade atau ya minimal makanan yang baik. Makanan yang baik menurut versi saya, makanan yang tanpa MSG. Lalu berhasilkah saya menjaga Iyas dari jajanan diluar? Sampai usia Iyas 1 tahun lebih bisa dibilang berhasil, Iyas tidak pernah merasakan yang namanya jajanan berMSG. Namun setelah saya berwira usaha kecil-kecilan buka warung dirumah, semua menjadi berubah. Usia Iyas bertambah dan dia semakin pintar, jika ada temannya yang jajan dia kadang minta jajan juga tapi enggak sering sih.
Jagung rebus jajanan yang masih aman :D

Untungnya karena dari kecil tidak dibiasakan jajan diluar, jadi Iyas tidak terlalu suka chiki-chikian, permen dan minuman manis. Kalau diwarung dia lebih suka ngambil kerupuk dan mainan, kalau ditukang lewat dia sukanya bakso. Untuk jajan diluar Iyas termasuk anak yang jarang sekali minta jajan diluar, kalau sedang jalan-jalan. Seberapa banyak tukang jualan makanan diluar, Iyas mah lebih sering ngeliatin aja. Yang sering jajan dan nawarin jajan ya si Suami, kalau enggak ditawarin Iyas mah anteng-anteng aja.

Pernah ada beberapa yang menanyakan kepada saya, bagaimana caranya supaya anak enggak jajan diluar? Karena kebanyakan anak kalau udah liat tukang jajan pasti kepengenan. Bingung juga sih menjawabnya, karena memang Iyas jarang sekali minta jajan diluar, sejak kecil sudah terbiasa tidak jajan. Tapi saya ada sih tips meminimalkan anak jajan diluar.

1. Saat berpergian sebaiknya bawakan cemilan dan bekal makan, beri pengertian pada anak kalau dia harus menghabiskan terlebih dahulu cemilan dan bekal yang dibawa baru boleh jajan. Tapi biasanya anak sudah kenyang duluan, jadi keinginan jajannya pun jadi berkurang. Cemilan yang dibawa enggak harus cemilan homemade, bisa roti atau biskuit yang aman untuk anak.

2. Ayah dan Ibunya harus bisa menahan diri untuk tidak jajan jajanan yang kurang baik diluar, karena namanya anak mah meniru kebiasaan orang tuanya.

3. Beri pengertian orang terdekat juga untuk tidak selalu membawa anak kita jajan diluar. Biasanya kan kakek nenek dan om tante kalau ke warung ajak anak kita, pasti deh ditawarin jajan ini itu. Seperti keponakan saya sejak kecil, kalau nangis sama eyangnya dibawa ke warung untuk jajan. Eh sampai sebesar sekarang suka datang kerumah eyangnya, untuk minta uang jajan. Nah kalau sudah gini siapa yang repot? 

4. Saat anak mulai mengenal makanan, saat itulah waktu yang tepat untuk mengajarkan tidak jajan diluar. Bukan karena pelit loh, tapi untuk kebaikan si anak juga. Memang sih semakin dia besar akan sulit menahannya untuk tidak jajan, tapi kalau sejak kecil sudah terbiasa tidak jajan setidaknya si anak tidak akan terlalu sering jajan. Karena Iyas pun begitu.

Jika saya sedang makan permen atau minum minuman gelas di warung, Iyas suka lihatin dan kadang suka saya goda.

Saya : "Mau, bang?"
Iyas : "Enga atuk" (Enggak batuk)
Saya : "Pintar"
Iyas : *tetep ngelihatin saya*
Saya : *berhenti makan permen dan minumnya* gak tega ah lihat wajah kabitanya Iyas hihihi.

Jadi setiap ada anak diwarung beli permen ataupun minuman dan Iyas minta juga, saya selalu bilang jangan nanti batuk. Kebetulan si anak yang  beli juga lagi batuk, jadi terekam dalam otak Iyas sepertinya kalau jajanan itu tidak baik bisa bikin sakit batuk. Itulah keuntungan mengajarkan anak hal-hal baik sejak usia dini, karena anak mampu menyerap yang kita sampaikan dan contohkan dengan baik.

Ada orang tua yang suka sekali manggil tukang makanan yang lewat depan rumahnya, karena mereka hobi jajan. Sampai anaknya pun meniru, setiap ada tukang lewat suka manggil "Manggg, meser". Dan ada tukang sapu lewat "Mang, meser." Nah loh, ---> saya ketawa deh ngeliatnya.

Yuk ah mak, mulai bikin cemilan homemade dirumah biar anak enggak jajan diluar, dan suka sama makanan kita. Enggak semua jajanan diluar itu bagus loh untuk kesehatan. 

