7/2/10

When I Feel....

Apa kabar teman-teman setahah air dan sebangsa *otak konslet in action*
Dah lama gak update, hehehe lg kebanyakan bengong jadi males mau update.

Aku lagi feeling kecewa banget

Merasa gundah gulana *hayah lebay ah*

Iya aku sedang merasa kecewa dengan tempat aku bekerja sekarang. Sebenernya sudah lama aku rasakan dari tahun pertama kerja. Tapi aku selalu menahan kecewaku, karena aku gak mau nantinya mempengaruhi performance kerjaku nanti. Selama bertahun-tahun aku tahan, karena aku tahu aku membutuhkan pekerjaan ini. Jadi aku harus tetap bekerja dan melupakan kekecewaanku.


Aku bekerja sudah hampir 3 tahun dan masih dikontrak, sebenernya ini bukan jadi masalah buat aku kontrak atau tetap gak masalah.

Selama 3 tahun aku bekerja sebagai pegawai kontrak aku tidak pernah dikasih cuti untuk libur wajib masuk, boleh izin kalau ada acara penting atau lagi sakit ajah. Saat lebaranpun aku gak dikasih izin untuk menambah satu hari aja libur, padahalkan aku juga mau jalan-jalan dengan keluarga. Lagipula setelah lebaran volume kerjaku sedikit.

Setiap lembur atau pas hari libur masuk aku gak dapet uang lembur. Padahal kalo lembur aku sampai jam9 bahkan pernah sampai jam10. Aku mulai kerja dari setengah8, walau sebenernya jam masuk jam setengah9. Tapi untungnya masih dapet makan sih.

Aku pernah jatuh sakit dan harus di opname. Tapi kantor? Yang jenguk gak ada, bahkan sedikit tunjangan saja gak ada. Padahal aku sakit karena sebelumnya aku sering pulang malem lembur, banyak sekali kerjaan dan hasilnya aku kecapean. Saat aku sakit aku bersyukur memiliki orang tua yang masih mampu biayain pengobatanku. Jujur aku sakit hati saat itu, dan sejak itu aku selalu berusaha untuk gak lembur karena kesehatan itu mahal aku harus bisa jaganya.

Peraturan di kantorku karyawan kontrak tidak dapat Bonus. Mungkin kantorku berfikir kami karyawan kontrak hanya robot yang dipaksa bekerja keras tapi gak diberikan bonus, gak dapet uang lembur dan gak bisa cuti. Alhamdulillah sih aku masih sering dapat walaupun gak besar itung-itung pengganti duit lemburku, tapi sekali pernah gak dapet.


Aku sedih beberapa hari yang lalu ada lagi temanku yang resign, dan aku mengerti dengan keputusan dia resign. Aku mendukung dia karena dia pantas mendapatkan lebih. Sebelum dia pulang , dia curhat sama aku tentang keputusan dia pergi. Mendengar curhatannya, aku semakin emosi dengan kantorku kasihan temanku setelah dia bekerja keras sampai bernanah tapi kerjanya dinilai kurang perfomance. Tapi Alhamdulillah setelah dia habis kontrak ternyata dia mendapatkan pekerjaan. Allah memang adil.

Beberapa bulan sebelumnya ada temanku yang sudah habis kontrak dan kebetulan akan melahirkan. Tapi yang ada dia malah gak diperpanjang kontraknya tapi aku dengar dia boleh ngelamar lagi nantinya,. Dan aku dengar, dia juga gak dapet duit melahirkan. Padahal saat lagi hamil besarpun dia sering lembur , jasanya selama 2tahun seperti tak berarti.

