12/8/16

Penting atau Tidak Membawa Bekal Anak Saat Berpergian

Teringat sewaktu saya masih jadi anak sekolahan, saya suka membawa bekal saat akan pergi ke sekolah, renang dan acara piknik sekolah. Bekal favorit saya pada masa itu indomie goreng, nasi goreng, telor ceplok/dadar, sosis/bakso goreng, duh bekal kurang sehat ya. Mama saya selalu senang kalau saya mau membawa bekal dari rumah, walaupun isi bekalnya bukan masakan yang dia yang masak hari itu. Entahlah saya lebih suka saja makan makanan yang saya bawa dari rumah daripada jajan diluar. Tidak hanya saya Bapak saya pun setiap kerja selalu membawa bekal makanan dari rumah. Untunglah saya memiliki seorang mama yang sabar, ditengah kesibukannya akan berangkat kerja tapi tetap meluangkan waktu untuk membuat bekal suami dan anak-anaknya.

Dengan membawa bekal saya jadi bisa berhemat uang saku, uang saku biasa saya tabungin dan untuk membeli sesuatu yang ingin sekali saya beli. Kalau si Bapak uang sakunya jadi bisa buat beli rokok *jiahh jangan ditiru ya*.

Kebiasaan membawa bekal sekarang pun saya turunkan ke Iyas dan suami. Setiap pagi saya bergelut didapur untuk membuat sarapan dan menu utama, menu utama akan saya jadikan bekal suami bekerja. Bohong jika saya tidak rempong, jujur sangat rempong sekali namun senang juga karena bisa memasak untuk keluarga. Dan yang paling bikin saya senang setiap harinya, setiap sore dikasih kotak makan yang sudah bersih dimakan habis suami. Semua rasa lelah terbayar sudah.

Kalau Iyas sejak awal MPASI sudah saya biasakan membawa bekal jika berpergian keluar rumah. Di awal MPASI menu makan Iyas tanpa gula dan garam, dan setelah 1 tahun pun makanan Iyas masih rendah gula dan garam. Sangat sulit sekali bisa mendapatkan makanan yang tanpa atau rendah gula garam. Jadi amannya saya bawa dari rumah. Kalaupun kepepet tidak sempat membuat bekal, saya belikan saja Iyas jus buah request tanpa gula dan susu, dan juga sedikit es batu.

Apa saja sih keuntungan dari membawa bekal?

Bisa berhemat dan menabung


Uang yang akan dipakai buat beli makanan diluar bisa dibelikan untuk keperluan lain, atau bisa ditabung ke celengan dan dipakai suatu hari nanti. Hemat pangkal kaya loh, kalau tidak kaya-kaya jangan salahkan si hemat yaa hihihi.

Bekal lebih sehat dan bergizi

Memang saya tidak tahu apakah gizi dalam bekal  makanan yang saya buat sudah terpenuhi. Namun setidaknya saya tahu bahan apa saja yang saya pakai memasak, proses memasaknya pun saya tahu, dan yang terpenting non MSG setiap masakan saya.

Menjadi Ibu yang rajin dan kreatif

Semakin kita sering kita membuatkan bekal, bisa membuat kita menjadi pribadi yang rajin. Yups rajin memasak dan belanja sayur. Kreatif karena kita akan selalu mencari resep baru agar yang makan bekal tidak bosan. Saya salut sama para emak yang bisa membuat bekal bento untuk anaknya, kalau saya belum bisa sampai level itu.

So penting yaa membawa bekal untuk anak. Bagaimana dengan kalian mak, suka juga bikin bekal untuk suami dan anak-anak? Hayuk ah hidup ngebekel, biar hemat dan sehat.



CatatanRia.com

24 comments:

  1. Aku hampir setiap jalan kec. ke Mol selalu bawain anak makanan... nggak melulu nasi sih paling nggak camilan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss donk nge, aku jg gak selalu nasi sih

      Delete
  2. bener lah, melakukan hal-hal yang sangat bermanfaat, apalagi buat anak-anak jadi makin membuat kitah ketagihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba , biar repot tp menyenangkan

      Delete
  3. Saya juga msekipun saya sendiri kerja tiap pagi saya masak abis subuh bekelin suami dan anak. Malam pas suami pulang yang saya tanya adalah "habis ga makannya?" kenapa?apa?hahaha klo habis emang senengnya bukan main :p kalau ga habis bisa manyun saya sambil ceramah ala mamah dedeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk saya juga sih mba klo ada yg sisa, manyun deh :D

      Delete
  4. kalo menurut aku sih penting, hehe. soalnya ada juga anak kecil yang hanya suka makanan tertentu,kalau nggak ada dia mogok makan deh. hiks. kayak adekku kalau belum nemu ayam goreng dia ogah makan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ila adeknya kayak ipin ya suka ayam goyeng :D

      Delete
  5. Ngisiin komen ah, ben rame! hihihi salam kenal

    ReplyDelete
  6. saya juga suka bawa bekal wkt sekolah dulu. hemat dan lebih bersih ya....apa kabar jeng?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba fanny blogger favoritku dirimu hadir kembali, kemana aja selama ini :D

      Delete
  7. Yang bentuk bintang2 itu apa, Mbak?

    ReplyDelete
  8. Aku juga lebih memilih bawa bekal sendiri. Alasannya karena lebih higienis

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jajanan jaman sekarang agak serem ya mba

      Delete
  9. Tapi kadang kalau anak udah dikasih bekal masih aja jajan. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo anak saya jarang minta jajan mba, klo ditawarin baru deh jajan :D

      Delete
  10. Hebat banget sih ibu satu ini. Bentar lagi bini gw lahiran, kudu belajar banyak tips tips gini nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. cieeee ada yg bentar lg jadi bapak nih. Mudah2an lancar ya lahirannya. Kapan nih HPLnya jangan2 barengan sama gw

      Delete
  11. Aku belum punya anaaaak kwwkkwkw

    Tapi sering bawa bekal juga kok walaupun ngekos.
    Nasi nya udah ada di rice cooker, lauknya mulai dari bikin sendiri kayak telor-teloran sampe beli di warteg depan kosan murah meriah.

    Nanti uang jatah makan hari itu bisa dibawa main Danz base ke timezone hihihihi

    #DimanaHematnya #TetepAjaBoros

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah salut aul biar bujangan tp tetep ya ngebekel. Jarang2 ada anak muda yg mau bawa bekel biasanya gengsi :P

      Delete
  12. Aku hampir setiap pergi bawa mbaaa, kecuali pas ke rumah uti, kan dekeut di cimone hihiii
    Meski ke mall gtu, ttp bawa cemilan roti, sekarang adek jg udah mpasi, ya bawa dobel deh :D

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V