3/26/12

Saat Lampu Mati

Pic from google

Beberapa hari yang lalu malam-malam perut saya lapar, tentunya kalau lapar dengan otomatis badan saya bergerak menuju ruang makan. Klikk saya tekan tombol lampu ruang makan, tiba-tiba keluar seperti percikan api dari tombol lampu. Saya kaget lompat ke belakang mengamankan diri, karena percikan kecilnya keluar terus maka saya harus tekan tombol kembali agar tidak keluar percikannya lagi. Karena saya takut kesetrum akhirnya saya tekan tombol lampunya pakai botol obat yang kebetulan ada diatas kulkas. Klik lampu mati, Huff aman lega rasanya.

Bapak yang melihat kejadian langsung mengecek tombol lampu, hoalah si Bapak bukannya tadi bantuin aku tekan tombolnya pas keluar percikan apa pas udah gak ada percikan baru dateng -___-"
Bapak coba tekan tombol lampu untuk ruang TV kebetulan ruang TV tombolnya sebelahan sama ruang makan. Sudah tidak keluar percikan api namun mengeluarkan suara desisan. Lalu dimatiin kembali dan akhirnya dinyatakan saklarnya sakit.

Keesokan harinya Mama minta bantuan sama orang yang ahli masalah kayak gini, kebetulan rumahnya tak jauh dari rumah saya. Ternyata orangnya sedang sibuk hari itu, baiklah hidup tanpa lampu ruang makan dan ruang TV sehari saja gak masalah sepertinya menunggu sampai orangnya gak sibuk untuk benerin. 

Satu hari, dua hari, tiga hari orang yang mau benerin saklar gak kunjung datang. Saya mulai merasa gak enak kalau keruang  makan dalam keadaan gelap, mau ambil makanan aja harus pakai lampu senter. Zaman udah canggih sudah ada emergancy lamp saya masih saja mengandalkan senter hehehe habis cuma punya senter aja sih. Kalau ruang TV gak masalah karena gak gelap masih ada bantuan sinar dari lampu ruang tamu sedangkan ruang makan gak punya bantuan dari mana-mana jadi gelap -___-"

Hari keempat Alhamdulillah orang yang akan benerin saklar datang. Dan kemudian nyala kembali deh lampu ruang makan dan ruang TV. Saya gak perlu lampu senter lagi kalau mau ambil makanan dan saya juga bisa dengan mudah mencari Lucky yang suka ngumpet di ruang makan.

Ketidak nyamanan saya hidup tanpa penerangan saat akan makan membuat saya berpikir, "bagaimana ya rasanya kalau hidup setiap hari tanpa lampu bukan hanya diruang makan tapi seisi rumah?" Saya saja yang cuma beberapa hari dan hanya lampu ruang makan padam sudah gelisah. Kasihan mereka yang tinggal dirumah yang tanpa penerangan lampu, yang hanya mengandalkan lilin untuk penerangan. Sungguh saya salut sekali dengan mereka bisa bertahan setiap hari beraktifitas dengan penerangan terbatas.




Best Regards,
Corat - Coret [Ria Nugroho]
Follow me on Twitter @rianugros

35 comments:

  1. Mati Lamu memang mengesalkan apalagi kalau udah mati lampu eeeghhhh ujan deras bnageetttt

    Falah Mulyana berkunjung di blog sobat untuk bersilaturahmi dan mengucapkan Happy Blogging,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehee tidur deh kalo mati lampu ujan :D

      Delete
  2. Hahaha lampu dapur kami mati mulu sist, udah diganti lampunya beberapa kali juga nggak idup2, serem nggak tuh? :p

    ReplyDelete
  3. gak enaaakk.
    berasa balik k zaman purba, eh
    =(
    mg cepet sembuh mbak lampunya, hehe

    ReplyDelete
  4. oh emang gak enak itu. paling makannya harus di ruang tamu yg deket pintu biar rada terang. tapi pas ambil makanan yg susah ya. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake senter mba pas ngambil makanan bair gak salah ambil :P

      Delete
  5. sekarang jaman modern yak.. hampir semua aktifitas didukung listrik... G cuman masalah listrik unk penerangan sie..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah udah terbiasa dimanja sama listrik :D

      Delete
  6. yuah itu bener bangeeet... sekarang orang udah ga bisa lepas sama yang namanya teknologi...

    ReplyDelete
  7. Pas mati lampu seperti itu, kalo saya yang paling susah itu pas mau tidur. Gak bisa tidur sambil gelap-gelapan. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh masa udah gede takut tidur gelap :P

      Delete
  8. Iya kak banyak orang yang masih sederhana, rumahnya nggak ada penerangan atau alat canggih, tp mereka bisa beraktivitas dgn baik.. tapi kasihan juga mereka ya kak. Alhamdulillah kita serba canggih sekarang

    ReplyDelete
  9. Untung cuma mati lampu yaaa bukan mati listrik. Hehe. Kalau saya sih sudah cukup membiasakan diri tanpa lampu kalau lagi di gunung. Jadiii, kalau di rumah malah suka gelap-gelapan. :D Heheee

    ReplyDelete
  10. Siang sahabat...
    Masih banyak saudara2 kita di indonesia yg belom mendapatkan aliran listrik, sangat kasina mereka hidup dalam kegelapan di malam hari.
    Salam KKISP :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah dan hebat mereka bisa bertahan :)

      Delete
  11. mati lampu ataupun pemadaman listrik bisa bikin suasana romantis lho..candle light MODE ON. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihiy beda lagi mba klo yg satu ini :P

      Delete
  12. Berarti udah seharusnya kita bersyukur ya, kak, hidup di tempat yang udah ada listrik. Semoga semua daerah di Indonesia se-terpencil apapun kebagian 'jatah listrik' dari negara :)

    ReplyDelete
  13. di rumahku juga pernah begitu teh hehe.

    Lalu kalo nanti didalam kubur gimana hayooo :))

    ReplyDelete
  14. pernah...
    wkwk

    kalo udah terbiasa sama teknologi emang susah kalo mendadak gak bisa memakai teknologi :))

    ReplyDelete
  15. jaman dulu tanpa listrik, rumah gelap gulita loh... jadi kebayangkan kalau kehadiran bulan di malam hari sangat membantu pencahayaan

    ReplyDelete
  16. jangan takut akan gelap karena gelap melindungi diri kita dari kelelahaaaaannn #malahnyanyi

    ReplyDelete
  17. hari sabtu kemaren dari daerah Nay mati lampu 3jam!! sumpaaah..gak enak banget :( *mau wudu, buang aer gak bisa*

    ReplyDelete
  18. listrik sering mengalami hal yang dinakamkan hubungan arus pendek atau korsleting..dan ini sering diabaikan, padahal inilah salah satu penyebab kebakaran rumah yang sering terjadi..btw- mengambil hikmah selama tak menikmati cahaya listrik adalah bahwasanya hidup itu anugrah, maka syukurilah apa yang ada dimiliki pada saat ini..sebelum semua yang dimiliki pergi meninggalkan kita..salam :)

    ReplyDelete
  19. Syukur yaa kita punya mata untuk melihat, kasihan banget kan orang yang (maaf) sejak lahir udah gak bisa melihat.

    ReplyDelete
  20. asyik dong bisa gelap-gelapan...
    :P

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V