4/7/16

BBM Turun Bahan Makanan Melonjak Naik

Saya : "Mang, kamana wae, tara kadieu?"
Mang sayur : "Galau neng"
Saya : "Galau kunaon mang siga ABG wae"
Mang sayur : "Harga sayuran naraik neng"

Sepenggal percakapan diatas adalah percakapan saya dengan tukang sayur langganan yang sering mampir kerumah. Ceritanya si Mang sayur biasanya rajin kerumah tapi tumben jadi enggak kerumah, begitu datang saya langsung tanya kemana saja enggak pernah mampir. Jadi si Mang sayur galau dengan harga dipasar pada naik. Mau jualan takutnya enggak ada yang beli atau pada protes sama si mang.

Pic from pondokibu.com

Kegalauan yang dirasakan Mang sayur tidak berbeda jauh dengan saya dan para ibu-ibu lainnya. Belanja ke pasar dengan uang 20rb hanya bisa membeli bawang merah 1/4 dan bawang putih 1/4, sayuran daging belum bisa kebeli dengan uang segitu. Bawang merah sekilonya mencapai 40rb sekarang dan bawang putih dibawah harga bawang merah sedikit. Yang tidak kalah mahal daun bawang, biasa saya membeli 1000 bisa dapat lumayan banyak. Beberapa hari lalu saya ke pasar membeli daun bawang minta 1000 sudah enggak dikasih, minimal harus 2000 *glekk* itupun cuma dapat sedikit saja.

Bimbu dapurnya saja sudah mahal apalagi sayuran dan daging-dagingannya? Permainan ekonomi kah ini? Entahlah saya hanyalah ibu rumah tangga biasa tidak mengerti permainan ekonomi, saya hanya mengerti jika harga bahan makanan turun saya senang bisa mengantongi sisa uang belanja hihihi. 

Kalau harga pada naik gini memang sih yang kasihan para pedagang makanan, mereka pasti bingung mau naikin harga takut ditinggal pembeli atau diprotes pembeli. Kalau harga tetap sama, keuntungan kecil bahkan enggak ada sama sekali lalu keluarganya mau dikasih makan apa. Saya rasa pembeli seharusnya bisa mengerti jika harga dinaikkan, jangan protes ke pedagang tapi protesnya ke orang-orang yang memainkan harga *upss*. Saya pun pedagang, kalau ada pembeli diwarung beli telur misalnya harganya naik pasti deh raut wajahnya berubah *hiks maafkan saya, keadaan yang mengharuskan saya menaikkan harga*.

Saya memiliki tips nih untuk menghadapi kenaikan harga ini. 
  • Tanam sendiri dirumah. Misal dirumah bisa menanam bawang, daun bawang, cabai, lengkuas, jahe dan lainnya.
  • Meminimkan pemakaian. Misal bawang merah mahal, kurangi pemakaian. Bawang bombay bisa menjadi alternatif pengganti bawang merah. Kemarin saya membuat nasgor cuma pakai cincangan bombay lumayan juga rasanya.
  • Manfaatkan sisa bahan. Misal hari ini masak tempe dan ada sisa tempe, besoknya bikinlah masakan yang bisa memanfaatkan sisa tempe sebelumnya. Hari ini masak tempe goreng, besoknya bikin tumis buncis tempe, jadi besoknya tinggal beli buncisnya saja.
  • Pintar menawar, Kalau tega sih hihihi, saya mah suka enggak tega kalau menawar sadis.

Harapan BBM turun harga-harga menjadi turun, namun kenyataan sebaliknya. Semoga saja keadaan ini tidak bertahan lama dan harga pun kembali normal. Dan harga jengkol pun tidak lagi mahal *eh*. Yah begini lah curcol ibu rumah tangga merangkap penjaga warung.




CatatanRia.com

13 comments:

  1. Harga kebutuhan pokok harga pupuk naik, biaya nggarap sawah naik tapi harga padi anjlok. Sebagai petani sakitnya ga cuma dihati tapi dimana mana hihi

    Tapi daripada mengeluh mending diakalin aja biar lebih irit ya. Toh kalau harga naik ada sekelompok petani yang tersenyum bahagia :)

    ReplyDelete
  2. iyaahh yah Mbak, pantasan itu penjual sayur mulai berkurang yg lewat depan rumah.. malah ada yg udh berapa minggu ini gak klihatan, kata temannya si Mbak udah pensiun, holoohh..

    klo saya kadang tega nawar sadis, klo pas pengen banget tp duitnya bener2 ngepas.. kan klo gak bisa dikasih harga segitu gak bakalan dikasih juga kan yah?? xiixixix

    ReplyDelete
  3. Bener banget tuh mbak, saya juga ngrasain contohnya saja buah tomat sebelum naik itu harganya murah cuma 3000-4000 tapi sekarang harga tomat bisa sampai 16.000 sd 18.000 mbak 1kgnya busettt deh mahal amat ... Kirain saya BBM turun harga juga turun ternyat malah " jungkir balik " mbak ... haduhh

    ReplyDelete
  4. Ih tipsnya nomor 2 kadang rada susah mba, rasanya suka kurang yaa haha. Yg paling susah lg yg terakhir :)) bawang merah terakhir beli 12 ribu sperapat.
    Moga berapapun tingginya harga, kita masih dimampuin buat beli yaah, amin ya rabbi

    ReplyDelete
  5. tipsnya menarik mbak, terima kasih. Hidup di desan insyAllah masih punya lahan yang luas :)

    ReplyDelete
  6. Mau protes juga susah... emang keadaannya begitu.. bener banget nyoba nanem beberapa bahan dasar sendiri, baru mau mulai nih... kalau sayur susah ya untuk mengurangi tp kalau daging emang jarang masak daging... ikan sih untungnya masih terjangkau.

    ReplyDelete
  7. Dan harga diri mulai digoncang yah. hehe

    ReplyDelete
  8. pembantuku di rumah ga pernah curhat soal harga sayuran dan bumbu di pasar mbak -__-. jd jujur aja aku ga tau harga pasaran sbrnnya... selama ini sih krn si mbak ART ga prnh protes, yo wislah, aku anggab uang belanja bulanan yg aku kasih ke dia, artinya cukup :).. aku emg biasain ngasihnya bulanan, spy ga lupa, dan dia ga repot2 minta lagi :D

    ReplyDelete
  9. kalau bisa tarifnya turun tapi seadikit hehehe gak ngaruh ya

    ReplyDelete
  10. kalau ibuku jg biasanya namen-namen bahan-bahan dapur gitu, jadi waktu harganya naik bisa di panen.. asik kan...

    ReplyDelete
  11. yah tnyt turunnya harga bbm ga memperbaiki daya beli masyarakat, jadi krn yang beli dikit hemat2 jadi transport buat sayurannya ttp aja mahal, belum lagi nanggung yang busuk2, makanya harganya di tukang sayur jd lebih mahal.

    ReplyDelete
  12. kok aneh yah... bbm turun sembako naik, apa sebabnya itu ya mbak...?

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V