8/17/11

(GoVlog-Ramadhan) Bermainlah Petasan Pada Tempatnya

Bulan ramadhan sering sekali di identikan dengan petasan. Coba saja lihat setiap malam selesai terawih atau pas setelah subuh, pasti ada saja anak-anak yang bermain petasan di jalan. Hebat anak-anak sekarang tidak takut dengan petasan, aku dari kecil takut main petasan. Hmmm sepertinya akunya saja ya yang penakut hehehe. Aku memiliki beberapa pengalaman agak tidak menyenang dengan petasan saat bulan ramadhan.


Sewaktu aku masih menjadi anak SMU, saat itu aku dan teman-temanku lagi dalam perjalan pulang dari sekolah. Dari kejauhan aku sudah melihat ada gerombolan anak-anak yang sedang bermain petasan. Aku sih biasa saja karena aku sengaja mengambil jalan agak jauh dari mereka. Tiba-tiba saja beberapa anak teriak "LEMPARRRR" dan kemudian terdengar "TARR.. TARR" didekatku. Melihat kejadian tadi tentu saja aku dan teman-temanku mengambil langkah seribu dan berlari menjauh dari anak-anak nakal itu. Anak-anak nakal itu pada tertawa melihat kami lari. Grrr untung saja saat itu aku ingat lagi puasa jadi sabar, kalau tidak aku keluarkan bom entut dalam tasku dan akan kulempar balik ke anak-anak reseh itu. Untunglah aku dan teman-temanku selamat dari serangan petasan mereka, bahaya kalau lemparan mereka mengenai wajah cantikku atau tangan dan kaki mulusku *hueekkk*.

Pengalaman yang hampir sama juga dialami temannku beberapa hari yang lalu. Saat itu dia sedang naik motor dengan abangnya, karena melewati gang yang sempit dan banyak anak-anak maka abangnya mengendarai motor pelan-pelan. Namun saat mereka melewati anak-anak, tiba-tiba ada anak yang melempar petasan ke arah motor mereka. Temanku jadi panik tak ingin terjadi sesuatu yang buruk, temanku meminta abangnya untuk mempercepat motornya. Anak-anak itupun tertawa senang melihat motor temanku ngacir jalannya.

Masih dengan penagalamanku saat SMU. Setiap pagi aku biasa diantar ke sekolah naik motor sama abangku, karena aku selalu kesiangan -___-" Sepanjang jalan raya di Regency (dekat rumahku) aku melihat banyak sekali sampah kertas-kertas bekas petasan, dan sampah kertas itu ada terus selama bulan puasa. WOW rajinnya anak-anak setiap selesai shubuhan mereka sempetin diri main petasan di jalan raya.

Aku pernah dengar ceramah dari seorang Ustad di TV, kalau tidak baik bermain petasan di bulan Ramadhan karena bulan Ramadhan harusnya diisi dengan segala perbuatan baik dan khusyuk. Tapi aku sih maklumin bagi mereka yang suka main petasan, karena mungkin itu sudah menjadi hobby atau kesukaan buat mereka. Kalau aku sendiri gak suka bermain petasan, habisnya gak bagus cuma bunyi Dorr Tarr saja. Aku lebih memilih bermain kembang yg rocket (klo gak salah namanya), selain bunyi Dorr Tarr kan mengeluarkan kembang api yang indah sedap di pandang. Dan biasa juga aku mainkan saat tahun baru bukan bulan Ramadhan.

Pesan dariku bermainlah petasan pada tempatnya. Maksudnya bermainlah petasan seperti di lapangan terbuka, hasrat bermain petasan tersalurkan dan jadi tidak mengganggu orang lain. Dan jangan melempar petasan ke orang, nanti kalau orangnya meledak kena petasan gimana? terus masuk rumah sakit gimana? terus kamu dipenjara gimana? hahaha terlalu lebay.