Tapi aku gak menyesal bisa kerja disini. Karena teman-temannya sangat menyenangkan. Semoga keputusanku untuk tidak memperpanjang kontrakku adalah keputusan yang tepat. Amin

Abi juga bilang kepadaku, bahwa aku harus kuat beginilah resiko dunia kerja. Katanya juga namanya bekerja pasti ada boringnya dan aku harus bisa mengatasinya. Yups, aku harus lupakan kecewa ini agar aku bisa kerja dengan sepenuh hati. *tp susahhhh*

Maaf yah jadi posting curhat gini panjang banget lagi hehehe gak sedar ngetiknya juga tau-tau udah panjang kaya uler.
Good Nite My Friends ^^



Photobucket

49 comments:

  1. Mau bobo dulu besok, aku baru berkunjung keerumah teman2 yah ^^

    ReplyDelete
  2. waaah,,kaya gitu ya jadi karyawan kontrak...
    nggak nyari kerja di tempat laen aja Ria???
    kmaren gak ikutan lowongan di kemenkeu???

    ReplyDelete
  3. ttp semangat mbak ria!! mudahan pihak kantor bisa berubah nnti..

    ReplyDelete
  4. Harus tetap semangat dan cari pandangan pekerjaan diperusahaan lain... ^^

    ReplyDelete
  5. berat jg ya kak ternyata dunia kerja.
    tetap semangat ya! :)

    ReplyDelete
  6. hmmm mungkin cerita dan pengalaman ini bisa kita ambil himahnya mbak ga beda jauh dari saya, peraturan kerja yang diterapkn dikantor saya menurut pribadi saya kurang memenuhi setandar terlebih untuk finansial namun begitu mari kita tetap menerima dengan lapang dada untuk kemudian berusaha memberikan yang terbaik yang kita bisa
    Sukses Slalu!

    ReplyDelete
  7. berknjung disini,,
    tetap semangat sahabat,,,

    salam,,,^_*

    ReplyDelete
  8. wah mba ria... bahaya nih kalo tulisannya dibaca boz kantornya.... piyejal

    ReplyDelete
  9. SEMANGAT!!!!!!
    Keep Figthing Till The End....(^_^)
    banyak ko mbak lowongan yang lebih bagus....
    asal mau mencoba.....

    ReplyDelete
  10. semangaaaat mbakuuuu.. semua akan teratasi dengan lancar.. aaamin.. elok ngedoain moga mba ria selalu dan selalu sukses..
    :D

    ReplyDelete
  11. Ambil positifnya aja non ! paling ga disitu bisa cari pengalaman. kasian juga ya, lg sakit ga ada yg jenguk... tapi kan masih ada Aa...hehehe

    ReplyDelete
  12. yup..ini adalah resiko bekerja di perushaan yg dzalim, perushaan yg ingin meraup untung besar tp ingin memperkecil biaya operasional..
    ini adalah salah pemerintah yg tidak memperhatikan hal² seperti ini..saya bisa rasakan penderitaan rekan² sekuli dan seperjuangan....hehehhe
    semangat, semoga Allah memberikan yg terbaik utk kita amin...

    salam, ^_^

    ReplyDelete
  13. terkadang kita harus berani mengambil keputusan sekecil apapun utk merubah keadaan yg lebih besar dan lebih baik.....

    ReplyDelete
  14. terlalu miris saya mendengar derita para buruh di negeri ini
    ini tidak bisa di biarkan terus menerus, krn semakin menambah masalah masyarakat indonesia

    ReplyDelete
  15. Ria, saya tidak tahu harus berkata apa. Tapi menurut saya, apabila perasaan kecewa itu sudah sedemikian mengganggu, sebaiknya Ria pikirkan kemungkinan lainnya. Sebab bagaimana pun, Ria adalah yang paling penting bagi orang-orang yang menyayangimu, bukan pekerjaanmu. Semangat ya :)

    ReplyDelete
  16. emang ngambil kputusan itu kdg sulit sih, mdh2n aja itu kptsn yg tepat
    aku ikut meng-amin-i.
    semangat ya!