Hidup Homemade Cooking :)




CatatanRia.com

23 comments:

  1. Bener...jadi orang tua harus bijak buat nurutin maunya anak...kalau keseringan jajan diluar kan ya tidak sehat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba gak sehat kantong dan badan :D

      Delete
    2. ha ha ha...takutnya sama ituloh bahan kimia mbak

      Delete
    3. iya disini mah jajanan pinggir jalan byk yg pakai bahan kimia seremmm

      Delete
  2. Hehe..iya dilema. Pertama jajan kebanyakan ngabisin duit, juga kita ga tahu sebetulnya yak standard kesehatannya. Kadang suka ngeri kalau lihat permen2 yang warnanya ngejreng-ngejreng

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu jg ada yg nitip permen yg ngejreng gitu, iyas dilarang keras nyobain hehe

      Delete
  3. Bener, semua tergantung orang tua. Kalau dari kecil sudah tidak dibiasakan, maka akan lebih mudah. Tapi ketika memang sudah terbiasa, maka yang berperan untuk ngerem juga orang tua, nggak bisa nyalahin anaknya. Ya kan? Tetap peran orang tua ini harus diperhatikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betull say, kebiasaan anak bisa terbentuk karena kebiasaan dari orang tua

      Delete
  4. Marwah dari kecil tidak saya ajarkan jajan, kecuali kalau kami jajan bersama hehe. Jajanan MArwah juga kami sortir mana yang boleh dan mana yang enggak boleh, jadi sampai sekarang udah usia 8 tahun kalau mau jajan Marwah nanya dulu, bu ini boleh gak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mba :D aku jg sslalu sortir jajanan iyas

      Delete
  5. iya... jajan diluaran emang nggak sehat apalagi kalao yang bikin gak kenal...semisal abang-abang lewat gitu..takut dicampur bahan berbahaya ..kayak borax pewarna kain dll...ih serem aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mending bikin sendiri ya mba, jd tau apa bahan yg dipakai dan proses bikinnya pun tau

      Delete
  6. Saya gak judging sama para ibu yang ngelarang anaknya jajan, malah saya salut loh. Kakak ipar saya adalah salah satu contohnya, ngelarang banget ponakan saya jajan, tapi selalu menyediakan cemilan sehat. Even ponakan saya sudah berumur 2 th, dia gatau rasanya permen loh. Saya tepuk tangan banget kalau banyak ibu yang seperti ini. Kalian hebat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tp ada jg loh mba, klo kita larang anak kita jajan eh disangkanya kita pelit atau terlalu banyak larangan. saya sih tutup kuping aja hehehe

      Delete
  7. Hiduuup... Karena nggak selamanya kita punya uang mba, aku lebih beralasan seperti itu ke kaina. Nggak semuanya yg kita mau, kita beli meskipun kita bisa.
    Kata mba di rumah jg, tetangganya suka jajan kredit alhasil anaknya juga suka :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. buah emang jatuh gak jauh dari pohonnya ya ci :D

      Delete
  8. jadi inget jaman masih kecil juga gaboleh makan aneh2 sama si mami
    tapi pas gede sama aja sih rem blog dan penggemar makanan bermicin *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku malah kecilnya gak ada larangan jajan apa aja, tp akunya sendiri yg sortir jajanan apa yg baik untuk aku beli :D

      Delete
  9. jujurnya aku tiap bulan slalu ksh uang jajan utk anakku mbak, terutama yg pertama krn dia udh ngerti ttg jajan... kalo adiknya aku ksh tiap bulan, tp lgs msuk celengan :D.. nah kalo si kaka, untungnya nih, diksh uang jajan tp sringnya beli mainan, kalopun makanan itu sebangsa kue cubit ato wafer tango, pokoknya biskuit2 yg udh aku approve utk dibeli ;p.. babysiternya udh tau sih jajanan apa aja yg si kaka bisa beli, dan mana yg gak.. memang hrs dr kecil diksh tau, kalo jajajan tertentu jgn dibeli krn bikin batuk.. anakku jg udh ngerti tuh..

    biasanya aku tambahin, kalo sampe batuk, berarti planning kita liburan nani batal ;p.. nah si kaka lgs nurut bgt deh.. krn dia lbh milih traveling drpd jajan gini ;p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaa aku jg mba kalaupun jajan aku pilih2 mana yg boleh sama enggak, tp untung anaknya gak suka ciki2an :D

      Delete
  10. Kalau di rumah udah ada cemilan atau udah kenyang makan nasi, biasanya anak2 malas untuk beli jajan. Murid2 saya sampai SMA selalu bawa bekal, walau dikasih uang saku juga. Mereka udah ga gitu tertarik jajan, kebiasaan dari kecil

    ReplyDelete
  11. masih agak susah nih ngelarang anak jajan diluar, tapi sekali-sekali sih aku ijinin

    ReplyDelete
  12. Iyas hebat, pintaaar.

    Klo saya suka stock biskuit dan cemilan2 utk Faraz Mbak, buat kuenya klo lagi mood dan ada waktu aja. Emang sengaja gak dibiasain jajan, jd stock aja di rumah. Kebetulan jg tempat tinggalku ini kiosnya jauh, jadi bebas dari jajan2 hehehh. Tp kemarin abis mudik, depan rumah mertua itu ada kios, trus Kakeknya ajakin jajan, dikit2 Faraz minta duit buat jajan lg tp saya bilang gak boleh jajan2 untungnya mau nurut :D

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V