Best Regards,
Corat - Coret [Ria Nugroho]

20 comments:

  1. main petasan itu bikin serem.. mendingan kembang api aja deh..hehe

    ReplyDelete
  2. waa mainan petasan, ngingetin betapa bandelnya saya dulu kalo pas kecil mainan petasan.

    mulai ngelempar petasan nyala kedalam rumah, sampe megang petasan dan meletus ditangan. untung masih utuh sampe sekarang. hahaha...

    serunya main petasan yaa ... adrenalinnya itu kan?

    ReplyDelete
  3. Ahiw kalo aku sih. sukakaget pisaaan teh kalo dengerin petasan :)

    ReplyDelete
  4. bener kak..hihihi kakak suka takut ya, aku juga suka ngeri.. dasar.
    nggak boleh main sembarangan, nanti ngagetin orang, apalagi nenek kakek dan anak kecil, kan kasihan..terus kalo ada yg kebakar (eh bisa nggak tuh) kan bahaya!!

    ReplyDelete
  5. sebaiknya ya jangan main petasan deh. bikin orang gak bisa bobo.

    ReplyDelete
  6. untung aku jadi orang hutan
    ga pernah terganggu petasan
    kalo alat berat sih dah makanan sehari hari
    brisik...

    ReplyDelete
  7. semakin lihai anda bermain ppetasan...semakin banyaklah teror bom di inndonesia...lama-lama bom akan dianggap sebagai petasan.... :P

    ReplyDelete
  8. Jgn dibilang...
    Klo ada yg main petasan, mmmm... Ningningnya langsung keborrrrr....
    Jauh jauh dari tempat itu...

    ReplyDelete
  9. aku BT kalau dengar petasan, mengganggu sekali

    ReplyDelete
  10. Alangkah baiknya jangan main petasan,, resikonya terlalu besar,. aku aja yang cowok ngeri main bgtuan,. hehehe

    ReplyDelete
  11. langsung aja mbak,, jangan main petasan,,

    ReplyDelete
  12. petasan ya, dulu saya suka main tuh, sampe pernah meledak di tangan, untung tangan ga kenapa-kenapa.

    kalo sekarang males buat main petasan karena ngabisin duit.hehe

    ReplyDelete
  13. Sama mbak,, aku juga benci petasan.. enak-enak tidur digangguin...

    ReplyDelete
  14. kok pada gak suka sih sama petasan?saya malah suka tuh sob..

    ReplyDelete
  15. Budaya main petasan pada saat bulan puasa perlu diawasi dan dikordinir. Untuk dilarang mungkin agak sulit. Karena itu adalah kesenangan alami manusia.

    ReplyDelete
  16. sekarang sudah mendingan neng, petasannya segede rawit, dulu petasannya segede botol limun bahkan ada yang segede dandang.
    memeng menjengkelkan kalau sampai terkena, tapi menyenangkan juga saat kita yang mainin

    ReplyDelete
  17. hahahaa.. jd inget masa kecil dulu.. seru bgt main petasan...

    ReplyDelete
  18. Rebonding JembhoetAugust 18, 2011 at 12:00 PM

    meski sudah kepala tiga patik masih suka main petasan, seru.... setuju dengan sarannya main petasan pada waktu dan tempatnya jangan lempar ke orang lain hehehe..hihihi....tetap harus hati-hati.

    ReplyDelete
  19. kalo saya beli petasan, tempatnya langsung saya buang, jadi maennya di luar tempatnya, hehehe

    ReplyDelete
  20. :D
    wakawaka... kemaren waktu ada acara pawai tanglong, ada anak2 ababil yang maen petasan di tengah jalan pas banyak orang lewat... gw ambil aja puntung rokok bekas nemu di jalan, gw nyalain, terus gw lempar ke mereka... lari mereka... dikira petasan sungguhan... wakawaka
    kalau dilempar petasan mah biasa... nah, ini teman gw malah sengaja masukin petasan ke dalam celananya... merah semua p*ntat-nya... :D
    ceritanya sih aku masukin juga ke Go-Vlog, silahken berkunjung :D
    Petasanmu Memerahkan Bokongko
    thanks before...

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V