    ReplyDelete
  17. jangan terpaksa gitu dong...ayo semangat dan ambil perubahan sekarang juga

    ReplyDelete
  18. kunjungan perdana mbak
    salam kenal yach, blognya lucu ya warnanya ^^

    ReplyDelete
  19. cerita mbak ria mirip bgt sama curhatan temenku beberapa waktu lalu. Kalau temenku sih ngasih namanya.. kerja dibawah tekanan. Tekanan pekerjaan yg banyak, tekanan gaji, tekanan batin juga.. heheee..

    Yakin aja mbak sama keputusan mbak ria.. kalau mbak ria yakin itu keputusan yang terbaik.. Tuhan pasti akan memberi jalan buat mbakk.. *sok-sokan*

    tetep semangat ya mbakk... :D

    ReplyDelete
  20. Benar tuh kata abi..dimana2 tuh kerja pasti ada masa2 membosankannya koq..lia juga pernah ngerasain gitu..keep spirit ya..

    ReplyDelete
  21. di jadiian pengalaman aja mbak ..
    yachh begitu lah mbak lika liku dunia kerja..

    ReplyDelete
  22. mudah2n selalu diberikan yang terbaik ya...mudah2n mendapatkan pekerjaan yang ria sukai...kadang memang kita harus ngelakuin hal-hal yang kta sendiri gak suka, tapi karena itu cuma kesemptan satu-satunya tetep harus kita kerjain.

    ReplyDelete
  23. whenyou feel I juga feel
    hehe

    ReplyDelete
  24. hi friend i am fine how are u
    great to see you

    happy weekend

    xxx
    kumar
    http://movies-24.blogspot.com/

    ReplyDelete
  25. tapi tetep semangat ya kaak..! \^o^/

    ReplyDelete
  26. :s
    waduh..... :(
    dunia kerja kejam juga yah.... :((

    yang sabar yah kak ria......

    ReplyDelete
  27. TETEP SEMANGATTTT mbak..
    karena katanyaa, hanya semangatlah yang membedakan kita dengan orang mati (kok jadi serius gini ya?)

    ReplyDelete
  28. wah wah wah...
    sepertinya saya ngerti betul perasaan ria

    belum lama ini salah satu rekan saya juga resign, pindah ke tempat lain dengan alasan yang saya rasa sama: "saya merasa tidak dihargai"

    belakangan pun saya juga berubah, dari penurut menjadi nge-rebell. dan alasan pun juga sama, award nihil, reward nihil. seolah kerja keras kita adalah paketan dalam sistem gaji bulanan. tak ada honor untuk lembur, tak ada tambahan apapun.

    semoga di tempat baru nanti lebih barokah bagi ria :)

    cheers!

    ReplyDelete
  29. Dengerin lagunya Bondan Prakoso yang judulnya 'ya sudahlah" aja..itu bisa membantu..:)

    ReplyDelete
  30. mampir, numpang berteduh
    abis dari tadi ujan mulu...

    ReplyDelete
  31. aku baru tahu rasanya gitu ya kalo kerja, tetep semamgat ya mbak! ^^

    ReplyDelete
  32. Assalamualaikum ri sapi...
    wew... Subhanallah ini kejujuran hati yang teramat dalam... >_<!
    iah si ri, mungkin di satu sisi kamu menginginkan hal yang lebih dan wajar dari sisi kemanusiaan...
    tapi seandainya kamu tau, masalah taraf gaji di jogja untuk S1 bahkan hampir sama dengan lulusan SLTA.. dan tak ada kategori uang tambah ato bonus... bahkan daerahku memiliki UMR terkecil di seluruh daerah di Indonesia...
    tapi alhamdulillah aku mensyukuri apa yang ku dapat.. dan jika aku lulus menyadang gelar S1 nanti aku akan bekerja ikut aba quh di Sumatra.....

    hehehe :D jadi curhat... :P

    ReplyDelete
  33. halo met pagi sob
    berkunjung nich mo ikutan baca-baca
    salam blogger terima kasih

    ReplyDelete
  34. postinmgan yg menarik
    salam hangat dari blue

    ReplyDelete
  35. Wah, kejem jg y.... perlu dilaporkan ke pak menakertrans ni.... :o
    keep on working mba', n' i hope u'll get better job.. hheh

    ReplyDelete
  36. Thank U All ^_______^V aku jadi semakin semangat
    Setuju ma piet, aku harus bersyukur saja dengan yang aku jalani sekarang ^^ insyaAllah aku yakin pasti ada yang terbaik ke depannya
    aku juga tidak bisa menyalahkan kantor, karena setiap kantor memang memiliki peraturan ^^

    ReplyDelete
  37. neng,,, sy pernah alami juga kjdian ky gni, tp ga sprah ini. sy bru pernah dnger lho ada krywan kontrak yg smpe 3 th tp statusnya ttp aja kontrak, klewatan bgt tuh. dlu sy mksimal kontraknya hnya 6 bulan. itupun soal ijin, cuti, bonus, uang lembur, THR, dan parcel ttp dpat.

    skedar saran sy, klo emang ada peluang dtmpat lain yg lbh baik knpa ga. jngan korbankan diri. harus optismis, rejeki ada dmna aja bukan hnya disitu.

    jngan smpai trlmbat bertindak, hingga diri telah luluh lantak.

    xixixi... maaf kpnjanga, ga mksd apa2 ko'

    ttp smangat ya :)

    ReplyDelete
  38. ngmog aja langsung ke atasan .. (kalo brani sih, haha)

    ReplyDelete
  39. @indri : makasih say ^^ siap ak jg lg merancang ke dpn harus gmn :D

    @marengga : atasan juga tau koq ^^ karena ini ga ada permasalahan dengan atasan semua peraturan kan kantor yg bikin atasan jg ga bisa berbuat apa2

    ReplyDelete
  40. ndak mau coba cari kerjaan tetap gitu, bu?
    kayak pns gitu, atau swasta yang emang nantinya jadi pegawai tetap gitu, sebelumnya pake perjanjian aja, masa iya itu cuti aja gak dapet? lembur juga gak dapet tambahan? waduh..
    semangat! hayuk cari yang lebih baik aja, you deserve better than that, sist.. serius. :)

    selamat hari senin ya, ria..
    semoga hari ini menyenangkan :D
    dan semoga bisa cepet dapet yang lebih baik.

    ReplyDelete
  41. waahhh,,,
    kok bisa gitu ya,,
    yang sabar sist,,
    keputusan untuk nggak memperpanjang kontrak, itu umy rasa juga keputusan yang tepat,,
    met siank sist,,
    umy mampir

    ReplyDelete
  42. dunia kerja memang kejam..
    ya bersabar aja..sambil berdoa n berusaha untuk mencari yang lain yang lebih baik..pasti bisa tetap semangat..

    ReplyDelete
  43. emmm,,, bingung ni mau komen apa ya
    absen aja deh
    aby hadir...

    ReplyDelete
  44. Kalau menurutku sih, harusnya kantornya bisa lebih 'manusiawi'. Memang kita2 yg butuh kerjaan tapi sebaiknya kantor tetap menghargai karyawannya yg telah menjalankan roda kegiatan kantor itu dong..

    ReplyDelete
  45. Ria... sementara ini sabar aja deh.. Semoga segera dapat pekerjaan lain yg jauh lebih baik ya. Amin.

    ReplyDelete
  46. do the best aja mbak, ikuti kata hatinya juga, kita gak bisa kerja dengan baik klo mood kita menurun, atau ogah2n buat kerja (karena ada rasa kecewa terhadap tempat kerja) yaa kan mbak?? *uppss, ini menggurui atau apa siihh, aduuhh maaff yaa MBak Ria*

    semoga keputusan mbak jadi jalan terbaik buat karir mbak (hugs)

    ReplyDelete

Maaf ya sekarang kotak komentarnya aku moderasi
Gak ada maksud apa-apa koq ^^
Cuma waspada aja dengan Spam :D
Silahkan komen anything ^_____^V